Presiden baru Toyota bersumpah EV baru akan menonjol sebagai ‘mirip Toyota’

TOKYO — Presiden baru Toyota Koji Sato telah menjanjikan apa yang dia sebut pergeseran agresif pada “elektrifikasi,” sambil mengakui kritik bahwa pembuat mobil top Jepang telah tertinggal dalam volume aktual kendaraan listrik yang dijual dibandingkan dengan para pesaingnya.

“Kami senang melihat orang-orang mendukung Toyota,” untuk mengejar ketertinggalan dalam mobil listrik, kata Sato kepada wartawan hari Jumat di kantor pusat Toyota Motor Corp. di Tokyo.

“Jika kita melihat secara praktis situasi hari ini, kita telah melakukan banyak hal dalam mengurangi emisi karbon,” katanya, membela rekor pembuat mobil pada teknologi penyedotan gas lainnya.

Toyota adalah pemimpin dalam hibrida, yang memiliki mesin bensin dan motor listrik, dan Sato menekankan bahwa pasar yang berbeda memiliki kebutuhan powertrain yang berbeda-beda, dengan pasar negara berkembang lebih lambat mengadopsi kendaraan listrik murni.

Namun dia mengatakan kendaraan listrik murni memungkinkan lebih banyak fungsi perangkat lunak karena konektivitasnya dan fitur lainnya, menekankan bahwa kendaraan listrik Toyota akan menyoroti “kecerdasan”, seperti layanan dan hiburan.

Sato, yang mengelola divisi mewah Lexus, menolak menjelaskan secara spesifik fitur tersebut. Namun dia menekankan bahwa model EV masa depan akan benar-benar “mirip Toyota”, menunjuk pada standar kualitas yang tinggi dan bukan hanya harga yang terjangkau.

Seluruh sistem produksi perusahaan harus diubah untuk membuat EV berkualitas yang sesuai dengan papan nama Toyota atau Lexus, katanya. Toyota bangga akan sistem produksinya yang “tepat pada waktunya”, yang bekerja seperti jarum jam dan dipuji oleh pakar manufaktur di seluruh dunia.

Toyota sekarang menawarkan crossover kompak listrik bZ4X, dikemas dengan apa yang disebut platform e-TNGA. Itu adalah singkatan dari “Toyota New Global Architecture,” juga digunakan dalam model Prius dan Lexus.. Platform listrik dikembangkan bekerja sama dengan Subaru, sebuah perusahaan grup Toyota.

BZ4X tersedia di Jepang, AS, dan sebagian Eropa, seperti Jerman dan Inggris, serta China dan Thailand.

Toyota juga baru-baru ini mengumumkan mobil listrik baru yang akan dijual di China, bernama bZ3. Ini akan menggunakan teknologi yang dikembangkan dengan pabrikan EV China BYD Co. dalam kolaborasi yang juga mencakup Tianjin FAW milik negara dan mitra lainnya.

Toyota dan BYD mendirikan perusahaan patungan tiga tahun lalu untuk bersama-sama meneliti dan mengembangkan kendaraan listrik baterai.

Di pameran mobil Shanghai minggu ini, Toyota menunjukkan beberapa EV “seri bZ” yang sedang dikerjakan untuk pasar Cina, sebuah crossover ramping dan model yang disebut Flex Space Concept, yang disebut menawarkan lingkungan seperti rumah di dalam mobil untuk keluarga. .

Namun secara keseluruhan, sektor EV dunia sejauh ini didominasi oleh perusahaan seperti Tesla, rival Jepang Nissan Motor Co., yang membuat Leaf, dan BYD. Jadi Toyota harus mengejar ketinggalan.

Sato baru-baru ini menggantikan Akio Toyoda, cucu pendiri perusahaan yang menjabat sebagai kepala eksekutif sejak 2009, memimpin beberapa tahun yang sulit. Itu termasuk krisis keuangan global, serta skandal penarikan besar-besaran di AS, atas “akselerasi yang tidak diinginkan,” pada tahun 2010.

Sato terus menyebut Toyoda sebagai “Ketua Akio”, gelar barunya. Meski sama-sama menyukai mobil, menurutnya pendekatannya berbeda sebagai presiden dengan latar belakang teknik. Toyoda memiliki latar belakang bisnis, meskipun ia juga seorang pembalap mobil.

Jajaran manajemen baru Toyota masih membutuhkan persetujuan pemegang saham dalam rapat umum yang diadakan setiap tahun di bulan Juni. Masa jabatan Sato secara resmi dimulai 1 April.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *