Pembeli mobil bergembira: Diskon kembali lagi — tetapi Anda mungkin harus memintanya

Insentif pembelian mobil perlahan-lahan meningkat, dengan diskon sekarang sekitar $1.297, sekitar 1% lebih tinggi dari waktu yang sama di tahun 2022.
Reuters

  • Pandemi mengubah pembelian mobil dan memotong banyak insentif yang biasa dilakukan pembeli.
  • Segalanya menjadi normal, dan insentif untuk beberapa jenis mobil dan merek merayap kembali.
  • Pembeli mobil dapat menemukan beberapa penawaran bagus – tetapi markup juga harus dihentikan terlebih dahulu.

Pembeli mobil yang lelah mungkin beruntung karena beberapa pembuat mobil mengembalikan insentif untuk meningkatkan permintaan kendaraan di tengah meroketnya suku bunga.

Secara keseluruhan, insentif – seperti potongan harga dan uang loyalitas – tetap jauh lebih rendah daripada sebelum pandemi menjungkirbalikkan slot rtp bisnis pembelian mobil. Pembeli mobil tidak melihat ledakan penjualan akhir tahun di bulan November dan Desember seperti yang biasa mereka alami di masa liburan.

Sebaliknya, pembeli harus puas dengan kendaraan baru dan bekas dengan markup di atas harga stiker dan tidak ada ruang gerak.

Sementara itu, suku bunga rata-rata untuk kredit kendaraan baru sekitar 5,16% pada kuartal ketiga 2022, (naik dari 4,09% tahun sebelumnya), dan 9,34% untuk bekas (naik dari 8,12% pada 2021), menurut Experian.

Tetapi pada bulan Januari, insentif naik sedikit menjadi 2,8% dari harga transaksi rata-rata kendaraan (turun dari rata-rata 8,6% hanya dua tahun sebelumnya dan sebanyak 12% sebelum COVID), menurut Kelley Blue Book, tetapi naik dari 2,7 % di bulan Desember.

Itu membuat diskon sekarang menjadi sekitar $1.297, sekitar 1% lebih tinggi dari waktu yang sama di tahun 2022, analis Deutsche Bank memperkirakan minggu ini. Ini adalah “pertama kalinya sejak Juli 2020 insentif datang lebih tinggi dari tahun sebelumnya,” kata mereka.

“Ke depan, kami memperkirakan akan melihat insentif terus meningkat karena inventaris kendaraan meningkat, bergantung pada lingkungan produksi dan tantangan rantai pasokan yang sedang berlangsung,” kata Deutsche Bank.

Di mana pembeli mungkin menemukan insentif terbaik

Kendaraan mewah mendapatkan insentif tertinggi sebesar 6,2% pada Januari, kata KBB. Kendaraan yang paling terjangkau, seperti mobil kompak dan SUV kompak, memiliki insentif antara 3% hingga 4%. Van dan minivan memiliki persentase terendah, kurang dari 1%.

“Kami mulai melihat pabrikan kembali dengan beberapa suku bunga insentif untuk mencoba mengarahkan lalu lintas,” kata Scott Kunes, COO dari Kunes Auto dan RV Group, yang memiliki lebih dari 40 dealer di Midwest, kepada Insider. “Ada juga beberapa uang loyalitas, dan ada jumlah rabat yang cukup lumayan untuk beberapa kendaraan kelas atas. Itu pasar yang sangat kecil, tapi ini area keuntungan tinggi bagi pabrikan.”

Sebagian besar merek non-mewah juga mengalami penurunan harga transaksi rata-rata antara 0,3% hingga 4,9% bulan-ke-bulan di bulan Januari, kata KBB, menunjukkan insentif yang lebih tinggi dapat mendorong harga kendaraan tersebut turun. Itu termasuk Chevrolet, Chrysler, Dodge, Ford, Honda, dan banyak lagi.

“Saat ini, untuk GMC Sierras, ada tarif 2,9%. Buicks, ada tarif 3,9% yang bisa Anda dapatkan, plus ada potongan harga dan insentif, seperti diskon hingga $6.000 dari MSRP di GMC, diskon hingga $4.000 di Buick Encores, kata Whitney Yates-Woods, prinsipal dealer Yates Buick GMC di Goodyear, Arizona. “Kami sama sekali tidak melihat itu selama pandemi.

“Pembiayaan subvented – begitu banyak pembeli kami yang menggunakannya,” tambah Yates-Woods. “Membiayai melalui GM Financial, mendapatkan tarif yang sangat bagus, dan kemudian mereka tidak merasa pembayarannya terlalu tinggi.”

Saran Yates-Woods untuk pembeli? “Coba manfaatkan tarif insentif yang ditawarkan pabrikan,” katanya. “Pastikan Anda bertanya untuk melihat apakah Anda dapat memenuhi syarat untuk itu, karena hampir semua orang menawarkan sesuatu dan juga, Anda dapat menegosiasikan kesepakatan yang bagus.”

Tampilan tanda di luar dealer mobil Chrysler di Broomfield, Colorado 1 Oktober 2014. REUTERS/Rick Wilking
Pembuat mobil akan menawarkan lebih banyak insentif jika markup melanjutkan tren penurunannya.
Thomson Reuters

Sepatu lain masih harus jatuh

Tyson Jominy, wakil presiden analis otomotif di JD Power, mengatakan dia mengharapkan industri ini memiliki lingkungan insentif yang jauh lebih tinggi di tahun-tahun mendatang.

“Seiring waktu, kami pada akhirnya akan memiliki lebih banyak tekanan harga yang masuk ke industri dengan cepat,” kata Jominy. “Mungkin saja, kami memiliki terlalu banyak kapasitas dan sekarang tiba-tiba kami harus mengembalikan insentif.”

Namun, langkah pertama terlebih dahulu. Sekitar 50% kendaraan terjual lebih dari MSRP musim panas lalu, tapi sekarang turun menjadi sekitar 30%. Itu harus dilanjutkan agar insentif meningkat.

“Itulah yang kami lihat pertama kali – sepatu pertama yang turun adalah harga dan dealer mulai tidak mengenakan biaya lagi atas MSRP,” kata Jominy. “Jika dealer masih menagih MSRP, tidak masuk akal bagi pembuat mobil untuk memberi insentif. Pembuat mobil setidaknya menunggu MSRP, dan kemudian kita dapat mulai berbicara tentang insentif variabel.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *