Utang mobil menumpuk karena lebih banyak orang Amerika berutang ribuan lebih dari nilai kendaraan

Chris Martin tahu dia membutuhkan mobil yang lebih besar saat kelahiran anak keempatnya semakin dekat, tetapi dia dan istrinya sudah menghabiskan $14.000 di bawah air dengan dua kendaraan mereka.

Jadi pasangan itu mengusulkan kesepakatan dua-untuk-satu yang tidak biasa dengan dealer mobil di area Atlanta pada tahun 2020: menukar kedua kendaraan mereka sehingga mereka dapat membeli Ford Explorer tiga baris. Total pinjaman mereka setelah memperhitungkan ekuitas negatif, kontrak layanan, biaya, dan biaya lainnya menggelembung menjadi $66.000 di $49.000 Explorer.

Meski banyak kemajuan dalam utangnya, dia merasa tidak nyaman. “Saya tidak ingin membayar bunga atas mobil yang bahkan tidak saya miliki lagi,” kata Martin, seorang insinyur data berusia 36 tahun.

Penumpukan ekuitas negatif — atau jumlah utang yang melebihi nilai kendaraan — menggetarkan konsumen dan meningkatkan alarm di dalam industri. Meskipun bukan hal yang aneh bagi pengemudi untuk membawa ekuitas negatif, beberapa dealer mengatakan lebih banyak orang yang tiba di lot mereka hingga $10.000 di bawah air, atau “terbalik”, pada tukar tambah mereka. Mereka membeli dengan harga yang masih setinggi langit dan menggulirkan utang dari satu mobil ke mobil lain dan bahkan ke yang ketiga. Pinjaman biasanya diperpanjang hingga tujuh tahun.

“Ketika nilai tukar tambah mulai mendingin, setiap bulan semakin banyak konsumen yang jatuh dari ekuitas positif ke negatif,” kata Ivan Drury, direktur wawasan di peneliti pasar mobil Edmunds. “Kecuali jika pembeli mobil Amerika menghentikan kebiasaan membeli lagi terlalu cepat, kita akan melihat gelombang ekuitas negatif terus meningkat.”

Bahkan jika ekonomi AS menghindari resesi tahun ini, konsumen kemungkinan akan berjuang untuk melakukan pembayaran pinjaman mobil mereka, terutama dengan rencana Federal Reserve untuk terus menaikkan suku bunga. Rata-rata suku bunga mobil baru naik menjadi 6,9% di bulan Januari dari 4,3% di tahun sebelumnya, menurut Edmunds. Dengan harga mobil yang masih tinggi, permintaan yang tinggi, dan tingkat persediaan yang relatif rendah, Ford Motor Co., General Motors Co., dan pembuat mobil lainnya terus meraup keuntungan yang cukup besar.

$1.000 pembayaran

Bagi orang Amerika pada umumnya, mobil baru semakin tidak terjangkau. Saat ini, sekitar dua dari 13 orang melakukan pembayaran mobil bulanan sebesar $1.000 atau lebih. Bagi banyak orang, tidak ada pilihan: Mereka hanya memiliki sedikit atau tidak ada pilihan transportasi umum dan membutuhkan mobil untuk berangkat kerja, mengantar anak ke sekolah, dan membeli bahan makanan.

“Karena pinjaman mobil ini umumnya tidak terjangkau pada awalnya, itu artinya setiap bulan, peminjam semakin dekat dengan batas keuangan,” kata Kathleen Engel, seorang profesor hukum di Universitas Suffolk.

Biaya kendaraan baru telah meningkat 20% sejak dimulainya pandemi, sedangkan kendaraan bekas masih naik 37% bahkan setelah pendinginan di musim gugur. Untuk waktu yang singkat, pemilik mobil mencapai pasar yang kacau balau di mana mereka dapat menjual beberapa mobil bekas lebih dari yang mereka bayarkan. Itu membantu ekuitas negatif anjlok di awal pandemi.

Tetapi karena semakin banyak konsumen menghabiskan tabungan yang terakumulasi selama pandemi, mereka jatuh ke dalam air lagi.

Untuk tukar tambah yang membawa ekuitas negatif, jumlah rata-ratanya mendekati level sebelum pandemi di $5.500, menurut data Edmunds. Lonjakan harga dan prevalensi pinjaman 84 bulan memicu kekhawatiran di antara pendukung konsumen dan di dalam industri otomotif.

Pete Kesterson adalah manajer umum sebuah dealer di Falls Church, Virginia. Di satu sisi tempat parkirnya adalah ruang pamer Volvo, dan di sisi lain adalah ruang pamer Kia. Dia jauh lebih peduli tentang pelanggan yang berbelanja untuk Kias – yang lebih mengandalkan pembiayaan – daripada dia untuk pembeli Volvo yang katanya sering membayar dengan uang tunai.

“Itu akan datang, dan itu akan menggigit kita,” kata Kesterson, merujuk pada ekuitas negatif, yang dia yakini akan semakin memburuk. “Sekarang, kami menjual mobil lebih banyak, dan pembiayaan lebih lama, dengan tingkat bunga yang jauh lebih tinggi. Ada beberapa tantangan yang akan datang.”

Ekuitas negatif telah menggigit Shawna Ballou, ibu lima anak berusia 45 tahun dari Tacoma, Washington, yang merasa “terjebak” dalam Ford Escape-nya. Empat tahun lalu, dia menukar Chevy Malibu dan membeli Escape berusia enam tahun dengan harga sekitar $16.000. Setelah memasukkan ekuitas negatif pada perdagangan, pajak, dan biaya lainnya, dia membiayai lebih dari $25.000 dan melunasinya selama tujuh tahun.

Dia meneliti harapan hidup mobilnya, dan dia khawatir dia akan berakhir karena mobil yang bahkan tidak bisa berjalan.

“Saya bahkan tidak bisa meminta siapa pun untuk membiayai saya kembali, karena nilai mobil tidak bertambah,” kata Ballou, yang melakukan dua pekerjaan dan mencoba untuk memulai bisnisnya sendiri.

Peningkatan ekuitas negatif berada di radar pejabat di Biro Perlindungan Keuangan Konsumen AS. Mereka memantau dengan cermat sekarang karena jaring pengaman penjualan mobil bekas untuk keluar dari hutang menghilang.

“Konsumen mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan kredit mobil karena kenaikan harga mobil bekas,” kata Ryan Kelly, penjabat manajer program pembiayaan mobil di CFPB. “Itu mungkin berubah.”

Pinjaman tunggakan

Untuk menanggapi biaya kendaraan yang lebih tinggi, pemberi pinjaman terus memperpanjang jangka waktu pinjaman mobil. Perusahaan seperti Upgrade Inc., yang menawarkan refinancing otomatis, juga memperketat standar bagi siapa yang memenuhi syarat untuk pembiayaan – sebuah tren yang mereka perkirakan akan berlanjut jika pasar kerja memburuk dan tarif terus naik.

“Skenario yang lebih mungkin terjadi adalah memburuknya kondisi ekonomi dikombinasikan dengan prospek penurunan harga mobil yang berkelanjutan, sehingga mempersulit konsumen untuk mendapatkan mobil yang mereka inginkan,” kata Renaud Laplanche, co-founder dan chief executive officer Upgrade.

Untuk saat ini, bahkan pinjaman tujuh tahun berkinerja baik, kata Margaret Rowe, direktur senior Fitch Group Inc. yang berfokus pada pembiayaan otomotif dan sekuritas yang didukung aset. Tetapi jika harga mobil tetap tinggi dan pemberi pinjaman terus memperpanjang jangka waktu pinjaman, memilih untuk menawarkannya kepada peminjam dengan skor kredit lebih rendah, itu bisa berubah, katanya.

Pada bulan Januari, pinjaman mobil yang sangat menunggak mencapai tingkat tertinggi sejak 2006, berdasarkan data Cox Automotive.

Salah satu kartu liar bagi konsumen adalah fluktuasi nilai mobil bekas. Setelah pendakian bersejarah selama pandemi, nilainya turun 13% dari puncaknya pada Januari, tetapi tiba-tiba naik lagi pada Februari, menurut Indeks Nilai Kendaraan Bekas Manheim. Jika jatuh lebih jauh, siapa pun yang membeli di puncak pasar akan jatuh lebih jauh ke dalam perangkap ekuitas negatif.

Konsumen subprime yang datang dengan ekuitas negatif dan ingin membeli mobil lain sangat rentan, kata Todd Nelson, wakil presiden senior kemitraan strategis di LightStream, bagian dari Truist Bank.

“Mereka hanya terus menimbun utang dengan cara yang tidak bertanggung jawab secara finansial,” kata Nelson. “Untuk orang-orang di daerah itu, jika mereka mampu, mereka akan jauh lebih baik tetap berada di kendaraan itu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *