Uji Bagasi Kia Niro: Berapa banyak ruang kargo?

Pekan lalu, Toyota Prius baru dibawa ke markas Tes Bagasi dan tidak benar-benar meninggalkan pemenang. Minggu ini, kami memiliki satu-satunya pesaing: Kia Niro. Tentu, gaya bodinya benar-benar berbeda, tetapi jumlah hibrida dan hibrida plug-in dalam kisaran harga dan ukuran umum ini terbatas, jadi inilah yang kami dapatkan. Dan sementara saya dapat menyebutkan Prius lagi sekali atau dua kali, Niro cukup menyeka lantai dengan itu dalam hal kapasitas kargo.

Niro tumbuh cukup besar untuk generasi keduanya sehingga sekarang sejajar dengan kelompok SUV yang kami juluki “midcompact” karena ditempatkan di antara model subkompak dan kompak. Angka kapasitas kargo resminya sebesar 22,8 kaki kubik akan menempatkannya di ujung bawah subsegmen itu, tetapi seperti yang akan Anda lihat, ini jauh lebih baik dengan barang yang sebenarnya. Namun, ada peringatan.

Soalnya, Niro tersedia dengan hybrid biasa, hybrid plug-in, dan powertrain listrik penuh. Hibrida dan EV mencakup lantai kargo dua tingkat, seperti yang dilakukan banyak SUV kecil, untuk memungkinkan kapasitas maksimum dengan kursi belakang dinaikkan atau lantai beban datar dengan diturunkan. Plug-in hybrid hanya memiliki ketinggian lantai yang lebih tinggi, karena kombinasi baterai yang lebih besar Dan tangki bensin secara efektif menghapus kedalaman kargo ekstra. Hasilnya adalah kapasitas resmi 19,4 kaki kubik, yang menegaskan bahwa Kia memang menghitung ketinggian lantai bawah dengan ukuran kargo lainnya.

Namun, untungnya, karena perbedaan di antara mereka semua dalam hal ruang kargo adalah lantai muatan dua tingkat, saya hanya dapat menguji dengan kedua ketinggian lantai dan memberi tahu Anda dengan tepat berapa banyak yang dapat ditampung setiap versi Niro meskipun hanya menguji EV. Dan bukan hanya Niro EV — ini benar-benar mobil saya sendiri.

Di sebelah kiri adalah ketinggian atas, atau satu-satunya tampilan Niro PHEV.

Di sebelah kanan adalah ketinggian yang lebih rendah. Anda dapat melihat bahwa itu bukan ruang yang sepenuhnya datar, dengan semacam tanjakan di bagian paling belakang. Saya pikir ini akan menjadi masalah, tetapi ternyata, itu pada dasarnya dikurangi dengan sudut sandaran kursi – Anda tidak dapat meletakkan koper di atasnya. Ini akan terlihat seperti ini < dari samping.

Berikut adalah tampilan lebih dekat pada kedalamannya, ditambah beberapa penyimpanan di kedua sisinya. Sayangnya, talang tersebut tidak dapat dilepas untuk memperluas area lantai bawah secara efektif.

Inilah yang ada di bawah lantai. No Niro hadir dengan ban serep.

Oke, mari kita ke tas. Seperti dalam setiap tes bagasi yang saya lakukan, itu berarti dua koper roller ukuran sedang yang perlu didaftarkan di bandara (panjang 26 inci, lebar 16, kedalaman 11), dua koper lipat yang pas di atas kepala (24L x 15W x 10D), dan satu roll-aboard yang lebih kecil yang pas dengan mudah (23L x 15W x 10D). Saya juga menyertakan tas semalam mewah istri saya hanya untuk merapikan sedikit (21L x 12W x 12D).

Ini akan menjadi kapasitas dengan lantai atas dan karenanya kapasitas maksimum untuk Niro PHEV. Semua tas saya, minus tas mewah.

Ah, tapi benar-benar ada ruang di kanan atas!

Yeah, tapi itu tidak cukup besar untuk tas mewah. Sesuatu jelas cocok di sana, tapi bukan itu.

Ini sebenarnya sangat mirip dengan Subaru Crosstrek generasi terakhir (20,8 cu-ft di atas kertas), yang hanya dapat memuat tas mewah di lokasi yang sama persis dengan kulit gigi luarnya.

Jumlah barang ini lebih banyak dari Prius (dan Prius Prime plug-in hybrid) serta Jeep Compass, Hyundai Kona generasi pertama, dan Chevrolet Trailblazer.

Oke, sekarang mari kita turunkan batas bawah dan tunjukkan kapasitas maksimum untuk Niro hybrid dan Niro EV.

Perbedaan besar. Semua tas muat dengan ruang yang cukup untuk tas wol biru itu. Memang butuh beberapa Tetrising untuk sampai ke sini, tetapi Anda akan melihat ada banyak ruang di atap / jarak pandang yang tersisa.

Ini sebenarnya adalah barang-barang persis yang bisa saya muat di Kia EV6, dan lebih dari yang bisa saya muat di Hyundai Ioniq 5 dengan kursi gesernya sepenuhnya ke belakang. Itu mungkin memiliki lebih banyak ruang di atas kertas, tetapi keduanya memiliki lebih banyak garis bak truk / atap yang menghambat pemuatan dan menghasilkan banyak ruang yang tidak berguna. Niro lebih baik karena lebih hatchback.

Volkswagen ID.4 hanya memiliki sedikit lebih banyak ruang (pada dasarnya perbedaan tas kerja).

Satu catatan lagi. Hal ini membuat kursi belakang terlihat seperti bersandar, padahal tidak. Gerigi plastik itu juga jelas dimaksudkan untuk semacam penutup kargo dengan titik tambahan yang terletak di pintu bagasi untuk membuka penutup saat pintu bagasi terbuka. Niro saya tidak memiliki sampul ini. Berbagai mobil pers yang telah saya uji juga tidak, penutup kargo juga tidak terdaftar sebagai aksesori yang tersedia di Kia untuk membangun fungsi Anda sendiri. Saya akan mengawasinya di masa depan.

Berbicara tentang memiliki mobil ini, ini pertama kalinya saya benar-benar memuatnya dengan barang bawaan. Namun, saya telah mengisinya dengan perlengkapan pantai: empat kursi kemah, sekeranjang penuh mainan istana pasir, handuk, bola pantai, pendingin sisi lembut, dan gerobak pantai untuk mengangkut semuanya. Tidak masalah.

Saya juga harus mengatakan bahwa saya tidak menaikkan lantai dari ketinggian rendah sejak saya menurunkannya setelah mengambil alih mobil pada bulan Desember. Memang, salah satu alasan kami memilih EV daripada PHEV adalah ruang kargo ekstra, dan sekarang saya dapat mengatakan bahwa itu memang membuat perbedaan. Alasan lainnya? EV dua detik lebih cepat dari 0-ke-60. Ternyata saya peduli lebih dari sekedar kapasitas kargo! Bagaimana dengan itu?!?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *