Nissan mengambil pendekatan yang panjang dan rumit untuk mendaur ulang baterai EV lama

Di sebuah kota kecil tepi laut di timur laut Jepang, pekerja pabrik membongkar baterai lama dari mobil listrik pasar massal pertama di dunia dan mempersiapkannya untuk kehidupan kedua. Menggunakan kembali baterai dapat membantu industri otomotif memenuhi janjinya untuk melakukan transisi yang benar-benar ramah lingkungan. Tapi itu memakan waktu dan, untuk saat ini, tidak menguntungkan.

Model awal Leaf all-electric Nissan Motor Co., yang pertama kali dijual hampir 13 tahun yang lalu, telah mulai mencapai akhir masa pakainya. Dalam upaya mengakhiri hidup mobil-mobil tersebut sehijau operasinya, baterai bekas mereka dikumpulkan di dealer Nissan di AS dan Jepang dan dikirim ke pabrik di Namie, Fukushima, sebuah kota yang hancur akibat tsunami pada tahun 2011. dan bencana nuklir.

Insinyur di pabrik, yang dioperasikan oleh 4R Energy Co. — usaha patungan Nissan dengan rumah dagang Sumitomo Corp. — menghabiskan waktu berjam-jam untuk setiap paket baterai sebelum mengirimnya keluar, sebagian besar untuk digunakan lagi di kendaraan listrik lain tetapi terkadang untuk digunakan kembali di perangkat lain , seperti generator cadangan.

Mengumpulkan dan menggunakan kembali baterai EV mencegahnya dibuang ke tempat pembuangan sampah, di mana mereka dapat melepaskan racun, atau meleleh dan memisahkan logamnya, yang dapat berbahaya jika dilakukan dengan tidak benar. Ini juga akan mengurangi ketergantungan industri pada penambangan elemen tanah jarang yang mahal seperti lithium dan kobalt serta mengurangi emisi karbon yang terlibat dalam pembuatan baterai EV — sisi gelap dari bisnis mobil ramah lingkungan.

Selain itu, menciptakan pasar yang lebih besar untuk baterai bekas juga dapat meningkatkan pasar mobil bekas untuk mobil listrik, dengan memperpanjang masa pakainya dan meningkatkan nilai jualnya, yang akan mempercepat pengadopsiannya, kata Yutaka Horie, presiden 4R Energy. “Agar EV berkembang biak, perlu memudahkan pelanggan untuk membeli dan menjual,” kata Horie saat memberikan tur ke pabrik yang dibuka pada 2018 dengan dukungan pemerintah setempat. Pejabat Namie telah mencoba menarik industri ke daerah tersebut setelah kehilangan 90% populasinya akibat evakuasi setelah bencana Fukushima.

Dengan semua reaktor nuklir di daerah itu sekarang dinonaktifkan, para pejabat berusaha menjadi tuan rumah bisnis yang berurusan dengan energi terbarukan dan teknologi baru lainnya. Karena proyek tersebut akan membantu memenuhi tujuan Nissan untuk membuat EV lebih berkelanjutan dan populer, profitabilitas tidak pernah menjadi prioritas yang mendesak. Namun 4R berharap seiring berjalannya waktu akan menjadi bisnis yang menguntungkan dengan sendirinya.

Sekilas, pabrik tersebut tidak terlihat sangat mutakhir. Robot dan peralatan otomasi lainnya, pemandangan umum di sebagian besar pabrik mobil akhir-akhir ini, tidak terlihat. Sebaliknya, sebagian besar pekerjaan dilakukan secara manual oleh sembilan orang, sebagian besar insinyur lokal.

Baterai EV bekas harganya sekitar setengah harga baterai baru, menurut analis Bloomberg Intelligence Tatsuo Yoshida. Dia mengatakan apa yang membedakan Nissan dari pembuat EV lainnya adalah bahwa anak perusahaan 4R-nya berkonsentrasi pada penggunaan kembali baterai daripada mendaur ulangnya. Menggunakan kembali berarti mengganti sel yang rusak dengan yang sehat untuk memperpanjang umur baterai yang sudah tua tetapi masih berfungsi. Saat mendaur ulang baterai, logam tanah jarang dan bagian berguna lainnya diekstraksi dan digunakan untuk menghasilkan sesuatu yang baru.

Di pabrik 4R di Namie, proses dimulai dengan membuka kemasan baterai untuk dievaluasi kondisinya. Setiap paket memiliki berat 300 kilogram (661 pon) dan berisi 48 modul, masing-masing terdiri dari dua baterai. Setelah bagian dalamnya terbuka, mereka dicolokkan ke komputer untuk penilaian awal.

Para pekerja meletakkan bungkusan itu melalui uji stres di ruangan tertutup yang mereka sebut sauna, berulang kali memaparkannya pada suhu yang sangat tinggi dan rendah. Ini memberikan data tentang tingkat kerusakan dan kisaran yang tersisa di setiap baterai. “Data ini adalah segalanya,” kata Horie sambil menunjuk ke arah sauna.

Data, bersama dengan informasi latar belakang tentang pemilik sebelumnya — yang terkadang dapat mencakup segala hal mulai dari geografi hingga riwayat mengemudi — menawarkan wawasan tentang bagaimana baterai EV menurun seiring waktu di lingkungan yang berbeda, meletakkan dasar untuk peningkatan pengembangan baterai di masa mendatang, katanya.

Pendekatan padat data dan padat karya ini sangat kontras dengan metode daur ulang yang dilakukan oleh pembuat mobil seperti Tesla dan BYD, yang memecah baterai yang habis masa pakainya dan mengekstrak mineral mentahnya untuk digunakan kembali dalam baterai yang benar-benar baru. Meskipun kedua metode tersebut mencegah baterai bekas berakhir di tempat barang rongsokan, pengujian ekstensif 4R Energy memungkinkannya menyelamatkan lebih banyak dari apa yang tersisa, yang berarti lebih sedikit limbah. Namun sebagian karena pengumpulan data, prosesnya jauh lebih memakan waktu.

Daur ulang baterai mungkin lebih mudah untuk ditingkatkan seiring bertambahnya volume, tetapi daur ulang dan penggunaan kembali akan memiliki peran di masa depan, kata analis BloombergNEF Colin McKerracher. “Penggunaan ulang baterai seringkali lebih memakan waktu daripada daur ulang, tetapi memungkinkan perusahaan untuk menggunakan kembali lebih banyak bahan baterai,” katanya.

4R tidak akan mengungkapkan rincian keuangan, kecuali untuk mengatakan bahwa skala yang lebih besar pada akhirnya akan membantu menghasilkan keuntungan. Horie mengatakan asupan 4R telah berlipat ganda setiap tahun sejak 2018, dan sekarang menerima “ribuan baterai” setiap tahun. Sekarang juga memiliki kapasitas penyimpanan untuk 2.000 baterai di tiga lokasi di Fukushima. Tetapi bahkan dengan pertumbuhan seperti itu, tidak jelas apakah 4R akan mencapai skala yang dibutuhkan untuk menghasilkan keuntungan.

Nissan’s Leaf tidak pernah lepas landas dengan pengemudi, hanya menjual 646.000 mobil sejak produksi dimulai pada 2010. Pengadopsi awal kendaraan yang sadar lingkungan malah beralih ke hibrida seperti Toyota Prius, dan perhatian dalam beberapa tahun terakhir telah beralih ke model all-electric Tesla yang lebih ramping.

4R Energy saat ini hanya menangani baterai Leaf lama, tetapi berencana memperluas skalanya dengan bekerja sama dengan model Nissan lainnya termasuk Sakura, EV baru yang populer di Jepang. Ini juga mencoba mengubah baterai lama menjadi lebih banyak variasi peralatan, termasuk unit penyimpanan daya untuk angin, matahari, dan energi terbarukan lainnya.

Tooru Futami, yang bekerja di 4R Energy setelah berkarier di Nissan mengembangkan Leaf, mengatakan baterai yang dibuat saat ini memiliki jangkauan yang lebih baik dan masa pakai yang lebih lama daripada yang lama, sehingga sulit untuk bersaing dengan baterai bekas. Namun dia yakin keunggulan ini akan menyusut seiring waktu, karena baterai jarak jauh bergabung dengan aliran daur ulang dan peningkatan kinerja baterai yang stabil. “Seiring waktu, celah itu akan menyempit,” kata Futami, yang sekarang menjadi peneliti di perusahaan game seluler dan e-commerce DeNa Co. di Tokyo.

Leaf adalah yang terdepan, tetapi baterai dari Tesla pertama dan EV awal lainnya juga mendekati akhir penggunaannya, yang berarti daur ulang dan perbaikan baterai baru saja mulai lepas landas. Lonjakan penjualan EV baru-baru ini berarti lebih banyak pertumbuhan di masa depan. Sebanyak 77 juta EV dapat beroperasi pada tahun 2025, dengan 229 juta pada tahun 2030, menurut proyeksi BNEF.

Bahkan di Jepang, di mana kendaraan listrik hanya menyumbang 1,7% dari penjualan mobil penumpang tahun lalu, kondisinya sedang bergeser. Pada bulan Februari, Nissan mengatakan akan memperkenalkan 27 model EV. Dan Toyota Motor Corp., setelah bertahun-tahun berfokus pada mobil hibrida dan bensin, berencana untuk memperluas produksi EV dengan cepat dalam beberapa tahun mendatang.

Pembuat mobil Jepang masih tertinggal jauh di belakang Tesla dan lainnya di EV, meskipun awal mereka dalam kategori ramah lingkungan. Saat ini, pabrikan China mendominasi rantai pasokan baterai EV, mulai dari penambangan hingga perakitan, dan kapasitas daur ulang mereka juga meningkat. Analis mengatakan 4R Energy pada akhirnya akan merasakan tekanan yang lebih kompetitif.

“4R adalah yang terdepan di Jepang, tetapi ada lusinan yang serupa di China,” kata Hideki Kidohshi, seorang spesialis senior di bidang energi dan transportasi di Japan Research Institute. Dia mengatakan tidak realistis untuk mengharapkan kelayakan finansial untuk upaya perusahaan segera. “Ini bukan tentang apakah bisnis ini masuk akal sekarang,” katanya. “Ini tentang menurunkan biaya dalam persiapan untuk pertumbuhan di masa depan.”

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *