Musk memberi label harga $ 14 triliun untuk bertahan dengan bahan bakar fosil

Mengubah dunia menjadi energi yang sepenuhnya bersih akan membutuhkan investasi senilai $10 triliun, tetapi terus mengandalkan bahan bakar fosil akan menelan biaya sekitar $14 triliun, menurut Elon Musk.

Pembangunan besar-besaran pabrik panel surya dan kilang logam diperlukan selama 20 tahun ke depan untuk menghasilkan pembangkit listrik terbarukan dan kapasitas penyimpanan listrik yang diperlukan untuk menggerakkan ekonomi global sepenuhnya dengan energi bebas karbon, kata Tesla Inc. Rencana Induk Bagian 3 diterbitkan Kamis.

Buku putih menyempurnakan rincian visi Musk untuk dunia tanpa bahan bakar fosil yang pertama kali diuraikan selama hari investor bulan lalu. “Bumi akan beralih ke ekonomi energi berkelanjutan,” kata Musk saat acara di Austin, Texas. “Dan itu akan terjadi dalam hidupmu.”

Tesla melihat jaringan yang ditingkatkan bertenaga angin dan matahari, susunan global peternakan baterai dan gua hidrogen bawah tanah untuk menyimpan energi, memperlengkapi kembali industri berat seperti pembuatan baja dan semen, dan rumah untuk bisnis dihangatkan atau didinginkan dengan pompa panas.

Biaya alternatif – terus memproduksi minyak, batu bara, dan gas alam – lebih tinggi, kata Tesla, dan pada tarif 2022 akan berjumlah sekitar $14 triliun selama dua dekade berikutnya.

Sistem energi global Musk membutuhkan sekitar 30.000 gigawatt kapasitas daya terbarukan dan 240.000 gigawatt-jam baterai penyimpanan. Angka tersebut dibandingkan dengan kapasitas energi terbarukan sebesar 3.214 gigawatt pada tahun 2021 dan sektor penyimpanan energi stasioner yang diperkirakan memiliki kapasitas 1.432 gigawatt jam pada akhir tahun 2030, menurut BloombergNEF. Itu akan menjadi keuntungan besar bagi perusahaan teknologi bersih seperti Tesla.

Sementara biaya investasi $10 triliun untuk dunia yang lebih bersih itu tinggi, Musk berpendapat bahwa itu hanya sebagian kecil dari $100 triliun ekonomi global dan sepenuhnya dapat dilakukan jika tersebar selama dua dekade.

“Selama 20 tahun, itu akan menjadi 0,5% dari ekonomi global,” katanya kepada investor bulan lalu. “Jadi ini bukan angka yang besar.”

Sektor logam dunia akan siap untuk ledakan permintaan besar di bawah skenario Musk. Sebanyak $502 miliar pengeluaran modal pertambangan dan $662 miliar pengeluaran untuk penyulingan akan dibutuhkan untuk memproduksi nikel, litium, tembaga, dan bahan lain yang akan digunakan dalam baterai dan peralatan energi bersih, prediksi Tesla.

Pada tingkat puncak, dunia perlu menggali 3,3 gigaton — atau 3,3 miliar metrik ton — bumi setiap tahun untuk mendapatkan logam yang diperlukan untuk transisi ke sumber daya yang lebih bersih. Tesla mengatakan bahwa massa total dapat dikurangi jika aluminium diganti dengan tembaga, karena yang pertama ditemukan dengan kadar bijih yang jauh lebih tinggi daripada yang terakhir. Bagaimanapun, tambahnya, itu masih jauh lebih kecil dari 15,5 gigaton yang saat ini diekstraksi setiap tahun untuk bahan bakar fosil.

Ada juga sedikit prospek dunia kehabisan pasokan logam yang dibutuhkan, karena hanya sebagian kecil dari sumber daya saat ini yang dibutuhkan dan permintaan yang lebih tinggi akan mendorong penjelajah untuk mencari simpanan baru.

Daur ulang akan mulai menggantikan pasokan logam baru secara berarti mulai tahun 2040, karena baterai yang sudah kadaluwarsa, panel surya, dan turbin angin dipanen untuk digunakan kembali. Bahan lain akan dihapus atau diminimalkan: menggunakan tembaga sebagai pengganti perak di panel surya, menggunakan grafit buatan di baterai, dan menghilangkan tanah jarang dari turbin angin.

“Masa depan yang dialiri listrik dan berkelanjutan secara teknis layak dan membutuhkan lebih sedikit investasi dan lebih sedikit ekstraksi material daripada melanjutkan ekonomi energi yang tidak berkelanjutan saat ini,” kata Tesla dalam dokumen tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *