Tesla yang lebih murah mengurangi keuntungan, tetapi Elon Musk berencana untuk terus memangkas harga. Inilah alasannya

Pemotongan harga Tesla memukul margin keuntungannya pada kuartal terakhir.
Aly Song/Reuters

  • Margin laba Tesla anjlok pada kuartal terakhir setelah pembuat EV itu melakukan pemotongan harga yang agresif.
  • Pada panggilan pendapatan, CEO Elon Musk mengatakan dia akan mendorong strategi tersebut.
  • Musk bisa mengorbankan keuntungan jangka pendek untuk menumbuhkan pangsa pasar Tesla.

Tesla mengecewakan para pemegang sahamnya pada 19 April ketika mengungkapkan bagaimana pemotongan harga yang agresif telah memengaruhi bisnisnya.

Pembuat mobil mulai memangkas harga SUV Model Y dan sedan Model 3 pada bulan Januari – dan laporan pendapatan terbarunya menunjukkan bahwa margin keuntungan telah turun secara dramatis selama kuartal terakhir.

Dalam panggilan telepon dengan investor, CEO Elon Musk mengisyaratkan bahwa dia akan mendorong strategi tersebut dalam upaya untuk memikat pelanggan menjauh dari pembuat mobil tradisional dan saingan EV.

Tetapi analis telah memperingatkan bahwa Tesla mungkin harus mengorbankan keuangan jangka pendeknya untuk meningkatkan pangsa pasarnya – dan mungkin terlalu dini untuk mengatakan apakah perang harga akan membantu atau menjadi bumerang.

Penghasilan yang mengecewakan

Tesla telah memotong harga enam kali tahun ini.

Model entry-level 3 sekarang berharga kurang dari $40.000, turun dari $62.990 pada awal tahun. Model S dan Model X juga 20% lebih murah daripada di awal tahun 2023, bahkan setelah Tesla menaikkan harga AS Kamis.

Tapi pemotongan ini telah menggerogoti margin keuntungan Tesla. Dalam laporan pendapatan hari Rabu, perusahaan mengungkapkan bahwa keuntungannya turun 24% dari tahun ke tahun menjadi lebih dari $2,5 miliar.

Saham turun hampir 10% pada penutupan pasar hari Kamis, menghapus valuasi senilai $56 miliar – angka yang lebih tinggi dari kapitalisasi pasar Ford.

Wall Street telah mengantisipasi bahwa margin akan turun tetapi para pedagang kemungkinan besar terkejut melihat seberapa besar penurunan itu, menurut analis ekuitas Morningstar Seth Goldstein.

“Tingkat penurunan margin di bawah apa yang saya perkirakan dan apa yang diharapkan pasar juga,” katanya kepada Insider. “Itulah mengapa kami melihat aksi jual saham, itu adalah reaksi terhadap itu.”

Tesla menginginkan pangsa pasar

Dalam panggilan pendapatan hari Rabu, Musk memberi tahu investor bahwa perusahaan akan menempatkan pertumbuhan penjualan di atas laba dalam ekonomi yang lemah.

“Kami telah mengambil pandangan bahwa mendorong volume yang lebih tinggi dan armada yang lebih besar adalah pilihan yang tepat di sini dibandingkan dengan volume yang lebih rendah dan margin yang lebih tinggi,” katanya.

Kesediaan Musk untuk mengejar strategi yang menghasilkan keuntungan menunjukkan dia mungkin mengincar pasar yang ditempati oleh pembuat mobil lama. Ford adalah satu-satunya pembuat mobil tradisional yang menanggapi pemotongan Tesla pada bulan Januari, menurunkan harga Mustang Mach-E-nya, tetapi tidak melakukan pengurangan lebih lanjut.

Sementara persaingan harga tidak jarang terjadi di industri otomotif, perusahaan mobil mungkin berjuang untuk menyamai ukuran pemotongan Tesla tanpa merusak margin keuntungan mereka sendiri.

“Saya pikir pembuat mobil lama dibiarkan berebut sekarang – apakah mereka memotong harga, atau apakah mereka menjual lebih sedikit EV dengan harga lebih tinggi untuk mempertahankan keuntungan? Mereka dihadapkan pada pilihan antara memotong harga atau bahkan lebih merugikan keuntungan. Itu membuat sebuah skenario yang menarik dalam hal bagaimana mereka merespons,” kata Goldstein.

Pemotongan biaya Musk dapat meningkatkan margin jangka panjang

Margin Tesla turun pada kuartal terakhir karena pemotongan harga menggerogoti pendapatan, tetapi margin bisa pulih jika Musk berhasil memangkas biaya.

Musk dan eksekutif lainnya mengatakan Tesla akan menghadirkan teknik manufaktur inovatif dan menggunakan pabrik yang lebih kecil dalam presentasi pada 1 Maret. Pembuat EV juga dikabarkan akan mengembangkan model yang lebih murah, diperkirakan menelan biaya sekitar $25.000.

“Mereka memberikan penghematan biaya yang mereka hasilkan kepada konsumen, sedangkan saya pikir secara historis itu hanya akan menjadi margin yang akan masuk ke pembukuan pembuat mobil,” Caspar Rawles di Benchmark Mineral Intelligence, agen pelaporan harga. , sebelumnya kepada Insider.

“Tetapi Elon menyinggung bahwa mereka memiliki mandat untuk mencoba dan mempertahankan harga stiker yang rendah untuk kendaraan ini, yang jelas sangat menantang selama beberapa tahun terakhir dengan semua masalah rantai pasokan yang mereka hadapi,” tambahnya.

Dengan memangkas harga dan memotong biaya secara agresif, Tesla memilih untuk menderita kerugian keuntungan jangka pendek sebagai imbalan untuk meningkatkan pangsa pasar jangka panjangnya – tetapi akan butuh waktu sebelum Musk dapat mengatakan apakah itu pendekatan yang tepat.

“Saat ini, sepertinya posisi kompetitif perusahaan diprioritaskan daripada melindungi profitabilitas,” kata direktur investasi AJ Bell, Russ Mold, Kamis. “Hanya waktu yang akan mengatakan apakah itu langkah yang tepat.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *