Tesla 1.000% dinilai terlalu tinggi, harga pasar ‘sepenuhnya terputus dari kenyataan’, kata seorang analis

Gambar Getty
  • Saham Tesla mungkin menikmati reli yang luar biasa pada tahun 2023, tetapi ada orang yang menganggap pembuat EV itu dinilai terlalu tinggi.
  • Seorang analis mengatakan nilai sebenarnya pembuat mobil itu mendekati $26 per saham daripada $290 – menunjukkan bahwa itu lebih dari 1.000% dinilai terlalu tinggi.
  • “Fundamental perusahaan terputus dari kenyataan,” tulis CEO New Constructs David Trainer dalam sebuah catatan Kamis.

Tesla terus menunggangi ledakan saham teknologi berbahan bakar AI, dengan sahamnya naik 113% tahun ini dan kapitalisasi pasarnya secara singkat mencapai $900 miliar minggu ini. Bahkan laporan pendapatan kuartal kedua yang biasa-biasa saja tidak banyak mengurangi semangat investor.

Tapi tidak semua orang percaya pada mimpi itu.

David Trainer, CEO firma riset investasi New Constructs, baru saja menerbitkan catatan pedas tentang perusahaan tersebut pada hari Kamis, menanggapi rilis pendapatan terbarunya. Dengan harga saham $290 masing-masing, pembuat kendaraan listrik Elon Musk dinilai lebih dari 1.000%, menurut dia.

“Tesla adalah saham yang dinilai terlalu tinggi yang menurut kami bernilai mendekati $26 per saham, bukan harga saat ini sekitar $290 per saham,” tulisnya di Seeking Alpha. Saham pembuat mobil memuncak pada $299,29 minggu ini, sebelum turun hampir 10% pada hari Kamis sebagai tanggapan atas hasil keuangan terbarunya.

Margin laba kotor pemimpin pasar EV menyusut menjadi 18,1% pada periode April-Juni menyusul beberapa pemotongan harga yang diumumkan tahun ini, dari 19,3% pada kuartal pertama.

Pelatih menunjukkan bahwa mobil Tesla tidak lagi kelebihan permintaan dan mempertanyakan angka produksi perusahaan yang “kurang bersemangat”. “Tesla tidak lagi menjual setiap kendaraan yang bisa dibuatnya,” katanya.

Menggunakan apa yang disebut model arus kas terdiskonto terbalik, dia berpendapat bahwa untuk membenarkan harga sahamnya saat ini, Tesla perlu meningkatkan pengembalian modal yang diinvestasikan ke tingkat yang tidak dapat dicapai bahkan oleh bisnis paling menguntungkan di dunia sekalipun.

Setelah memasukkan angka, dia menyimpulkan bahwa Tesla hanya bernilai $26 per saham – 90% di bawah valuasinya saat ini.

Musk sendiri sangat menyadari kekurangan produksi dan pengiriman Tesla, memulai panggilan konferensi hari Rabu dengan pengakuan tersebut.

“Kami terus menargetkan 1,8 juta pengiriman kendaraan tahun ini, meskipun kami perkirakan produksi Q3 akan sedikit turun karena kami mengalami penutupan musim panas untuk banyak peningkatan pabrik, jadi mungkin hanya sedikit penurunan produksi di Q3 untuk semacam peningkatan pabrik global,” katanya.

Menyusul rilis pendapatan, saham Tesla anjlok hampir 10% pada hari Kamis – hari terburuk sejak April.

Tapi kesimpulan Trainer tidak bisa jauh dari sesama analis Dan Ives. Bahkan ketika Q2 Tesla mengecewakan ekspektasi pasar, CEO Wedbush menjadi lebih bullish pada saham.

Dia membandingkan Tesla dengan posisi Apple di akhir tahun 2000-an, di mana harga sahamnya belum mencerminkan potensi pendapatannya.

“Kami melihat Tesla di mana Apple berada pada periode 2008/2009 karena Cupertino baru saja mulai memonetisasi layanan dan ekosistem emasnya,” tulis Ives dalam catatan penelitian pada hari Kamis. “Kami melihat kuartal ini sebagai langkah besar ke arah yang benar – karena Tesla bermain catur sementara yang lain bermain catur.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *