Warga Paris memilih untuk melarang berbagi skuter listrik di ibu kota Prancis

Warga Paris memilih untuk mengakhiri layanan berbagi e-skuter yang dioperasikan oleh perusahaan seperti Lime di ibu kota Prancis. Larangan tersebut dijadwalkan mulai berlaku pada September 2023, tetapi para kritikus mengklaim bahwa keputusan tersebut membahayakan pekerjaan dan mencerminkan pendapat sebagian kecil penduduk Paris.

Dalam langkah yang tidak biasa, walikota sosialis Paris Anne Hidalgo membiarkan warga memutuskan nasib e-skuter di Kota Cahaya. Dia mengadakan referendum pada 2 April 2023, dan media Prancis melaporkan bahwa hampir 90% pemilih mendukung larangan tersebut. Itu statistik yang mengesankan, tetapi beberapa dengan cepat menunjukkan bahwa hanya sekitar 100.000 orang yang memilih; surat kabar Prancis Le Figaro mencatat bahwa angka mewakili kurang dari 8% pemilih terdaftar. Daftar dugaan masalah juga mencakup penghentian pendaftaran awal, jumlah TPS yang sedikit, dan tidak ada pemungutan suara elektronik, menurut Waktu Keuangan. Hidalgo mengatakan bahwa “lebih dari 100.000 pemilih sangat positif dan membesarkan hati.”

Lime, TIER, dan Dott adalah tiga operator e-skuter utama di Paris, dan mereka secara kolektif mengawasi sekitar 15.000 armada kendaraan roda dua. Sementara e-skuter dapat berkeliling kota besar yang padat relatif sederhana dan murah, mereka telah menarik kemarahan warga Paris yang harus berjalan di sekitar atau melewati mereka dalam perjalanan ke dan dari tempat kerja. Keluhan mereka sampai ke pemerintah Prancis, yang pada Maret 2023 mengumumkan putaran terakhir peraturan yang ditulis dalam upaya untuk mengurangi kekacauan dan kecelakaan. Usia minimum untuk mengendarai e-skuter di Prancis meningkat dari 12 menjadi 14 tahun, sinyal belok dan lampu rem menjadi wajib, dan denda karena melanggar undang-undang lalu lintas meningkat dari 35 menjadi 135 euro (masing-masing sekitar $38 dan $147). Langkah-langkah ini tidak cukup untuk memberi e-skuter kesempatan baru untuk hidup di Paris.

“Ibu saya yang berusia 84 tahun takut tertabrak e-skuter dan tidak lagi meninggalkan apartemennya,” kata seorang pemilih. Le Figaro. Yang lain mengeluh melihat tumpukan e-skuter di setiap sudut jalan, dan beberapa menunjukkan bahwa e-skuter terkadang berakhir di sungai Seine setelah malam yang panjang. Namun, beberapa penduduk setempat menyoroti manfaat dari apa yang disebut sebagai kendaraan jarak tempuh terakhir ini. “Skuter elektronik sewaan sangat berguna jika Anda seorang wanita. Mereka memungkinkan kita pulang larut malam tanpa naik kereta bawah tanah … dan harganya lebih murah daripada taksi,” kata seorang pemilih.

Operator e-skuter utama di Paris berencana untuk mematuhi hukum dan menutup operasinya pada bulan September. Mereka memperingatkan bahwa larangan tersebut akan mempengaruhi sekitar 400.000 pengguna setiap bulan dan sektor tersebut mempekerjakan sekitar 800 orang. “Menjauh dari e-skuter bersama juga berarti bahwa Paris mengisolasi dirinya dari seluruh dunia dengan ibu kota besar seperti Washington, Madrid, Roma, London, Berlin, atau Wina yang semuanya menerapkan kebijakan yang mendukung e-skuter sebagai cara untuk mengurangi penggunaan mobil yang tidak perlu,” kata TIER dalam sebuah pernyataan.

Paris bukan satu-satunya kota yang sikapnya terhadap e-skuter telah berubah drastis. Kota New York khawatir tentang baterai yang terbakar dan mencoba mencari solusi untuk masalah tersebut. Roma mengeluarkan serangkaian peraturan yang bertujuan untuk mengurangi kecelakaan dan kekacauan pada Juni 2022, dan Lyft berhenti menyewa e-skuter dan e-sepeda di Los Angeles pada November 2022 karena kurangnya komitmen jangka panjang dari kota tersebut.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *