China tidak lagi menginginkan mobil Amerika — itu kabar buruk bagi Ford dan GM

Saat ini tidak ada merek mobil China yang dijual di AS, tetapi ada kekhawatiran mereka pada akhirnya dapat membuat permainan untuk menjungkirbalikkan pasar AS.
Sjoerd van der Wal / Getty Images, Buick; Arif Qazi / Orang Dalam

  • Penjualan perusahaan mobil Amerika di China terus menurun.
  • “Pasar telah berubah total,” kata CEO Ford Jim Farley tentang China
  • Tanpa China, perusahaan mobil Amerika kemungkinan akan bersandar pada penjualan kendaraan listrik AS.

Pembuat mobil Cina memberi perusahaan mobil AS uang mereka, terutama karena momentum di belakang kendaraan listrik semakin cepat – dan itu dapat memaksa orang-orang seperti Ford dan GM untuk membuat beberapa keputusan sulit.

Selain Tesla, merek mobil AS yang populer kehilangan tempat utama di China tahun lalu, pasar mobil terbesar di dunia dan sangat penting bagi produsen. Penjualan mobil GM di sana turun 20% dari 2021, sementara Ford turun 33,5%, menurut firma penasihat Automobility Ltd.

“Pasar telah berubah total,” kata CEO Ford Jim Farley kepada wartawan pada acara amal hari Kamis di Detroit. “Kita harus memikirkan kembali apa arti merek Ford di tempat seperti China.”

Itu terutama benar karena EV menjadi pusat perhatian, kata Farley, mencatat bahwa dia telah mempelajari merek-merek mewah yang paling berhasil di pasar China hanya menjual kendaraan listrik.

Pangsa pasar pembuat EV China di China naik 17% pada tahun 2022, sedangkan pangsa pasar pembuat mobil asing turun 11%. Beberapa di antaranya dapat dikaitkan dengan kemampuan perusahaan mobil China untuk membuat mobil yang lebih baik dan lebih murah, terutama EV, yang ingin dibeli oleh konsumen.

“Cukup banyak keyakinan konsensus bahwa pembuat mobil AS semakin tidak relevan” di China, kata analis Deutsche Bank Edison Yu kepada Insider. “Saat kami melakukan transisi ini ke EV, para GM, Ford di China benar-benar harus sangat berani dan agresif untuk meraih kesuksesan.”

“Pada titik tertentu perlu ada keputusan untuk melanjutkan atau mundur,” tambah Yu. “Kami berada pada titik di mana seseorang perlu membuat keputusan tentang masa depan mereka.”

Perusahaan mobil akan menggandakan pembeli AS dan EV

Saat industri bangkit kembali dari Resesi Hebat, dan China menjadi pasar mobil dengan pertumbuhan tercepat (dan ramah EV) di dunia, perusahaan mobil Amerika bergegas memasuki pasar.

Tetapi ketika ketegangan politik meningkat antara China dan AS, beroperasi di China mulai menjadi lebih berisiko bagi perusahaan AS.

Tambahkan fakta bahwa merek China menghabiskan beberapa tahun terakhir menguras pengetahuan industri dari usaha patungan dengan merek AS, dan pasar China tiba-tiba menjadi tempat yang jauh lebih bermusuhan bagi perusahaan Amerika.

Itu berarti perusahaan AS akan menggandakan upaya EV mereka di rumah, di mana mereka dapat mengandalkan basis pelanggan yang lebih andal dan loyal. Satu-satunya ketegaran dalam rencana itu adalah Elon Musk dan perang harga yang sedang berlangsung.

“Perang harga pecah di mana-mana. Siapa yang akan berkedip untuk pertumbuhan?” Farley mengatakan pada acara Kamis.

Pertarungan China vs Amerika menemui jalan buntu – untuk saat ini

Sementara perusahaan-perusahaan Amerika kalah di China, ada titik terang. Pandemi memaksa pembuat mobil untuk menghasilkan lebih banyak dengan lebih sedikit, dengan menggeser rantai pasokan mereka dan berfokus pada pasar tempat mereka menghasilkan margin keuntungan terbesar.

GM sebagian besar memimpin tuntutan untuk keluar dari pasar yang merugi, menarik diri dari Eropa pada 2017 dan kemudian meninggalkan Rusia, India, dan Australia. Perusahaan masih beroperasi di China, tetapi sedang berjuang untuk mempertahankan pangsa pasarnya. Penjualan GM China turun 25% pada kuartal pertama 2023 setelah mundur 20% tahun lalu.

Mundurnya China dan hiper-fokus pada AS bisa berisiko.

Membuat perbedaan di Eropa sepertinya tidak akan menjadi pilihan bagi perusahaan mobil AS – Eropa adalah pasar yang sudah dikejar oleh pembuat mobil Cina secara agresif, dan persaingan semakin ketat.

Meskipun saat ini tidak ada merek mobil China yang dijual di AS, kekhawatirannya adalah bahwa pada akhirnya China pada akhirnya dapat bermain untuk menjungkirbalikkan pasar AS.

“Apa yang terjadi di China tidak akan tinggal di China,” kata Bill Russo, CEO Automobility, kepada Insider pada bulan Januari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *