Uji Jalan Mercedes-Benz EQE 350+ 2023: Konsep ulang sedan ukuran menengah Mercedes

DETROIT — Apa yang keluar dari sisi lain ketika Mercedes-Benz memasukkan papan nama sedan mewah menengah yang mapan ke dalam konverter EV ajaibnya? Coba lihat sedan EQE 2023 dan Anda langsung tahu bahwa ini bukan sekadar mobil bensin dengan powertrain listrik sebagai pengganti suku cadang lamanya yang tertutup minyak. Ini adalah lembaran bersih, bebas dari noda solar kotor dan emisi CO2, dan sedikit banyak, konsep ulang yang lengkap dari sedan Mercedes menengah. Apakah itu menjadi lebih baik atau lebih buruk sepenuhnya terserah Anda.

Jika Anda terbiasa dengan hierarki model Mercedes, Anda akan mengenali penunjukan 350 untuk powertrain dasar dalam penawaran E-segmen (mobil eksekutif menengah) perusahaan. Konfigurasi 4Matic penguji kami benar-benar meningkatkan peringkatnya, karena AWD dalam EV berarti Anda mendapatkan motor kedua. Seperti basisnya, penggerak roda belakang EQE 350+, yang satu ini hadir dengan paket baterai 90,6 kilowatt-jam, namun, total perkiraan jangkauan turun hingga 260 mil dibandingkan 305 mil motor tunggal. Mercedes mengatakan EQE dapat terisi penuh dalam 9,5 jam pada unit dinding Level 2 atau dari 10-80% dalam 32 menit dengan pengisi daya cepat DC.

Kami masih bertahun-tahun lagi dari pengiriman daya EV menjadi norma daripada pengecualian, jadi mengontekstualisasikan kinerja EQE itu rumit. Total output gabungannya adalah 288 tenaga kuda (215 kW). Itulah yang Anda harapkan dari mesin empat silinder turbocharged run-of-the-mill pada tahun 2023. Motor-motor itu ditugaskan untuk memindahkan 5.400 pon Mercedes plus apa pun yang Anda masukkan ke dalamnya, yang bukan itu yang Anda inginkan. harapkan dari sedan run-of-the-mill. Faktanya, beratnya hampir sama persis dengan GLS 450 bertenaga bensin yang jauh lebih besar, yang mengemas V6 biturbo 362 hp.

Sebuah EQE 350 dikendarai selama perjalanan pertama EQE kami

Sekarang inilah penendangnya: meskipun SUV yang lebih besar memiliki keunggulan daya 20 persen lebih, pada dasarnya tidak lebih cepat hingga 60 dari EQE. Mercedes-Benz mengatakan EQE 350+ dapat mencapai 60 dalam 6,0 detik sedangkan GLS dapat melakukannya dalam 5,9. Alasannya? Torsi. Dual-motor EQE memiliki 564 pound-feet, sedangkan GLS memiliki 369. Tidak hanya itu, torsi yang dihasilkan oleh motor listrik sebagian besar tersedia saat mereka mulai berputar, yang berarti mereka biasanya jauh lebih cepat daripada mesin bensin dengan tenaga kuda yang setara. . Dari posisi berhenti total, EQE dapat langsung dimiringkan penuh. Sebagai perbandingan, mobil bertenaga gas yang meninggalkan lampu lalu lintas yang sama sepertinya bekerja lebih keras hanya untuk mencoba mengikutinya – karena memang begitu.

Suara akselerasi elektronik yang diprogram Mercedes membantu menenggelamkan dunia luar dan menyumbangkan beberapa drama untuk acara tersebut, tetapi itu pun dapat dimatikan. Terus terang, ini adalah semacam dorongan tenang di belakang yang selalu ditujukan untuk mobil mewah tetapi biasanya gagal karena keterbatasan pembakaran internal mereka. Mobil mewah sejati tidak memiliki mesin besar karena dimaksudkan untuk dibawa kemana-mana; mereka memiliki mesin besar sehingga mereka tidak perlu bekerja keras untuk melaju secepat kita semua. Dan pada saat itu, EQE unggul.

Secara dinamis, skrip dibalik – sampai batas tertentu. 5.400 pound adalah massa yang sangat banyak untuk dilemparkan, dan bahkan jika motor listrik sangat ingin membuatnya bergerak (lagipula, mereka “bersemangat secara permanen”), Anda masih harus berputar dan berhenti. Mercedes menawarkan beberapa tingkat regenerasi listrik yang diaktifkan oleh dayung yang dipasang di roda yang pada mobil yang berbeda akan mengontrol transmisi. Tidak ada mode penggerak satu pedal, tetapi pengaturan regen maks akan menyeret Anda ke bawah hingga merangkak sebelum mengharuskan Anda mengambil alih dengan pedal rem. Seperti halnya EQS tetapi tidak seperti EQB, pedal rem itu bergerak dengan sendirinya untuk meniru posisi jika Anda mengerem sepanjang waktu. Saya tidak mempermasalahkannya, tetapi yang lain memilikinya, merasa sulit untuk menghentikan mobil dengan mulus. Either way, kami merasa ini adalah penurunan yang ketat dari rem hidrolik konvensional dan pengaturan satu pedal yang ditawarkan oleh banyak pembuat EV, termasuk BMW.

Sudut sedikit lebih dari campuran tas. Pusat gravitasi sedan yang sudah menguntungkan ditambah dengan penempatan paket baterai yang rendah di sasis, sehingga kontrol bodi tetap solid meski bobotnya berat dan pengendaraan yang mewah. Sungguh mengesankan betapa gigihnya EQE akan menyudutkan saat ditanya. Setidaknya beberapa penghargaan harus diberikan pada sistem kemudi gandar belakang (lihat video di bagian bawah halaman ini), tetapi bahkan dengan bantuan mekanis ekstra ini, EQE tidak memiliki refleks dan umpan balik yang tajam, katakanlah, yang lebih kecil dan agak lebih ringan. BMW i4.

Meskipun powertrain level awal, penguji EQE kami hadir dengan perlengkapan yang cukup mengesankan. Paket Pinnacle adalah impian pemeriksa kotak. Ini termasuk paket infotainment MBUX lengkap dengan fitur navigasi augmented reality. Bayangkan seseorang benar-benar menunjuk ke belokan Anda berikutnya, daripada hanya mengharapkan Anda tahu bahwa West 223rd Street adalah gang yang tersembunyi di antara tempat sampah dan kondominium kardus. Memang lebih mengesankan dengan tampilan head-up augmented reality, yang mengarahkan panah tersebut ke kaca depan daripada umpan video, tetapi tetap berguna bahkan jika Anda harus melirik layar infotainment untuk klarifikasi. Kedengarannya seperti tipu muslihat, tetapi banyak fitur hebat dimulai dengan cara itu, dan yang ini adalah penjaganya.

Itu di atas sistem suara Burmester yang luar biasa (juga disertakan dengan paket Eksklusif tingkat menengah), kenyamanan seperti pencahayaan sekitar dan kamera pandangan sekeliling, kursi berpemanas, dan daftar cucian fitur lain yang kami harapkan dari kemewahan modern mobil. Model Pinnacle mulai dari $81.650. Itu banyak jika Anda mempertimbangkan powertrain spesifikasi dasar, tapi ingat, $15.000 dari itu hanyalah pilihan.

Kelemahan dari semua opsi tersebut adalah hanya ada satu tempat untuk mengaksesnya: sistem infotainment MBUX. Tombol redundan telah menghilang dengan cepat dari interior Mercedes. Diakui, hasilnya terlihat agak ramping, melompati harga murah yang disamarkan sebagai minimalis yang kita lihat di beberapa EV mahal. Tetapi keuntungan estetika datang dengan kerugian fungsional, dan ini tidak terkecuali.

Seperti yang kami alami di tempat lain dalam barisan, keselamatan pengalaman pengguna Benz tidak berasal dari layar sentuhnya, tetapi dari sistem perintah suaranya. MBUX memiliki kekurangan, tetapi memahami kata yang diucapkan bukanlah salah satunya. Sembilan dari 10, jika Anda tidak dapat menemukan hal yang Anda butuhkan, hanya mengatakan “Hei, Mercedes, nyalakan thingamabob” akan menyelesaikan pekerjaan. Untuk ke-10 kalinya? Oof. Harap Anda menyukai menu.

Meskipun menyodok dan mendorong tablet raksasa adalah cara yang jelas-jelas dikompromikan untuk berinteraksi dengan mobil, Mercedes pantas mendapat pujian karena setidaknya membuatnya bekerja dengan cukup baik meskipun kami tidak menyukai cara kerjanya. Tidak seperti layar sentuh yang lebih tua, yang runtuh di hadapan sesuatu yang berbahaya seperti satu set sarung tangan, titik sentuh MBUX menerima masukan dari digit yang terbungkus kulit tanpa keributan atau keributan. Apakah itu kontrol kapasitif pada roda atau layar itu sendiri, berinteraksi tidak pernah menjadi masalah. Saya tidak memiliki sarung tangan salju tugas berat (ya, ya) untuk diuji, tetapi saya bertaruh bahan non-organik dan isolasi yang lebih tebal akan membuat antarmuka tidak dapat digunakan. Tetap saja, itu lebih baik daripada tidak sama sekali.

Tampilan jelly-bean EQE apik dan tidak diragukan lagi efisien, tetapi terlihat agak anonim dan mudah dilupakan selain dari beberapa elemennya yang paling tidak menawan (bumper belakang, astaga). “Mobil cloud” Chrysler yang bergelembung pada tahun 1990-an melakukan cab-forward dengan lebih baik, sejujurnya. Ketika waktu EQE telah tiba dan pergi, saya kira bentuknya tidak akan terlewatkan.

Biasanya, saya tidak benar-benar mendalami desain saat menguji jalan sebuah mobil, tetapi dalam kasus ini saya yakin ini dibenarkan hanya karena ini mungkin satu-satunya perubahan terbesar bagi sebagian besar audiens yang dituju EQE. Bentuk yang ramping dan futuristik mungkin menarik bagi mereka yang menganggap EV harus berbentuk seperti itu, tetapi bagi pembeli yang menginginkan Mercedes terlebih dahulu dan kendaraan listrik kedua (atau bahkan mungkin ketiga, keempat, atau kelima; kami masih di awal). hari penaklukan EV), saya berjuang untuk melihat daya tariknya. Mungkin sejumlah pembeli potensial yang tidak sepele hanya peduli pada lencana dan saya melebih-lebihkan daya tarik mentah dari desain Mercedes tradisional. Kemudian lagi, mungkin tidak.

Untungnya untuk EQE, itu hanyalah salah satu dari banyak model listrik baru yang diproduksi Mercedes. Itu berarti tidak sepenuhnya bertanggung jawab untuk menempa reputasi EV perusahaan. Itu mungkin hal yang baik dalam beberapa hal, karena EQE bukanlah proposisi satu ukuran untuk semua. Terlepas dari gaya yang saya temukan, ada banyak hal yang disukai di sini, terutama jika Anda menganggap bahwa 350 hanyalah titik awal EQE. Hanya menjadi lebih baik dari sini, dan “di sini” sudah cukup bagus.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *