Afiliasi Toyota, Daihatsu, melakukan uji tabrak pada 88.000 mobil

TOKYO – Afiliasi Toyota, Daihatsu, mencurangi bagian pintu dalam tes keselamatan tabrakan samping yang dilakukan untuk sekitar 88.000 mobil kecil, yang sebagian besar dijual dengan merek Toyota, kata perusahaan itu pada hari Jumat.

Mereka mengatakan trim pintu pada kendaraan yang terkena dampak telah dimodifikasi dengan “takik” untuk meminimalkan risiko dalam pengujian bahwa bagian dalam pintu dapat pecah dengan ujung yang tajam dan menyebabkan cedera pada penumpang saat kantung udara samping terbuka saat terjadi kecelakaan.

Modifikasi untuk pengujian bukan bagian dari kendaraan produksi, kata perusahaan itu.

Ketua Toyota Akio Toyoda mengatakan perusahaan sedang menyelidiki bagaimana panel samping Yaris dan model lainnya telah diubah untuk pengujian keselamatan dan meminta maaf atas apa yang disebutnya sebagai pelanggaran kepercayaan konsumen yang “tidak dapat diterima”.

Toyota mengatakan belum menerima laporan kecelakaan atau cedera terkait dengan uji tabrak samping yang dicurangi.

Tidak segera jelas siapa yang memasang pintu untuk pengujian tabrakan, seberapa luas pengetahuan tentang tindakan tersebut di dalam Daihatsu dan apakah manajer senior telah menyetujui langkah tersebut.

“Kami akan melanjutkan penyelidikan terperinci mulai sekarang, tetapi berjanji untuk memahami dengan pasti apa yang terjadi di lokasi, menyelidiki niat sebenarnya dan bekerja dengan tulus untuk mencegah terulangnya,” kata Toyoda kepada wartawan.

“Kita akan membutuhkan waktu untuk melakukan itu,” katanya.

Daihatsu mengatakan telah menemukan uji keamanan yang curang setelah laporan whistleblower. Dikatakan telah melaporkan masalah tersebut ke badan pengatur dan menghentikan pengiriman model yang terpengaruh.

Model yang terkena dampak termasuk Toyota Yaris Ativs buatan Thailand mulai Agustus lalu, dan Perodua Axias diproduksi di Malaysia mulai Februari.

Dari 88.000 lebih kendaraan, sekitar 76.000 adalah model Yaris yang sebagian besar dikirim ke Thailand, Meksiko, dan negara-negara Dewan Kerjasama Teluk, kata Daihatsu.

Sekitar 11.800 kendaraan yang terkena dampak adalah Axias yang diproduksi oleh Daihatsu di pabrik patungan yang dijalankannya dengan produsen mobil Malaysia, Perodua. Mobil-mobil itu dijual di Malaysia.

Dewan Kerjasama Teluk terdiri dari Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Kuwait, Qatar, Bahrain dan Oman.

Daihatsu mengatakan akan menjalankan tes keamanan baru di hadapan regulator dan memastikan keamanan model sebelum melanjutkan pengiriman.

Penemuan uji keamanan yang curang adalah krisis pertama bagi Presiden Toyota Koji Sato, yang mengambil alih jabatan puncak dari Toyoda pada 1 April.

“Kami harus menemukan penyebab dari apa yang terjadi, termasuk memeriksa lingkungan di mana hal itu terjadi, dan setelah kami memastikannya untuk mengambil tindakan yang tepat untuk mengatasi penyebab yang mendasarinya,” kata Sato.

Toyoda, yang menjadi presiden Toyota pada tahun 2010 ketika serangkaian penarikan kembali mendorong penyelidikan AS, mengatakan dia ingin semua karyawan Toyota dan mereka yang berada di afiliasi memahami bahwa “membuat mobil yang lebih baik” membutuhkan komitmen untuk berbicara tentang masalah.

“Kita tidak bisa lari dari ini atau bersembunyi,” katanya.

Daihatsu, yang berspesialisasi dalam produksi mobil kecil, menjadi anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh Toyota pada 2016 ketika Toyoda menjadi presiden.

Insiden itu terjadi pada saat Toyota telah meningkatkan produksi kembali dari pembatasan yang diberlakukan oleh kekurangan semikonduktor, menghadapi tekanan untuk bergerak lebih cepat untuk meluncurkan kendaraan listrik baru dan bersaing dengan biaya dan berurusan dengan penurunan penjualan di China, pasar utama. .

(Laporan oleh Daniel Leussink dan Maki Shiraki; Ditulis oleh Kevin Krolicki; Disunting oleh Clarence Fernandez dan Mark Potter)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *