Pembaruan Jangka Panjang Kia EV6 GT-Line 2022: Tidak banyak GT di GT-Line

Kia EV6 kami adalah trim GT-Line. Ini adalah trim yang menyiratkan memiliki sedikit rasa dari EV6 GT bermesin monster, meski turun 256 tenaga kuda. Itu pasti memberikan di permukaan. Secara visual, sangat mirip dengan saudaranya yang atletis, mulai dari bemper hingga roda. Interiornya juga mendapat sedikit tambahan, jika bukan dukungan GT yang luar biasa. Tapi yang menggangguku adalah, di situlah kesan sporty berakhir. Kalau tidak, itu mengemudi seperti EV6 lain yang tidak memiliki kepura-puraan olahraga nyata. Dan suspensi adalah yang paling membuat frustrasi, karena di situlah Kia bisa menjadikan GT-Line sebagai perantara yang menarik.

Bukan berarti EV6 GT-Line memilikinya buruk penyetelan suspensi. Sebaliknya, itu sangat halus dan nyaman. Ini kapal penjelajah yang hebat. Bisa dibilang, ini lebih sesuai dengan penggunaan tradisional “GT” sebagai “grand tourer”. Tetapi ketika Anda ingin mempercepatnya, Anda menemukan bahwa tubuh tidak cepat merespons, dan itu berguling sedikit. Setidaknya itu tidak selesu Ioniq 5. Dan itu mengecewakan karena 320 tenaga kuda pada ketukan dan bias penggerak belakang akan sangat menyenangkan untuk dimainkan, jika sasisnya juga mau. Bahkan versi motor tunggal bisa menghibur, bahkan mungkin lebih tanpa roda bertenaga depan untuk membantu menjaga semuanya tetap terkendali.

Saya fokus pada ini karena beberapa alasan. Suspensi dapat membuat perbedaan besar pada karakter mobil, baik atau buruk. Dalam contoh yang sangat dramatis dan buruk, lihat Corolla Apex yang berumur pendek, yang berubah dari komuter yang dapat dilempar tetapi patuh menjadi mesin kesengsaraan sekeras batu dengan penyesuaian suspensi. Saya sama sekali tidak ingin GT-Line hipotetis yang lebih kaku ini bekerja keras, tetapi ada banyak ruang untuk mengurangi gulungan dan meningkatkan respons sambil mempertahankan pengendaraan yang nyaman.

Ada juga fakta bahwa perubahan suspensi bisa jadi sangat terjangkau cara membedakan mobil Motor yang lebih besar, lebih bertenaga, dan diferensial selip terbatas seperti di GT harganya mahal. Itulah mengapa dikatakan GT adalah EV6 termahal. Tetapi guncangan dan pegas yang disetel berbeda? Itu cukup terjangkau, terutama jika Anda tidak membuatnya dapat disesuaikan seperti GT. Tentu, ini tidak gratis, tetapi GT-Line tidak terlalu murah untuk memulai. Dari Wind dengan penggerak belakang ke GT-Line penggerak belakang, ada biaya tambahan $3.200. Beralih dari Wind all-wheel-drive ke GT-Line seperti milik kami adalah lompatan $ 4.700. Itu memang datang dengan beberapa fitur standar lainnya (beberapa peralatan keselamatan, sunroof, pencahayaan sekitar) selain bagian eksterior dan interior yang “lebih sporty”, tetapi tidak ada yang membuat berkendara sebenarnya lebih sporty.

Orang bisa berargumen bahwa jika Anda benar-benar menginginkan kesan sporty, beli saja GT. GT bahkan tidak itu jauh lebih mahal daripada GT-Line all-wheel-drive kami hanya dengan $3.000 lebih. Itu wajar, tapi tahukah Anda apa lagi yang terjadi saat Anda pergi ke GT? Anda kehilangan a banyak dari jangkauan. GT diberi peringkat hanya 206 mil, dibandingkan 252 untuk GT-Line. Dan GT-Line dengan penggerak roda belakang dapat menempuh jarak 310 mil. Itu bisa menjadi masalah besar bagi banyak pembeli. Selain itu, meskipun kenaikan harga dari GT-Line all-wheel drive ke GT tidak terlalu besar, namun dari GT-Line penggerak belakang, khususnya $7.700. Sayang sekali jika Anda menginginkan lebih banyak olahraga tanpa menghabiskan anggaran Anda.

Seperti yang saya katakan, saya masih sangat menyukai Kia kami, tetapi saya berharap Kia memiliki lebih banyak jiwa GT, dan bukan hanya tampilannya. Seperti berdiri, saya mulai berpikir uang yang benar-benar cerdas ada di Wind trim atau GT.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *