Mobil baru sekarang hanya untuk orang kaya karena pembuat mobil meraup untung

Mobil baru yang mengkilap di jalan masuk telah menjadi lambang kemakmuran kelas menengah selama beberapa generasi. Tapi untuk keluarga Amerika pada umumnya, sekarang ini adalah mimpi yang jauh.

Pembayaran bulanan rata-rata untuk mobil baru telah melonjak ke rekor $777, hampir dua kali lipat dari akhir 2019, menurut pemilik Kelley Blue Book Cox Automotive. Itu hampir seperenam dari pendapatan setelah pajak rata-rata untuk rumah tangga AS. Bahkan model bekas rata-rata naik menjadi $544 per bulan.

Guncangan stiker meluas jauh melampaui AS, di mana inflasi merupakan masalah politik yang pelik bagi Presiden Joe Biden menjelang pemilu 2024. Di Eropa, harga menggoda rekor. Harga mobil bekas melonjak di Jepang tahun lalu, dan di China, dorongan cepat ke kendaraan listrik berarti konsumen harus membayar lebih di beberapa kota.

Akar masalahnya adalah mantra baru pembuat mobil: Pertahankan inventaris tetap ramping dan label harga tetap gemuk. Tiga tahun setelah pandemi memicu kekurangan global chip semikonduktor dan melumpuhkan manufaktur mobil, Ford, GM, dan saingan mereka di luar negeri membukukan keuntungan besar. Bahkan ketika krisis chip menunjukkan tanda-tanda mereda, mereka berjanji untuk menjaga produksi tetap terkendali.

Dan karena kendaraan listrik harganya sekitar 25% lebih mahal daripada mobil rata-rata, peralihan ke plug-in akan membuat krisis keterjangkauan menjadi lebih buruk. Tambahkan suku bunga yang melonjak ke dalam campuran, dan mobil baru — seperti kepemilikan rumah dan pendidikan perguruan tinggi — dengan cepat menjadi domain orang kaya.

“Gagasan tentang mobil baru di jalan masuk setiap orang Amerika bukanlah dunia tempat kita tinggal,” kata Charlie Chesbrough, seorang ekonom senior di Cox.

Pembayaran setinggi langit

Selama satu dekade, rata-rata pembayaran mobil baru di AS mencapai sekitar $400 per bulan. Itu kira-kira sebanyak yang bisa dikeluarkan rumah tangga Amerika dan masih memenuhi pengeluaran besar lainnya, kata Jonathan Smoke, kepala ekonom di Cox. Tapi itu melewati batas itu pada November 2019 dan telah melonjak sejak saat itu.

Harga rata-rata kendaraan baru di AS telah melonjak menjadi hampir $50.000, naik 30% sejak 2019, menurut JPMorgan. Meskipun harga agak turun dalam beberapa minggu terakhir karena produksi pulih, mundurnya tidak cukup bagi sebagian besar konsumen untuk membeli mobil baru dengan nyaman. Harga rata-rata mobil bekas, sementara itu, sekarang mencapai sekitar $27.000, menurut data Cox.

• Baca selengkapnya: Orang Amerika tertinggal dalam pembayaran mobil dengan tarif yang lebih tinggi dari tahun 2009

Pabrikan menuai keuntungan dari penjualan mobil yang lebih sedikit tetapi lebih mahal. Tahun lalu, pembuat mobil menjual sekitar 13 juta kendaraan di AS, turun 8% dari 2021 dan terendah dalam satu dekade. Tetapi laba kotor Ford naik 4,4% pada tahun 2022 dari tahun sebelumnya, sementara laba GM yang disesuaikan tumbuh sekitar $200 juta mencapai $14,5 miliar. Margin untuk beberapa produsen diperkirakan akan menyempit tahun ini di tengah pelemahan ekonomi global.

Di Eropa, sementara itu, harga mobil baru mencapai titik tertinggi sepanjang masa dan masih naik, menurut data dari ING Research. Kelangkaan kendaraan mendorong kenaikan harga mobil bekas di Jepang hampir sepanjang tahun lalu. Kemerosotan ekonomi China telah menahan harga, tetapi kota-kota besar mempersulit pendaftaran kendaraan pembakaran internal di tengah dorongan menuju EV, yang cenderung lebih mahal.

Menjaga persediaan tetap rendah

Ini adalah perubahan besar dari model bisnis yang mendefinisikan pembuatan mobil selama beberapa dekade: Jalankan pabrik dengan kemiringan penuh dan kemudian gunakan diskon besar untuk memindahkan logam. Di AS, pembuat mobil biasanya menyimpan inventaris selama 60 hingga 100 hari. Saat ini, produsen menargetkan sekitar setengahnya untuk menurunkan biaya overhead dan menjaga harga tetap tinggi.

“Kami tidak akan pernah kembali ke tingkat inventaris yang kami miliki di masa lalu,” Chief Executive Officer GM Mary Barra mengatakan kepada investor tahun lalu.

Saingannya, CEO Ford Jim Farley, mengatakan dia tidak ingin membayar miliaran dolar dalam inventaris atau menawarkan diskon dan insentif lain untuk melepasnya. Toyota Motor Corp. dan Nissan Motor Co. telah berjanji untuk mencoba strategi yang sama.

“Anda tidak akan melihat sebagian besar pabrikan kembali ke tempat tiga atau empat tahun lalu,” kata Judy Wheeler, wakil presiden penjualan kendaraan AS untuk Nissan, dalam sebuah wawancara. “Kami akan menjaga penawaran dan permintaan itu dalam keadaan datar.”

Namun, ada beberapa tanda bahwa rasa sakit konsumen akan sedikit berkurang karena geraman rantai pasokan mereda. Chief Financial Officer Ford John Lawler mengatakan bulan ini bahwa dia mengharapkan harga mobil baru turun 5% pada tahun 2023 karena pembuat mobil menaikkan diskon, sementara Nissan’s Wheeler memperkirakan harga akan turun ke “tingkat yang lebih normal”. Tesla Inc. dan Ford memangkas harga kendaraan listrik.

Bantuan berumur pendek

Dealer skeptis bahwa pembuat mobil akan menjaga persediaan, kata Rhett Ricart, yang berbasis di Columbus, Ohio, Ricart Automotive Group adalah dealer utama model Ford, Nissan dan Chevrolet.

“Mereka semua berbicara tentang pasokan mobil untuk 30 hingga 45 hari. Mereka tidak akan melakukannya,” kata Ricart dalam sebuah wawancara. “Keripik ini bukan masalah besar lagi. Perang mobil telah kembali.”

Tetapi setiap pemulihan pasokan kemungkinan besar akan terjadi sesuai dan dimulai. Barra dan Jack Hollis, wakil presiden eksekutif penjualan Toyota Motor Amerika Utara, melihat industri mendapatkan chip yang cukup untuk menjual 15 juta kendaraan di AS tahun ini, yaitu sekitar 12% di bawah penjualan tiga tahun lalu. Hollis mengatakan mungkin ada permintaan terpendam senilai lebih dari 4 juta kendaraan dari kekurangan chip, menjaga harga agar tidak jatuh dengan cepat.

“Kami akan memiliki satu tahun lagi dengan jumlah penjualan terbatas pasokan,” kata Hollis. “Harga terus naik. Jelas bahwa permintaan masih melebihi pasokan.”

Untuk mobil bekas, Cox’s Smoke melihat harga turun hanya 4% tahun ini, sebagian karena pembuat mobil belum banyak menyewa. Itu berarti lebih sedikit mobil model terbaru yang kembali ke pasar.

Sercy Sanders telah naik bus di Pittsburgh sejak transmisi Acura TL 2006 miliknya meledak pada awal Januari. Ketika biaya perbaikannya melebihi nilai mobilnya, Sanders mendapat persetujuan sebelumnya untuk pinjaman dari serikat kreditnya dan mulai mencari Honda Accord 2016 dengan harga di bawah $17.000. Tapi dia tidak menemukan apa pun dengan harga kurang dari $19.000 dan sekarang sedang melihat model yang berusia lebih dari satu dekade.

“Itulah yang mungkin terjadi jika saya ingin tetap dalam kisaran harga saya dan tidak memiliki tagihan mobil bulanan yang terlalu tinggi,” kata Sanders, 48, seorang perwakilan layanan pelanggan dan ayah tunggal dari dua siswa sekolah menengah. “Ini sangat membuat frustrasi. Saya menginginkan kendaraan yang lebih baru yang menurut saya akan lebih andal. Dengan mobil bekas yang lebih tua, Anda tidak pernah tahu apa yang akan Anda dapatkan.”

Dan bagi yang mencari mobil baru dengan harga budget, pilihannya terbatas. Pembuat mobil dalam negeri berhenti membuat mobil kompak di AS karena mereka tidak dapat menghasilkan uang darinya.

Kelangkaan model yang lebih murah berarti semakin banyak mobil baru yang diambil oleh konsumen kaya. Hampir 30% pasar berasal dari rumah tangga dengan pendapatan tahunan lebih dari $150.000, naik dari 22% pada tahun 2016, kata Mark Wakefield, direktur pelaksana di perusahaan konsultan AlixPartners.

“Anda telah melihat perpindahan ke orang kaya yang membeli mobil,” kata Wakefield. “Bagian bawah pasar agak rontok.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *