Stellantis membuat pesanan model gas hanya untuk dealer di negara bagian non-CARB

Pada bulan Mei, Stellantis memberi tahu badan dealer nasionalnya bahwa mereka perlu menyesuaikan formula penjatahan kendaraannya berdasarkan apakah suatu negara bagian mengikuti aturan emisi Dewan Sumber Daya Udara California (CARB). Saat ini, 14 negara bagian dan ibu kota negara mematuhi aturan CARB. Mereka adalah: Colorado, Connecticut, Delaware, Maine, Maryland, Massachusetts, New Jersey, New York, Oregon, Pennsylvania, Rhode Island, Vermont, Virginia, Washington, dan Washington, DC Backstory sedikit terlibat dengan yang satu ini, hasilnya adalah Stellantis telah sangat mengurangi atau menghentikan pengiriman kendaraan berbahan bakar bensin ke negara bagian CARB, dan mengirimkan PHEV-nya ke negara bagian CARB. Sebaliknya, negara bagian non-CARB hanya mendapatkan model gas dan sedikit jika ada PHEV.

Sederhananya, itu berarti banyak trim Jeep 4xe pergi ke Pennsylvania, misalnya, sementara trim Jeep hanya bensin dan sedikit jika ada PHEV pergi ke negara tetangga Ohio dan Virginia Barat. Jika pembeli Pennsylvania menginginkan Jeep non-hybrid, pembeli harus melakukan pemesanan dan menunggu pengirimannya ke PA, atau melewati batas negara bagian.

Itu Waktu Bisnis Delaware pertama kali melaporkan masalah ini setelah mengetahui dealer di Delaware “mengatakan dia menerima pemberitahuan minggu lalu dari perusahaan induk merek, Stellantis, bahwa dia tidak dapat menerima pengiriman reguler dua model bertenaga bensin Jeep yang populer untuk disimpan di lotnya ‘karena kami dianggap sebagai ‘negara bagian California.'” Model yang dikutip adalah Wrangler Sport dan Wrangler Rubicon dua pintu, dan Wrangler Sport, Sahara, dan Rubicon empat pintu. Sebaliknya, dia akan mendapatkan banyak Wrangler 4xe dan Grand Cherokee 4xe. Trim Dodge Durang R/T dan SRT juga masuk dalam daftar terlarang dealer. Seperti yang tersirat dalam cerita, Delaware belum mengadopsi standar CARB. Gubernur negara bagian John Carney mengatakan dia berencana untuk melakukannya.

Sebagai catatan, ini bukan tentang standar nol-emisi-kendaraan baru yang mulai berlaku pada tahun 2026. Akar dari ini kembali ke tahun 2019, ketika California bertengkar dengan administrasi Trump atas kemampuan untuk menetapkan standar emisinya sendiri. . Cerita singkatnya adalah bahwa pemerintahan Trump membatalkan peningkatan standar ekonomi bahan bakar yang ditetapkan oleh pemerintahan Obama sebelumnya, dan telah mencabut pengabaian EPA California yang memungkinkan negara bagian untuk menetapkan level yang dipilihnya. California kembali ke standar administrasi Obama, kemudian menandatangani perjanjian dengan lima pembuat mobil – awalnya Ford, Honda, BMW, dan Volkswagen Group of America, kemudian menambahkan Volvo – yang setuju untuk mematuhi serangkaian standar era Obama yang sedikit santai untuk tahun 2021 hingga 2026. Kesepakatan itu disebut Kerangka California.

Stellantis tidak akan menjadi entitas resmi sampai setahun kemudian. Pembuat mobil bertanya kepada California pada tahun 2021 apakah dapat bergabung dalam perjanjian tersebut, California menolak permintaan tersebut, dengan mengatakan tidak menerima lebih banyak pihak.

Itu sejarahnya, yang membawa kita ke soal alokasi hari ini. Kesepakatan antara CARB dan lima pembuat mobil berisi klausul yang memungkinkan pembuat mobil untuk menghitung tingkat emisi negara bagian CARB mereka menggunakan penjualan nasional mereka, bukan hanya penjualan mereka di negara bagian CARB. Di bagian kontrak Ford, paragraf 29 menyatakan, “Ford setuju untuk mempertahankan rata-rata pengurangan emisi GRK tahunan dari armadanya yang dijual secara nasional (mobil penumpang ringan, truk ringan, dan kendaraan penumpang menengah) untuk model tahun 2021 sampai dengan 2026.” Artinya, penjualan Ford atas F-150 Lightning dan Mustang Mach-E secara nasional membantu mengimbangi emisi F-150 standar dan Ekspedisi Ford yang dijual di negara bagian CARB. Empat pembuat mobil California Framework lainnya dapat melakukan hal yang sama dengan lini model mereka. Pembuat mobil bukan pihak dalam kerangka harus melakukan perhitungan emisi hanya berdasarkan penjualan di California dan 14 negara bagian lainnya. GM dan Toyota bukan pihak dalam kerangka 2019 dan pada awalnya menantang kemampuan pembuatan peraturan California. Keduanya sejak itu setuju untuk mendukung upaya California.

Stellantis, seperti yang telah sering dibahas sebelumnya, mungkin memiliki jangkauan paling hemat bahan bakar dari semua pembuat mobil full-line yang menjual di AS. Ini bahkan lebih sulit bagi pembuat mobil karena penjualan terbaik Stellantis adalah kendaraan yang paling tidak hemat bahan bakar. Mencari untuk menghindari denda atau tindakan hukuman lainnya, peruntukan pengerjaan ulang perusahaan sehingga kendaraan paling hemat bahan bakar yang dimilikinya dijual di negara bagian CARB. Pembuat mobil tersebut juga mengatakan kepada dealer bahwa “mungkin memilih untuk tidak mengiklankan beberapa trimlines di negara bagian tertentu pada waktu tertentu, yang dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk memesan atau menerima kiriman trimlines tersebut.”

Pembuat mobil dalam memonya ke etalase “memberi tahu dealer pada bulan April bahwa negara bagian CARB memberlakukan standar gas rumah kaca yang lebih ketat secara retroaktif hingga model tahun 2021.” Dealer tidak mengharapkan ini, dan tidak menyukai gagasan melihat beberapa pelanggan meninggalkan negara bagian mereka untuk membeli model yang dipilih. Seorang dealer memberi tahu Berita Otomotif“Saya pikir banyak dari kita berharap ketika aturan CARB benar-benar dimulai pada tahun 2026 dengan cara yang berarti bahwa kita akan menghadapi beberapa tantangan alokasi, [but the] fakta bahwa itu terjadi pada pertengahan tahun 2023 adalah sedikit kejutan.” Dealer itu beralih dari alokasi Wranglers hanya bahan bakar dan sekitar 15 unit Wrangler 4xe setiap bulan menjadi tidak mendapatkan Jeep hanya bahan bakar dan 80 unit Wranger 4xe satu bulan. .

Ini sepertinya kesalahpahaman di pihak dealer. Pembuat mobil menandatangani kerangka kerja pada tahun 2019, itu selalu berlaku untuk rentang dari 2021 hingga 2026. Stellantis cukup tahu tentang kerangka kerja pada tahun 2021 untuk bertanya tentang bergabung. Jadi mengapa Stellantis mengatakan itu berlaku surut, mengapa dealer terkejut sekarang, dan mengapa Stellantis menunggu hingga April 2023 untuk memberlakukan campuran model CARB-state yang baru?

Pernyataan perusahaan lain menjelaskan, “Komunikasi dengan dealer kami hanya mengakui kenyataan bahwa kami mungkin perlu menyesuaikan alokasi kendaraan antara negara bagian California dan Federal untuk memastikan bahwa Stellantis mematuhi standar yang berbeda di negara bagian California,” dan, “Kami akan terus mendukung jaringan dealer kami saat mereka bekerja untuk memenuhi kebutuhan konsumen kami selama ini, dan kami akan terus mencari peluang yang setara untuk perusahaan dan dealer kami. Solusi utama terletak pada program yang memungkinkan kepatuhan berdasarkan penjualan di semua 50 negara.”

Video terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *