Pertukaran baterai satu menit memacu adopsi EV di Asia

Hsiao Ding Hong langsung jatuh cinta dengan moped elektriknya. Kendaraan roda dua bertenaga baterai ini tidak menimbulkan suara berisik, bergetar, atau mengeluarkan asap apapun. Ini memiliki eksterior abu-abu biru yang ramping, dapat dikontrol melalui aplikasi smartphone dan bahkan bernyanyi untuk Hsiao di hari ulang tahunnya. Yang terbaik dari semuanya, hanya perlu satu menit untuk mendapatkan muatan penuh.

Itu karena Gogoro Inc., perusahaan yang berbasis di Taipei yang menjual moped Hsiao, memungkinkan dia menukar dua baterainya sesering yang dia suka hingga 630 kilometer (392 mil) mengemudi setiap bulan, semuanya dengan biaya berlangganan 849 dolar Taiwan baru ($27,80). Setiap hari kerja, saat administrator universitas berusia 26 tahun itu berkendara untuk bekerja di kota Hualien Taiwan, aplikasi Hsiao mengidentifikasi stasiun pertukaran terdekat dengan stok baterai yang terisi. Sesampai di sana, dia mengeluarkan baterai mopednya yang habis dan memasukkannya ke perangkat mirip mesin penjual otomatis, yang kemudian mendistribusikan yang baru. Dalam 60 detik, dia berada di jalan lagi dengan jangkauan baru 40 mil.

“Seandainya penukaran baterai bukan pilihan, saya tidak akan membeli skuter listrik,” kata Hsiao, yang mengendarai model bertenaga bensin hingga 2021. “Layanan penukaran baterai sangat menarik karena menghemat banyak waktu.”

Hsiao adalah salah satu dari sekian banyak di Asia yang mulai merangkul mobilitas listrik dengan bantuan baterai yang dapat diganti dengan cepat. Sementara pertukaran baterai rumit untuk diimplementasikan dalam mobil listrik — salah satu alasan mengapa hal itu gagal populer di Barat — perusahaan seperti Gogoro membuktikan bahwa moped, becak, dan kendaraan roda dua dan tiga lainnya sangat cocok untuk kendaraan cepat dan cepat. sakelar baterai yang mudah, yang dapat mengurangi kecemasan jangkauan dan memacu adopsi EV yang lebih luas.

Dorongan juga tidak bisa segera datang. Di India, misalnya, hampir 80% kendaraan yang terjual adalah kendaraan roda dua, dan sepeda motor serta becak menyumbang sekitar sepertiga dari bahan bakar yang dikonsumsi di jalan raya, menurut kelompok riset energi bersih BloombergNEF.

“Melistriki kendaraan roda dua dan becak dapat membantu meningkatkan mitigasi emisi dalam dekade ini sebelum adopsi kendaraan listrik lepas landas di segmen lain,” kata analis BloombergNEF Allen Tom Abraham. Pada tahun 2020, hanya 2% kendaraan roda dua di Asia Tenggara yang menggunakan listrik. BloombergNEF mengharapkan angka itu mencapai 20% pada tahun 2030, sebagian berkat pertukaran baterai.

Mengapa swapping melonjak

Saat ini, Gogoro mengatakan memiliki lebih dari 500.000 pengguna aktif bulanan dan lebih dari 260 pertukaran di jaringannya setiap menit, ditambah program percontohan di india, Filipina, dan India. Juga di India, RACEnergy yang berbasis di Hyderabad menjual peralatan perkuatan untuk mengubah becak bensin menjadi model listrik dengan baterai yang dapat ditukar di stasiunnya. Di Singapura, MO Battery menawarkan program percontohan local swapping dan berencana memasuki Malaysia; perusahaan juga menguji pertukaran baterai dengan DHL kelas berat logistik di Vietnam. Potensi swapping bahkan telah memikat perusahaan multinasional: Honda Motor baru-baru ini memasang stasiun swapping pertamanya untuk pengemudi moped di Tokyo.

Antusiasme itu berbeda dengan perusahaan Barat, yang sebagian besar upaya penggantian baterainya gagal. Startup Israel Better Place diluncurkan pada 2007 untuk menargetkan pertukaran baterai dengan sedan listrik, tetapi pada 2013 itu bangkrut, sebagian besar karena biaya pengembangan pengisian dan pertukaran infrastruktur yang sangat tinggi untuk mobil. Pada tahun yang sama, Tesla Inc. meluncurkan rencana untuk memungkinkan pertukaran baterai 90 detik untuk Model S, tetapi tidak pernah meluncurkannya dalam skala besar.

Stasiun pertukaran baterai untuk moped dan becak lebih mudah dibangun dan dibiayai daripada untuk mobil, kata Abraham di BloombergNEF. Perusahaan seperti Gogoro juga memiliki kebiasaan menandatangani kemitraan yang memastikan beberapa produsen kendaraan menggunakan baterai standar yang dapat dipertukarkan. Sebaliknya, interoperabilitas yang terbatas untuk aki mobil telah membuat pertukaran sulit dilakukan hampir di semua tempat di luar China.

Chetan Maini, yang menciptakan mobil listrik pertama di India, Reva, tahu betapa sulitnya membuat pengemudi mengelektrifikasi. Ketika Maini mulai menjual Reva pada awal tahun 2000-an, adopsi EV di India dibatasi oleh biaya awal yang tinggi dan infrastruktur pengisian daya yang minimal. Dia membutuhkan waktu satu dekade untuk mengembangkan bisnis yang dapat mengatasi keterbatasan tersebut: Pada tahun 2017, Maini mendirikan Sun Mobility, sebuah startup pertukaran baterai berbasis di Bangalore yang bermitra dengan sekitar 10 produsen becak dan moped listrik. Pelanggan dapat mengganti baterai mereka di sekitar 300 stasiun Sun Mobility di 18 kota.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *