Pemegang saham Toyota menolak proposal yang menuntutnya berbuat lebih baik dalam memerangi perubahan iklim

TOYOTA, Jepang — Para eksekutif Toyota menerjunkan tantangan dan menuai pujian dari investor pada rapat umum tahunan hari Rabu di mana para pemegang saham akhirnya menolak tuntutan pembuat mobil untuk berbuat lebih baik dalam memerangi perubahan iklim.

Proposal investor diprakarsai oleh AkademikerPension, dana investasi Denmark senilai $20 miliar. Ia menuduh Toyota Motor Corp melobi untuk melemahkan upaya pemerintah di seluruh dunia untuk menghentikan mesin pembakaran internal.

Pemegang saham bertepuk tangan menolak proposal tersebut, seperti yang diharapkan, pada pertemuan di kota Toyota, Jepang tengah. Sekitar 3.800 pemegang saham memadati aula di kantor pusat Toyota. Jumlah pasti surat suara tidak akan diungkapkan hingga Kamis, tetapi diperhitungkan dalam pemungutan suara.

Mayoritas saham Toyota dipegang oleh perusahaan dan perusahaan grupnya, pensiunan karyawan dan lainnya yang bersimpati pada perspektif perusahaan.

Proposal pemegang saham juga menantang penunjukan kembali ketua Toyota, Akio Toyoda, cucu pendiri perusahaan dan direktur dewan, dengan alasan perusahaan telah tertinggal dalam mengikuti pergeseran global ke kendaraan listrik baterai.

Toyoda dan pejabat perusahaan lainnya membela rekor hijau mereka, mencatat Toyota bertujuan untuk netralitas karbon, atau emisi karbon nol bersih, dalam jajaran produknya pada tahun 2050.

Resolusi yang diajukan oleh dana Denmark juga didukung oleh perusahaan jasa keuangan Norwegia Storebrand Asset Management dan perusahaan investasi pensiun Belanda, APG Asset Management.

“Dari perspektif investasi, kami khawatir Toyota kehilangan keuntungan dari penjualan EV yang melonjak, membahayakan mereknya yang berharga dan memperkuat status lamban globalnya,” kata Anders Schelde, CIO di dana Denmark, dalam sebuah pernyataan menjelang pertemuan tersebut. pertemuan.

Orang lain di balik proposal tersebut mengatakan Toyota perlu memenuhi komitmennya pada Perjanjian Paris, sebuah perjanjian internasional untuk mengurangi emisi rumah kaca.

“Toyota memainkan peran penting dalam industri terkait otomotif Jepang, yang memimpin manufaktur dan perekonomian negara tersebut,” kata Herman Slooijer, CIO APG Asset Management.

Pejabat Toyota menekankan bahwa alih-alih hanya berfokus pada kendaraan listrik baterai, perusahaan mengejar berbagai opsi energi, termasuk kendaraan hibrida, plug-in, dan bertenaga hidrogen.

“Berbagai opsi perlu disiapkan,” ujar Masahiro Yamamoto, salah satu eksekutif. “Yang penting adalah menyampaikan upaya kami dengan lebih baik kepada semua pemegang saham.”

Presiden perusahaan, Koji Sato telah mengakui Toyota tertinggal dalam EV baterai dan harus mengejar ketinggalan. Dia mencoba meyakinkan para pemegang saham bahwa perusahaan sedang bekerja keras untuk “menggerakkan hati orang”, berdasarkan gaya manajemen yang berorientasi pada tim.

Inisiatif lingkungan terbaru Toyota mencakup pengembangan baterai all-solid-state untuk EV pada awal tahun 2027.

Pensiun utama AS, termasuk Kantor Pengawas Kota New York dan Sistem Pensiun Pegawai Publik California, mendukung proposal perubahan iklim.

“Pasar kendaraan listrik baterai yang berkembang merupakan peluang bagi Toyota untuk mendapatkan kembali statusnya sebagai inovator dan pemimpin selama transisi bersejarah industri transportasi,” kata Pengawas Kota NY Brad Lander.

Di luar lapangan tempat pertemuan diadakan, beberapa pengunjuk rasa Greenpeace memegang tanda bertuliskan: “Tidak ada mobil berbahan bakar fosil pada tahun 2030.” Target itu dua dekade lebih awal dari target Toyota.

“Keanekaragaman teknologi tentu saja merupakan sesuatu yang pada prinsipnya dapat saya setujui,” kata Daniel Read, yang mengawasi kampanye iklim dan energi di Greenpeace, “namun pada kenyataannya pilihannya sangat terbatas.”

EV baterai dan hidrogen hijau, menggunakan hidrogen yang dibuat dengan energi terbarukan, bukan bahan bakar fosil, adalah pilihan terbaik, katanya.

Sebagian besar pemegang saham yang berbicara pada pertemuan tersebut melontarkan pujian, dan pernyataan Toyoda disambut dengan tepuk tangan meriah.

Salah satu pemegang saham memintanya untuk menjawab klaim bahwa dia kurang mencintai Jepang, tampaknya merujuk pada persepsi bahwa Toyota tidak terlalu fokus pada pasar domestiknya di tengah ekspansi globalnya.

“Yang menopang saya selama masa-masa sulit adalah para pekerja kami di lapangan, kecintaan saya pada Toyota, kecintaan saya pada mobil, dan kecintaan saya pada Jepang,” kata Toyoda. “Saya belajar untuk mencari apa yang mirip Toyota dalam diri saya, muncul dengan sebuah cerita dan menggunakannya untuk menyampaikan pesan kami,” katanya.

Yozo Kamiya, mantan pegawai negeri yang memiliki 1.000 saham Toyota, mengatakan dia umumnya senang dengan apa yang dilakukan perusahaan, menambahkan bahwa hal yang paling mengesalkan adalah apa yang dia lihat sebagai dividen yang sedikit, sekarang dengan 60 yen (43 sen) per saham. .

Sebelum menuju ke pertemuan tersebut, dia mengakui bahwa “Toyota memang tertinggal sedikit di EV.”

Laporan Dewan Transportasi Bersih Internasional baru-baru ini yang menilai catatan lingkungan pembuat mobil utama dunia menunjukkan Jepang tertinggal dalam beberapa metrik, termasuk penawaran EV baterai.

“Semua mata tertuju pada Toyota,” kata Katherine Garcia, direktur Sierra Club, kelompok lingkungan akar rumput AS.

“Kami telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mengadvokasi Toyota untuk membersihkan tindakan kotornya terhadap iklim, dan ada peluang besar saat ini bagi pembuat mobil untuk mengubah arah dan menggunakan kendaraan listrik. Tekanan sedang menyala.”

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *