Ulasan Drive Pertama Ferrari Purosangue: Lebih dari sekedar ‘SUV Ferrari’

GARGNANO, Italia – Mengendarai Ferrari Purosangue untuk hari ski di Dolomites membuat segalanya sejelas langit Italia utara: Jika rencananya adalah membuat penonton berputar dengan sepatu ski mereka, Purosangue langsung menjadi gondola tercepat dan paling diinginkan di bumi . Sekarang, yang diperlukan hanyalah $398.350, ditambah opsi sekitar $50.000 hingga $100.000, dan Anda juga dapat mengangkut pasangan dan anak-anak berpakaian Moncler yang menggemaskan untuk bermain-main di lereng Aspen, Chamonix, atau di sini di Italia di Campiglio Dolomiti di Brenta. Ketahuilah bahwa Anda mungkin masih membutuhkan rak atap meskipun mengendarai SUV Ferrari pertama dalam sejarah.

Sekarang, jika Anda masih menangis tentang Ferrari membangun sebuah “SUV”, tolong hentikan: Anda terdengar seperti pemarah yang masih mengepalkan tangan di atas Porsche Cayennes, Alfa Stelvios, dan Mustang Mach-Es. Mungkin kamu pemarah yang sama. Lihat, dunia mulai beralih ke SUV sekitar waktu Penjelajah primitif mulai membalik hampir 25 tahun yang lalu. Trah ini telah berubah dan berevolusi berkali-kali sehingga “SUV” lama yang merendahkan hampir tidak menggambarkan sebagian besar crossover berbasis mobil saat ini, yang lebih mirip dengan hatchback dan wagon daripada Hummers dan Wagoneers. Itu pasti terjadi dengan Purosangue.

Di sini, di Italia, para eksekutif Ferrari yang bergaya merasa ngeri hanya sebentar pada kata “crossover” yang menarik, sebelum mengakui bahwa sepatu desainer paling pas. Dan sekali melihat siluet Ferrari yang terangkat ringan atau penutup katup bercat merah pada V12 yang disedot secara alami, memperjelas bahwa Purosangue lebih merupakan Wonder Wagon yang mengaburkan genre daripada SUV. Pandangan kedua, kali ini di area kargo kurus di belakang sepasang kursi belakang yang dibentuk secara eksotis, menyarankan hatchback – dengan luas 16,7 kaki persegi, secara teoritis lebih kecil dari setiap SUV subkompak Autoblog memiliki kargo diuji. Itu masih menjadikannya bagasi terbesar yang ditemukan di Ferrari produksi penuh, dan sementara Ferrari memiliki sejarah bertingkat model 2 + 2, termasuk GTC4 Lusso terbaru, “+2” itu biasanya berarti dua koper khusus. Atau dalam keadaan yang jarang terjadi, putra lentur playboy Monako yang bercerai. Jadi di Ferrari pertama lainnya, Purosangue secara sah mengundang manusia ke kursi belakang (dipanaskan, direbahkan), dan tanpa meregangkan jarak sumbu roda secara berlebihan dan merusak proporsi mesin depan dan moncong hiu yang provokatif.

Solusinya adalah sepasang pintu bunuh diri berengsel belakang yang berani yang motornya terbuka atau tertutup sepenuhnya dengan tarikan tab eksterior atau menekan tombol interior. Satu engsel belakang yang masif mendukung setiap portal wijen terbuka. Begitu naik, orang dewasa setinggi 6 kaki menemukan tempat bertengger yang wajar, meskipun dengan kepala sebagian di dalam rongga jendela yang membatasi headliner. Namun, sekali lagi, setelah 75 tahun Ferraris, ini adalah yang pertama yang memungkinkan pemilik bahkan berpikir untuk menempatkan teman dan keluarga dewasa di belakang untuk menikmati perjalanan fantasi atau makan malam untuk empat orang.

Seorang kolega nakal muncul di drive media kami dengan Lamborghini Urus Performante, tetapi upaya peningkatan Italia hanya menjelaskan betapa mudahnya pilihan secara teoritis (lebih lanjut tentang itu nanti). Urus cepat dan mampu secara brutal, dengan 641 kuda versus 715 Ferrari, dan harganya $ 133.350 lebih sedikit untuk memulai. Tapi Lambo terlihat seperti kuda nil yang sedang memukul (atau Audi Q8 gussied-up) di samping macan tutul salju Ferrari yang ramping. Selain itu, Purosangue memiliki mesin V12 buatan tangan 6,5 liter, disedot secara alami, bukan mesin V8 twin-turbo yang bersumber dari Audi dan Volkswagen Group. Purosangue berarti “keturunan asli” atau lebih harfiahnya “darah murni” dalam bahasa Italia; itu adalah nama yang bukan tanpa prestasi. Lempar aplikasi pertama dari suspensi aktif baru Multimatic, trik transaxle depan tiga kecepatan Ferrari, kemudi empat roda dan ensiklopedia teknologi turunan F1 yang ditemukan pada Ferraris sebelumnya, dan Anda mendapatkan ide bahwa ini lebih dari ultra- SUV mewah.

Di dalam, konsol ramping membagi dua kursi belakang, tanpa kapasitas lima penumpang. Konsol mengintegrasikan kenop putar pop-up yang keren dengan layar tertanam, diulangi di dasbor, yang mengatur kontrol iklim. Di depan, kenop itu menggarisbawahi tata letak kokpit ganda yang menghindari layar tengah mana pun. Hal itu menempatkan fokus pada desain, material, dan kinerja yang berpusat pada manusia, termasuk sepasang teropong yang serasi dengan cermin untuk pengemudi dan penumpang. Kabin yang diperluas, dikelilingi oleh sasis intensif aluminium dan atap serat karbon hemat berat (atau atap elektrokromik opsional) memberikan ruang untuk sistem audio terbaik, sejauh ini, di sistem audio Ferrari: The Burmester mana pun, dalam kolaborasi pertama dengan merek audiophile Jerman, menghadirkan 1.420 watt dan 21 speaker, termasuk tweeter pita mewah dan subwoofer.

Purosangue mengadopsi semua alat pengukur digital dan HMI dari jajaran Ferrari lainnya, termasuk layar sisi penumpang 10,3 inci dengan fungsionalitas yang diperluas. Layar pengemudi didominasi oleh tachometer kuning klasik Ferrari versi 1 dan 0 yang menampilkan kresendo V12 hingga puncak 8.250 rpm. Tetapi Ferrari meminta satu layar untuk melakukan terlalu banyak, termasuk menampung navigasi berbasis telepon – Apple CarPlay nirkabel sudah terpasang dan Android Auto nirkabel akan datang. Tidak ada sat-nav onboard. Lebih buruk lagi, layar itu dikelola oleh doohickey jempol yang sangat canggung di roda kemudi berbingkai serat karbon yang dramatis. Ini sama malangnya dengan haptic, keras kepala menolak perintah atau melompat melewati ikon di layar yang diinginkan. Roda gulir sederhana dan papan tombol akan menjadi peningkatan yang mudah. Bahkan menetap di stasiun radio atau bermain-main dengan navigasi menjadi latihan yang mengkhawatirkan dalam mengalihkan perhatian dari jalan raya. Itulah tepatnya Anda jangan inginkan dalam “SUV” setengah juta dolar, 715-hp.

Bahwa 715 kuda itu berasal dari mesin V12 yang disedot secara alami sangatlah mengejutkan, karena banyak yang berasumsi bahwa 812 Superfast akan memiliki 12 silinder Ferrari terakhir, setidaknya tanpa hibrida. Sekarang Purosangue yang memiliki jam terus berdetak. Ingatlah bahwa Ferrari hanya memproduksi model V12 dari seminalnya, 125S 1.5 liter pada tahun 1947, hingga 308 GT4 berlencana Dino yang menghadirkan V8 pertama merek tersebut pada tahun 1974.

Seperti pada 812 dan berbagai pendahulunya, V12 Purosangue yang megah berada sepenuhnya di belakang as roda depan, dan mengirimkan tenaga melalui transaxle belakang. Gearbox DCT delapan kecepatan baru memotong 12 pound dari tujuh kecepatan 812, meskipun ada roda gigi tambahan. Ini cocok dengan rasio roda gigi 296 GTB, termasuk shorties di urutan pertama hingga keenam, dan ketujuh dan kedelapan yang panjang untuk jelajah yang lebih mudah dan konsumsi bahan bakar yang berkurang. Tetap saja, membawa hampir 1.000 pound lebih banyak daripada 812 Superfast dan dengan tambahan AWD, Purosangue akan menjadi pelahap yang serius untuk premium tanpa timbal – itu menunjukkan kepada saya 10-12 mpg dalam semangat berkendara. Ferrari memiliki bobot trotoar 4.774 pound, sekitar 100 lebih ringan dari Urus.

Purosangue sebenarnya sangat mirip dengan 812 dengan lift di sepatunya dan lebih banyak beban di pinggangnya. Ini menunjukkan kepribadian agen ganda yang sama saat Anda beralih melalui setir Manettino pengaturan: Satu bagian GT smoothie, satu bagian pembunuh kejam yang bisa mendapatkannya, dan wingmannya, dipaku oleh polisi dalam sekejap. Ferrari mengutip ledakan 3,3 detik dari 0-62 mph (100 kph), 10,6 detik hingga 124 mph (200 kph) dan kecepatan tertinggi melebihi 193 mph. Beberapa sampel Kontrol Peluncuran otomatis yang mencengangkan mengonfirmasi kemajuan pesat kami.

Ferrari memanggil semua keajaiban sasisnya yang berharga untuk membuat Purosangue lebih gesit dan menyenangkan daripada yang seharusnya. Di depan, transmisi tiga kecepatan kompak, kurang dari 7 inci panjang, torsi shunt antara roda depan untuk meningkatkan traksi dan memadamkan understeer dan inersia. Kami beralih ke jalur tanah yang diselimuti salju, tepat di bawah gondola ekspres untuk area ski Madonna di Campiglio, yang diminta oleh Ferrari untuk memamerkan keterampilan musim dingin Purosangue. Setelah pengintaian kursi senapan dengan pembalap pro reli Italia – ya, Purosangue pasti bisa melayang di antara pepohonan – saya mengambil kemudi dan segera menemukan cengkeraman dan menanamkan kepercayaan diri.

Satu-satunya bagian yang menakutkan adalah bertanya-tanya siapa, di dunia nyata, yang akan menyemprot salju dan es dari roda raksasa yang terhuyung-huyung, dengan velg tempa 22 inci di depan dan 23 inci di belakang. Pandangan simpatik pada Ferrari kami yang licin mengungkapkan banyak sekali strategi manajemen udaranya. Apa yang tampak seperti kelongsong bodi SUV dekoratif sebenarnya komposit, lengkungan roda mengambang yang membantu kelancaran turbulensi udara. Spoiler atap halus mengarahkan udara melalui saluran ganda, dan membantu membersihkan kaca belakang tanpa penghapus.

Teknologi suspensi aktif Ferrari patut disebutkan, karena belum pernah dicoba pada mobil sebelumnya. Bekerja sama dengan ahli MultiMatic Kanada – mungkin paling dikenal sebagai konstruktor Ford GT – peredam TASV (TrueActive SpoolValve) miliknya menggabungkan roda gigi cacing dan sekrup di dalam peredam. Terhubung ke berbagai sistem turunan F1, motor listrik 48 volt peredam menyesuaikan body roll, yaw, pitch, dan dive dalam interval 50 milidetik. Itu menghilangkan kebutuhan akan pegas udara atau bar anti-roll yang berat dan relatif satu nada. Untuk pertama kalinya, bodi mobil beroperasi pada sirkuit kontrol multi-arah yang sepenuhnya independen, bukan pada suspensi dan roda. Roda gigi cacing dan sekrup merespons gaya penanganan dan menerapkan gaya aktif ke bodi atau roda untuk melawannya, bahkan saat roda jatuh ke dalam lubang atau suspensi berceloteh di atas permukaan papan cuci.

Badai menjadi kurva, dan Purosangue secara otomatis menurunkan dirinya sendiri dan mengirimkan setiap ketidaksempurnaan jalan, bahkan saat bodinya tetap datar. Hasil praktisnya adalah pengemudi dapat meninggalkan Ferrari dalam pengaturan suspensi terlembutnya — bahkan di trek — tanpa kehilangan performa. Bahkan sekarang ada kontrol suspensi tombol tekan terpisah di Manettinomeskipun satu-satunya alasan untuk memilih setelan yang lebih kencang adalah jika Anda ingin merasakan lebih banyak benturan dan desakan di tangan Anda.

Saya mencobanya sendiri, mengangkat Purosangue ke peralihan musim dingin yang jahat di Monte Bondone, yang legenda mendaki bukit otomatisnya berasal dari tahun 1920-an. Pemain ski di lereng bukit yang berdekatan sekali lagi terbelalak melihat pendekatan pahlawan lokal mereka, saat Ferrari besar mengaitkan empat ban musim dingin – yang diwajibkan oleh peraturan musiman Italia – dan melolong seperti orang gila. Seperti biasa, V12 harus menarik napas sebelum berlari, karena paru-parunya tidak diisi dengan udara dan bahan bakar turbocharged. Solusinya adalah menjaga mesin tetap pada sweet spot-nya, dan itu saja la dolce vita.

Keturunan bagian belakang terbukti jauh lebih sepi, dan inilah saatnya untuk bergoyang: Purosangue terbang melewati 130 mph di turunannya yang berpasir garam, 12 silinder bekerja dengan garis merah yang membuat ketagihan. Pada turunan yang curam dan rumit ini, secara mental saya berterima kasih kepada sistem brake-by-wire yang nyaman, yang diwarisi dari 296 GTB, atas kemampuannya untuk mengendalikan monster yang berbobot ini. Pada bentangan Autostrada selanjutnya, saya membiarkannya terbang, lampu shift LED berkedip seperti pohon Natal di tepi kemudi.

Yakinlah, kalau begitu, ini adalah Ferrari asli; yang memberikan ruang sehari-hari dan keserbagunaan yang tidak dapat disediakan oleh rem tembak dua pintu FF dan penerusnya GTC4Lusso. Ini memiliki lebih banyak kekuatan dan kinerja, juga. Dan di mana Lamborghini, Bentley, dan Aston Martin segera membuat SUV yang cukup untuk menjadikannya merek terlaris, Ferrari berjanji bahwa Purosangue akan dibatasi tidak lebih dari 20% dari total produksi. Itu berarti kira-kira 2.000 eksemplar setahun untuk dunia, hampir semuanya ditujukan untuk membawa kartu Tifosi dengan sejarah memiliki Ferraris baru sebelumnya. Masuk akal. Ras murni harus langka.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *