Perusahaan mobil mengira suara vroom vroom palsu akan membuat Anda menginginkan mobil listrik

Hyundai Ioniq 5 N menawarkan tiga tema suara dan simulasi perpindahan gigi.
Hyundai

  • Beberapa perusahaan mobil berpikir bahwa suara mesin palsu akan membuat pengemudi mempertimbangkan untuk menggunakan listrik.
  • Hyundai dan Dodge sama-sama meluncurkan EV yang mengeluarkan suara knalpot palsu di luar mobil.
  • Mobil listrik pada dasarnya senyap.

Sebuah video baru-baru ini yang memperkenalkan mobil performa terbaru Hyundai kepada dunia menunjukkan Ioniq 5 N baru merobek-robek arena pacuan kuda dan melalui jalan-jalan kota, semuanya dengan vroom-vrooming yang cukup keras untuk membangunkan seluruh lingkungan. Barang-barang iklan mobil yang khas.

Klipnya tidak akan terlalu aneh — jika Ioniq 5 N memiliki mesin.

Tapi SUV baru Hyundai yang sporty itu elektrik, jadi pada dasarnya senyap. Dan suaranya semuanya palsu, dihasilkan oleh 10 speaker internal dan eksternal untuk meniru pengalaman mesin pembakaran. Hyundai dan beberapa pabrikan lain bertaruh bahwa pengemudi lebih cenderung menggunakan mobil listrik jika terdengar dan terasa seperti mobil bertenaga gas yang mereka tinggalkan.

Di atas tiga tema suara yang berbeda, selama mengemudi, Ioniq 5 N mensimulasikan bangunan dan sensasi perpindahan gigi yang menyentak. Meski begitu, seperti hampir semua EV, hanya memiliki satu gigi. Hyundai berharap kombinasi tersebut akan menawarkan pengalaman berkendara yang lebih menarik dan membantu pembeli merasa betah meski menggunakan bahan bakar baru.

(Pengemudi juga dapat mematikan kebisingan sepenuhnya untuk pengalaman EV yang lebih murni.)

Dodge, yang secara bertahap menghentikan mobil otot bertenaga gas yang menggelegar dan bersiap untuk masa depan listrik, melakukan langkah serupa. Tahun lalu, merek tersebut memamerkan mobil konsep listrik dengan transmisi multi-kecepatan dan suara knalpot palsu yang meniru mesin V8 supercharged. Dikatakan bahwa knalpot berbunyi pada 126 desibel, membuatnya hampir sama berisiknya dengan mesin jet.

Dodge Charger Daytona SRT

Konsep Dodge Charger Daytona SRT menampilkan mobil otot listrik merek Amerika yang akan datang.
Bill Pugliano / Stringer / Getty

Merek itu sendiri mengakui betapa liarnya ide ini dalam siaran pers: “Sementara sebagian besar BEV menggunakan motor listrik mereka yang hampir senyap, itu tidak akan berhasil untuk Dodge … Ya, Dodge menambahkan knalpot ke kendaraan listrik.”

Toyota sedang mengerjakan simulasi stick shift untuk EV yang memungkinkan pengemudi berpura-pura memindahkan gigi secara manual. Sistem ini bahkan dapat mati jika pengemudi melakukan kesalahan, kata juru bicara Toyota kepada The Wall Street Journal. EV tidak memerlukan transmisi multi-kecepatan seperti mobil biasa, jadi ini hanya untuk bersenang-senang.

“Pembuat mobil menanggapi kekhawatiran beberapa penggemar bahwa mobil listrik tidak memiliki jiwa,” kata Ed Kim, presiden dan kepala analis di AutoPacific, sebuah perusahaan riset dan konsultan otomotif, kepada Insider.

Tapi, katanya, hal-hal seperti raungan mesin buatan dan transmisi yang tidak perlu mungkin tidak akan terjadi dalam jangka panjang. Pembeli menyukai mobil yang tenang dan dapat ditolak oleh barang palsu, katanya.

“Saya tidak tahu bahwa 10 tahun dari sekarang kita masih akan melihat ini,” katanya. “Pada akhirnya, saya rasa banyak pengemudi mencari pengalaman yang autentik dan nyata.”

Makanan untuk dipikirkan: Mungkin meledakkan suara mesin palsu ke jalan tidak akan menjadi nilai jual yang besar untuk EV, tetapi bagaimana jika itu bisa membuat pejalan kaki lebih aman?

Penelitian telah menunjukkan bahwa pejalan kaki lebih cenderung salah menilai kecepatan dan jarak EV yang melaju dengan tenang daripada kendaraan berbahan bakar gas yang mendekat. Mungkin memberi EV tanda akustik mobil konvensional dapat menutup celah tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *