Permata Tempat Barang Rongsokan: Jeep Grand Cherokee 1993

Jeep, yang saat itu menjadi bagian dari American Motors Corporation, memperkenalkan unibody XJ Cherokee untuk model tahun 1984, dan tiba-tiba ada truk yang tampak tangguh yang melaju seperti mobil dan memiliki penghematan bahan bakar yang jauh lebih baik daripada dunia truk lainnya. Ford menanggapi dengan SUV Explorer untuk tahun 1991, dan tiba-tiba ada truk komuter di mana pun. Bahkan sebelum Chrysler membeli AMC pada tahun 1987, penerus Cherokee yang lebih keren sedang dimasak di Kenosha; itu memulai debutnya pada model tahun 1993 dan sukses penjualan instan. Ini salah satu Grand Cherokee tahun pertama, yang ditemukan di halaman rongsokan Colorado musim gugur lalu.

Grand Cherokee memiliki jarak sumbu roda empat inci lebih panjang daripada XJ Cherokee (yang, meskipun agak sempit menurut standar SUV selanjutnya, sangat disukai sehingga produksi berlanjut hingga abad kita saat ini), dan tahun ’93 ditingkatkan dengan bobot 3.547 pound versus 2.850 pound untuk XJ 4×4 empat pintu ’93. 30 tahun kemudian, Stellantis kini membangun generasi kelima Grand Cherokee.

Lee Iacocca tidak menyuruh Chrysler membeli American Motors karena dia ingin membangun Renault Alliances atau AMC Concords. Tidak, apa dia Sungguh Yang diinginkan adalah merek Jeep dan terutama desain yang menjadi truk ini (Chrysler juga mendapat nilai besar dalam kesepakatan itu dengan mendapatkan Eagle Premier, termasuk desain suspensi turunan Renault yang berada di bawah mobil Chrysler LH terlaris tahun 1990-an dan 2000-an. , serta desain mesin AMC yang menjadi PowerTech 4.7 V8).

Debut Grand Cherokee di Detroit Auto Show 1992, di mana Bob Lutz mengendarainya menaiki tangga depan Cobo Hall dan melalui jendela kaca besar, membuat kesan yang kuat.

Pada tahun 1993, Ford Explorer hanya memiliki satu mesin yang tersedia: pushrod enam silinder 4.0 liter dengan nenek moyang yang membentang hingga pertengahan 1960-an. Saingan Jeep barunya memiliki pushrod enam silinder 4.0 liter dengan nenek moyang yang membentang hingga pertengahan 1960-an juga, meskipun V8 318-kubik-inci (5.2 liter) Chrysler yang bagus tersedia sebagai opsi.

Mesin enam lurus ini diberi peringkat 190 tenaga kuda dan 225 pound-feet; Explorer’s Cologne V6 menghasilkan 145 kuda dan 220 pound-feet tahun itu. Jika Anda kembali ke tahun 1970-an, nenek moyang dari kedua mesin tersebut masing-masing menggerakkan AMC Gremlins dan Ford Capris. Jika Anda kembali satu dekade lagi, mereka ditemukan di bawah tudung Rambler Classics dan Taunus 20Ms. Sejarah seperti inilah yang membuat kendaraan ini tempat barang rongsokan Permata.

Transmisi manual lima kecepatan buatan Aisin adalah peralatan dasar di Grand Cherokee 1993, tetapi hampir setiap pembeli mendapatkan Chrysler Torqueflite otomatis empat kecepatan. Manual tersedia hingga tahun 1994, kemudian dihentikan untuk pasar Amerika (orang-orang Eropa yang menyukai kopling masih bisa mendapatkan mobil lima lantai di Grand Cherokee mereka untuk beberapa saat setelah itu). Tersedia versi penggerak dua roda, tetapi truk ini memiliki penggerak empat roda Quadra-Trac.

Jika truk ini telah pensiun 330,3 mil lebih awal, itu bisa mengakhiri hari-harinya dengan 222.222,2 mil yang ditampilkan di odometer.

Airbag sisi pengemudi adalah perlengkapan standar di Grand Cherokee 1993, yang pertama untuk SUV mana pun. Mulai akhir tahun 1998, setiap mobil baru dan truk ringan yang dijual di Amerika Serikat diharuskan memiliki kantung udara depan untuk pengemudi dan penumpang.

Kesuksesan Explorer dan Grand Cherokee selama paruh pertama tahun 1990-an memperjelas bahwa setiap pabrikan kendaraan perlu menjual truk yang nyaman dan dioptimalkan di pinggiran kota atau menghadapi konsekuensi penjualan yang kejam dalam waktu dekat. Pergeseran selera otomotif Amerika ini dan respons yang tergesa-gesa terhadapnya mengakibatkan keanehan seperti SUV Isuzu berlencana Honda dan Acura memasuki ruang pamer akhir dekade ini.

Itu hanya XJ Cherokee yang diperbesar dan sedikit membulat, tapi itu sempurna untuk suasana kemenangan orang Amerika di tahun-tahun setelah berakhirnya Perang Dingin.

Sebagian besar pemilik Grand Cherokee tidak pernah berkendara off-road, tetapi sebagian besar pemilik Corvette tidak pernah menyetel ban ke trek balap. Anda bisadan itulah yang penting.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *