Tesla menghadapi uji coba bias ras baru dari karyawan yang vonisnya dipotong $137 juta

Persidangan dimulai di pengadilan federal San Francisco pada hari Senin untuk menentukan berapa banyak uang yang harus dibayarkan Tesla kepada operator lift Hitam yang ditentukan juri menjadi sasaran pelecehan rasial yang parah saat bekerja di pabrik perakitan andalan pembuat mobil listrik itu.

Sidang dijadwalkan berlangsung selama lima hari. Tahun lalu, seorang hakim memangkas vonis $137 juta yang diberikan juri pada tahun 2021 kepada penggugat Owen Diaz, salah satu yang terbesar dalam kasus diskriminasi tempat kerja AS. Pengacara Diaz menolak pembayaran yang lebih rendah dan memilih sidang baru atas ganti rugi.

Setelah persidangan tahun 2021, Hakim Distrik AS William Orrick setuju dengan juri bahwa Tesla bertanggung jawab atas diskriminasi ras tetapi memotong putusan menjadi $15 juta. Orrick juga memimpin persidangan minggu ini, dan melarang kedua belah pihak untuk menghadirkan bukti baru atau memanggil saksi baru.

Pada persidangan terakhir, Diaz dan beberapa karyawan serta manajer di pabrik Fremont, California diharapkan bersaksi.

Dalam gugatannya tahun 2017, Diaz menuduh Tesla gagal bertindak ketika dia mengeluh kepada manajer bahwa karyawan di pabrik sering menggunakan cercaan rasis dan coretan swastika, karikatur rasis, dan julukan di dinding dan stasiun kerja.

Diaz menggugat Tesla karena membuatnya tertekan secara emosional di bawah undang-undang California yang melarang pemberi kerja gagal mencegah lingkungan kerja yang tidak bersahabat berdasarkan ras dan sifat-sifat lain yang dilindungi.

Juri pada tahun 2021 memberi Diaz hampir $7 juta sebagai ganti rugi atas tekanan emosional, dan $130 juta sebagai ganti rugi, yang dirancang untuk menghukum perilaku yang melanggar hukum dan mencegahnya di masa mendatang.

Orrick tahun lalu mengurangi ganti rugi menjadi $1,5 juta dan ganti rugi menjadi $13,5 juta. Dia mengatakan jumlah itu mengakui pelecehan yang meluas yang dihadapi Diaz sambil mencerminkan bahwa dia baru bekerja di pabrik selama sembilan bulan dan tidak menuduh adanya cedera fisik atau penyakit.

Kasus diskriminasi ketenagakerjaan jarang menghasilkan vonis lebih dari $1 juta, apalagi jumlah sembilan digit. Mahkamah Agung AS mengatakan ganti rugi biasanya tidak boleh lebih dari 10 kali ganti rugi.

Lawrence Organ, seorang pengacara Diaz, mengatakan dia berharap juri baru akan memberikan putusan yang lebih besar daripada penghargaan $ 15 juta yang ditawarkan oleh Orrick dan meyakinkan hakim bahwa ganti rugi yang lebih tinggi dijamin.

“Tesla fokus untuk mencoba membuat angka itu menjadi nol,” kata Organ, “tetapi itu pandangan yang sangat sinis untuk membuat orang kulit hitam dilecehkan secara rasial dan menyarankan itu tidak bernilai banyak uang.”

Tesla mengatakan tidak mentolerir diskriminasi, dan pengacaranya tidak menanggapi permintaan komentar. Perusahaan telah mendesak Orrick untuk mengurangi penghargaan juri asli menjadi tidak lebih dari $600.000.

Tesla juga menghadapi klaim menoleransi bias ras yang meluas di pabrik Fremont dalam gugatan class action di pengadilan negara bagian California dan gugatan terpisah oleh pengawas hak sipil negara bagian yang membuat tuduhan serupa. Kedua kasus tersebut masih dalam tahap awal.

Hasil persidangan Diaz tidak akan secara langsung memengaruhi tuntutan hukum tersebut atau kasus pengadilan lainnya, tetapi dapat mendorong pekerja untuk mengajukan tuntutan hukum baru terhadap perusahaan saat menghadapi tantangan yang meningkat terhadap dominasinya di pasar mobil listrik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *