Juri memerintahkan Tesla untuk membayar $3,2 juta kepada mantan pekerja kulit hitam dalam kasus bias ras AS

Juri federal di San Francisco pada hari Senin memerintahkan Tesla Inc untuk membayar sekitar $3,2 juta kepada seorang mantan karyawan kulit hitam setelah pembuat kendaraan listrik itu diketahui gagal mencegah pelecehan ras yang parah di pabrik perakitan andalannya di California.

Putusan tersebut dikeluarkan setelah persidangan selama seminggu dalam gugatan tahun 2017 oleh penggugat Owen Diaz, yang pada tahun 2021 dianugerahi $137 juta oleh juri yang berbeda. Dia memilih persidangan baru atas ganti rugi setelah hakim setuju dengan juri bahwa Tesla bertanggung jawab tetapi secara signifikan mengurangi penghargaan menjadi $15 juta.

Diaz menuduh Tesla gagal bertindak ketika dia berulang kali mengeluh kepada manajer bahwa karyawan di pabrik Fremont, California, sering menggunakan cercaan rasis dan coretan swastika, karikatur rasis, dan julukan di dinding dan area kerja.

Juri pada hari Senin menghadiahkan Diaz, yang bekerja sebagai operator lift, $175.000 sebagai ganti rugi atas tekanan emosional dan $3 juta sebagai ganti rugi yang dirancang untuk menghukum tindakan yang melanggar hukum dan mencegahnya di masa depan.

Bernard Alexander, seorang pengacara Diaz, mendesak para juri selama pernyataan penutupan pada hari Jumat untuk memberikan ganti rugi hampir $160 juta, dan mengirim pesan ke Tesla dan perusahaan besar lainnya bahwa mereka akan dimintai pertanggungjawaban karena gagal mengatasi diskriminasi.

“Tn. Pandangan Diaz tentang dunia telah berubah secara permanen,” kata Alexander. “Itulah yang terjadi ketika Anda mengambil keselamatan seseorang.”

Pengacara Tesla, Alex Spiro, membalas bahwa Diaz adalah pekerja konfrontatif yang membesar-besarkan klaimnya tentang tekanan emosional, dan mengatakan pengacaranya gagal menunjukkan kerusakan serius dan tahan lama yang disebabkan oleh Tesla.

“Mereka hanya menampilkan angka-angka di layar seperti ini semacam pertunjukan permainan,” kata Spiro.

Tesla dan pengacara Diaz tidak segera menanggapi permintaan komentar atas putusan tersebut. Perusahaan mengatakan tidak mentolerir diskriminasi di tempat kerja dan menanggapi keluhan pekerja dengan serius.

Diaz bersaksi minggu lalu, sambil menangis menceritakan berbagai insiden selama sembilan bulan dia bekerja di pabrik Fremont. Diaz mengatakan pekerjaan itu membuatnya cemas dan merenggangkan hubungannya dengan putranya, yang juga bekerja di pabrik itu.

Pengacara Tesla menyoroti apa yang mereka katakan sebagai ketidakkonsistenan dalam kesaksian Diaz dan berulang kali mengemukakan fakta bahwa dia tidak mengajukan keluhan tertulis kepada penyelia. Diaz bersaksi bahwa dia berkali-kali mengeluh secara lisan kepada manajer dan mendiskusikan keluhannya dengan pejabat sumber daya manusia Tesla.

Pembuat EV menghadapi klaim serupa untuk menoleransi diskriminasi ras di pabrik Fremont dan tempat kerja lainnya dalam gugatan perwakilan kelompok yang tertunda oleh pekerja kulit hitam, kasus terpisah dari badan hak sipil California, dan beberapa kasus yang melibatkan pekerja individu. Perusahaan membantah melakukan kesalahan dalam kasus tersebut.

Diaz telah menggugat Tesla karena melanggar undang-undang California yang melarang pemberi kerja gagal mengatasi lingkungan kerja yang tidak bersahabat berdasarkan ras atau sifat-sifat lain yang dilindungi.

Juri pertama pada tahun 2021 memberi Diaz $7 juta sebagai ganti rugi atas tekanan emosional dan $130 juta sebagai ganti rugi yang mengejutkan. Penghargaan tersebut merupakan salah satu yang terbesar dalam kasus diskriminasi pekerjaan dalam sejarah AS.

Hakim Distrik AS William Orrick tahun lalu setuju dengan juri bahwa Tesla telah melanggar hukum, tetapi mengatakan penghargaan itu berlebihan dan dipotong menjadi $15 juta. Mahkamah Agung AS mengatakan ganti rugi biasanya tidak boleh lebih dari 10 kali ganti rugi.

Orrick mengatakan Diaz telah bekerja di pabrik itu hanya selama sembilan bulan dan tidak menuduh adanya cedera fisik atau sakit yang memerlukan penghargaan lebih tinggi.

Pada hari Jumat, Orrick menolak mosi pengacara Diaz untuk pembatalan sidang. Mereka mengklaim tim hukum Tesla melanggar larangan Orrick dalam mengajukan bukti baru dalam persidangan ulang dengan menanyai Diaz dan saksi lain tentang insiden di mana dia diduga membuat komentar rasis atau seksual.

Orrick mengatakan pertanyaan itu terkait dengan insiden lain yang dibahas dalam persidangan pertama, dan pengacara Diaz tidak menunjukkan bahwa pertanyaan itu merugikan juri. (Laporan oleh Daniel Wiessner di Albany, New York Editing oleh Alexia Garamfalvi dan Matthew Lewis)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *