Produksi minyak AS akan tetap ‘tinggi secara historis’ hingga tahun 2050 – laporan pemerintah baru

Terlepas dari retorika kampanyenya untuk mengakhiri bahan bakar fosil, Presiden Biden mengakui dalam pidato kenegaraannya baru-baru ini bahwa “kita akan membutuhkan minyak setidaknya untuk satu dekade lagi.”

Tetapi sebuah laporan baru yang dirilis Kamis oleh lembaga independen pemerintah Biden memproyeksikan itu bahkan akan lebih lama dari itu.

Faktanya, Prospek Energi Tahunan 2023 dari Administrasi Informasi Energi (EIA) menemukan bahwa produksi minyak AS bahkan dapat meningkat antara sekarang dan 2050 bahkan ketika sumber energi bersih seperti angin dan tenaga surya juga meningkat secara dramatis.

Para analis mengatakan bahwa permintaan minyak dan gas AS kemungkinan akan tetap sangat stabil selama beberapa dekade dan “kami memperkirakan produksi AS akan tetap pada volume tinggi secara historis karena ekspor produk jadi tumbuh,” kata Angelina LaRose, Asisten Administrator EIA untuk Analisis Energi, selama sesi Kamis sekitar rilis laporan.

EIA adalah badan pemerintah independen yang menyiapkan laporan minggu ini tanpa masukan dari Gedung Putih atau pejabat lain seperti Menteri Energi Jennifer Granholm. Prediksi mereka juga telah digaungkan oleh para ahli luar dalam beberapa bulan terakhir, tetapi rilis Kamis menandai pengakuan resmi pemerintah atas ekspektasi luas bahwa produksi minyak dan gas AS tidak akan berkurang dalam waktu dekat.

‘Motor bensin dan solar masih diminati 2050’

AS saat ini memproduksi sekitar 20 juta barel minyak per hari. Melihat ke tahun 2050, analis EIA melihat kemungkinan satu skenario “pasokan minyak dan gas yang tinggi” di mana angka tersebut melonjak menjadi sekitar 30 juta barel per hari pada tahun 2050. Produksi tetap stabil atau turun sedikit di model lain tetapi dalam setiap kasus model analis, AS akan tetap menjadi pengekspor bersih produk minyak bumi dan gas alam hingga tahun 2050.

Laporan yang baru dirilis kemungkinan besar akan sering dikutip oleh para kritikus Presiden Biden dari Partai Republik, banyak dari mereka mencemooh ketika dia membuat prediksi State of the Union-nya. GOP dan kritikus industri mengatakan bahwa Biden dan para pembantunya terus meremehkan masa depan perusahaan minyak dan gas alam telah membuat perusahaan takut berinvestasi untuk masa depan.

Laporan itu juga muncul setelah keputusan administrasi Biden untuk menyetujui proyek pengeboran Willow ConocoPhillips di Alaska yang akan menghasilkan minyak baru selama bertahun-tahun.

Analis EIA juga melihat ledakan pertumbuhan energi bersih dan listrik bersih dalam beberapa dekade mendatang. Laporan tersebut menawarkan tiga prediksi kunci lainnya untuk industri energi yang juga harus menyemangati para pencinta lingkungan.

Ini memperkirakan tingkat CO2 yang turun dengan cepat sebagian besar berkat penurunan produksi batu bara dan pertumbuhan besar dalam produksi energi terbarukan “di semua wilayah Amerika Serikat.” Ia juga berharap bahwa perubahan teknologi seperti lebih banyak pompa panas di rumah dan lebih banyak kendaraan listrik di jalan akan mendorong industri energi secara keseluruhan menuju energi yang lebih bersih.

Tetapi prosesnya kemungkinan besar akan sangat bertahap. Di ruang EV, misalnya, analis EIA memproyeksikan bahwa mobil bersih hanya akan mencapai kurang dari 20% dari keseluruhan pasar mobil pada tahun 2050.

“Motor bensin dan solar masih diminati untuk tahun 2050,” kata LaRose.

Laporan lain yang dirilis oleh agensi pada hari Kamis menggali kemungkinan efek dari Undang-Undang Pengurangan Inflasi 2022 di sektor energi, meramalkan perubahan signifikan dari undang-undang iklim yang penting. Pada keluaran CO2 secara keseluruhan, tingkat diproyeksikan turun 25% hingga 38% di bawah tingkat tahun 2005 pada tahun 2030 didorong oleh perubahan yang terkait dengan hukum.

Ben Werschkul adalah koresponden Washington untuk Yahoo Finance.

Klik di sini untuk berita politik terkait bisnis dan uang

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Unduh aplikasi Yahoo Finance untuk apel atau Android

Ikuti Yahoo Finance di Twitter, Facebook, Instagram, Flipboard, LinkedInDan Youtube

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *