Toyota memikirkan kembali strategi EV jangka panjang, menyebut Tesla Y sebagai ‘karya seni,’ kata laporan itu

Ketika Akio Toyoda mengundurkan diri sebagai CEO Toyota pada bulan Januari, hal itu tampak seperti penyerahan tidak resmi atas gebrakan perusahaannya yang diberitakan media. Analis dan pers telah memukul Toyota karena lamban merangkul kendaraan listrik, dan pemimpin baru Koji Sato menjadikan EV sebagai prioritas. Namun, itu tidak berarti menggunakan kekuatan pabrikan Toyota untuk mempercepat produksi EV. Dalam jangka pendek, mungkin justru sebaliknya.

Menurut sebuah artikel luas di Berita Otomotif, Toyota mengambil pendekatan yang hampir kosong untuk strategi EV-nya. Publikasi perdagangan mengklaim telah berbicara secara anonim dengan beberapa orang dalam berpangkat tinggi, menarik kesimpulan bahwa Toyota mungkin tidak puas dengan platform e-TNGA yang mendukung EV pertamanya, bZ4X dan Lexus RZ, serta pasar Cina bZ3.

Baru-baru ini, SEBUAH mengatakan, para insinyur di Toyota membongkar Tesla Model Y untuk mempelajari persaingannya, praktik umum di kalangan pembuat mobil. Di California, yang memiliki pendaftaran EV lima kali lebih banyak daripada negara bagian yang paling bersemangat EV berikutnya menurut Departemen Energi, Model Y terjual lebih banyak daripada RAV4 Toyota yang sangat populer, dan Model 3 terjual lebih banyak daripada Camry tahun lalu.

Apa yang ditemukan para insinyur adalah teknik manufaktur inovatif yang membuat orang dalam yang tidak disebutkan namanya menyebut Model Y sebagai “sebuah karya seni”. Teknik manufaktur “giga-press” Model Y mengurangi bodi utama mobil menjadi dua bagian besar, dan paket baterai berfungsi sebagai bagian dari struktur kendaraan. Platform e-TNGA Toyota di sisi lain, membutuhkan lebih banyak bagian yang dicap. Salah satu sumber Toyota memberi tahu SEBUAH bahwa pendekatan Tesla menghasilkan kendaraan yang lebih ringan 220 pon dengan ratusan suku cadang lebih sedikit. Selain itu, paket baterai Toyota dipasang secara terpisah sehingga ukurannya terbatas.

Semua itu berarti, dalam bahasa yang menghadap konsumen, jangkauan yang lebih sedikit dan kurangnya fitur seperti frunk. Beberapa pembatasan tersebut berasal dari fakta bahwa platform e-TNGA awalnya dikembangkan untuk mobil bensin dan hybrid pada tahun 2015. Bahkan, Toyota masih dalam proses mengonversi beberapa pabriknya di seluruh dunia untuk menampungnya. Tetapi Sato dan timnya telah menghentikan pengembangan beberapa kendaraan e-TNGA yang akan datang untuk bekerja pada platform yang dirancang khusus untuk kendaraan listrik. SEBUAH kata.

Toyota mengatakan rencana itu sudah berjalan sebelum Akio Toyoda mengumumkan pensiun. Perpindahan tersebut tampaknya tepat waktu, tetapi Toyoda memimpin perusahaan selama 14 tahun, lebih lama dari beberapa presiden berpengaruh lainnya. Selain itu, Toyota berencana untuk melanjutkan pendekatan multi-cabangnya, menawarkan mobil hibrida, PHEV, dan hidrogen yang sesuai dengan berbagai pasar di seluruh dunia.

Itu SEBUAH cerita menunjukkan bahwa Toyota mengumpulkan banyak pengalaman EV berkat usaha patungannya dengan BYD China, yang mengembangkan bZ3. Toyota juga memiliki pusat R&D kendaraan tanpa emisi khusus dan telah mengumumkan rencana untuk memperbarui pabriknya di Kentucky untuk membangun kendaraan listrik di sana pada tahun 2025.

Namun, Toyota tidak sepenuhnya yakin bahwa EV yang dibuat oleh Tesla atau BYD akan memenuhi standar kualitas internal perusahaan yang ketat. “Jika BYD menguji baterai mereka hingga rentang hidup 100.000 kilometer, kami menguji baterai kami hingga 200.000,” kata salah satu orang dalam. SEBUAH. Pengawasan ekstra semacam itu membutuhkan waktu dan uang, tetapi telah membantu memperkuat reputasi legendaris Toyota akan daya tahan dan kualitas bangunan. Sumber juga mengindikasikan bahwa Toyota ingin memastikan bahan baterai yang cukup untuk menghindari kemacetan di manufaktur sebelum menggunakan EV habis-habisan.

Salah satu eksekutif tersebut memberi tahu SEBUAH“Kita harus merencanakan 20 tahun ke depan, bukan hanya lima tahun ke depan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *