Orang-orang ‘terlalu percaya’ teknologi self-driving dan terluka atau terbunuh, periset memperingatkan

Elon Musk dan Missy Cummings.
Gambar Getty

  • Missy Cummings memperingatkan bahwa beberapa pengemudi “terlalu percaya” pada teknologi self-driving.
  • Dia menganalisis hampir 400 crash yang melibatkan perangkat lunak seperti Tesla’s Autopilot atau GM’s Super Cruise.
  • CEO Tesla Elon Musk pernah berkata bahwa Cummings “sangat bias terhadap Tesla.”

Seorang peneliti yang pernah dikatakan Elon Musk “sangat bias terhadap Tesla” memperingatkan bahwa pengemudi “terlalu percaya” pada teknologi self-driving dan mengalami kecelakaan serius yang melukai atau bahkan membunuh mereka.

Missy Cummings, seorang profesor teknik dan ilmu komputer di Universitas George Mason, telah meminta mobil dengan teknologi seperti itu untuk diatur setelah menganalisis hampir 400 kecelakaan yang melibatkan mobil menggunakan perangkat lunak otonom.

Dia mengatakan kepada The New York Times bahwa pengemudi “membiarkan mobil melaju kencang” saat menggunakan teknologi seperti Autopilot Tesla dan Super Cruise General Motors. “Dan mereka mengalami kecelakaan yang melukai atau membunuh mereka secara serius,” tambah Cummings.

Dia mengkritik perusahaan mobil karena memasarkan teknologinya sebagai “hands-free”, dan menekankan bahwa diperlukan peraturan yang lebih ketat.

Cummings, yang merupakan penasihat keselamatan senior di Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional antara tahun 2021 dan 2023, mengatakan kepada The Times bahwa dia merasa perlu berbicara “karena teknologinya disalahgunakan oleh manusia.”

Mengikuti pengangkatannya ke regulator keselamatan jalan, Musk tweet pada Oktober 2021 bahwa “Secara objektif, rekam jejaknya sangat bias terhadap Tesla.”

Komentar Musk memicu pelecehan online dan bahkan ancaman pembunuhan, salah satunya diselidiki oleh polisi di Durham, Carolina Utara, tempat tinggal Cummings, The Times melaporkan.

Dia secara permanen menghapus akun Twitternya setelah serangan online, menurut laporan Bloomberg pada saat itu. Penggemar Tesla juga memulai petisi yang meminta Presiden Joe Biden untuk mempertimbangkan kembali pengangkatannya ke NHTSA, lapor outlet tersebut.

Dalam artikel berita 6 Februari di situs web Universitas George Mason, Cummings mengatakan dia bukan “anti-Tesla”, tetapi akan menyebut “teknologi buruk yang sangat berbahaya”, menambahkan: “Masalahnya adalah, jangan mengendarai Tesla Anda di Autopilot tanpa memberikan perhatian penuh dan mutlak serta tetap memegang kemudi.”

NHTSA membuka penyelidikan pada Agustus 2021 terhadap selusin insiden di mana Tesla yang mengaktifkan Autopilot atau Cruise Control bertabrakan dengan kendaraan darurat yang tidak bergerak. Sebuah laporan yang dirilis pada Juni tahun lalu oleh badan keselamatan jalan menemukan bahwa pengemudi yang menggunakan perangkat lunak Autopilot Tesla terlibat dalam 273 kecelakaan pada tahun 2021.

Cummings adalah salah satu pilot pesawat tempur wanita pertama Angkatan Laut. Dia memberi tahu Bloomberg pada tahun 2021 bahwa otomatisasi adalah hal biasa dalam penerbangan, tetapi merupakan “pembelajaran baru untuk dunia otomotif”.

Sebelum bergabung dengan George Mason, Cummings adalah peneliti sistem otonom di Duke University.

Cummings menolak berkomentar lebih lanjut saat dihubungi oleh Insider. Tesla, General Motors, dan NHTSA tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Insider.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *