Bagaimana Porsche berencana menumbuhkan margin dengan kemewahan dan kecepatan

Porsche — dengan CEO Oliver Blume di belakang kemudi — telah melewati sejumlah pencapaian selama beberapa tahun terakhir. Harga sahamnya telah naik lebih dari 36% sejak IPO pada September 2022 dan margin keuntungannya mencapai 18%.

Namun, Blume tidak puas.

“Kami mengemudikan perusahaan seperti tim olahraga,” kata Blume sebelumnya di sela-sela perayaan ulang tahun ke-75 perusahaan. “Setelah sukses, fokus [on] apa yang bisa kita lakukan lagi… mengejar tujuan selanjutnya.”

Tujuan selanjutnya, kata Blume, adalah margin 20%. Jalan menuju ke sana akan diaspal dengan investasi di segmen baru dan bahkan mungkin hypercar tujuh digit.

Pengaturan waktu adalah segalanya

Sembilan bulan terakhir tidak menguntungkan bagi pembuat mobil lain yang go public dalam beberapa tahun terakhir, terutama perusahaan seperti Canoo, Fisker, Lucid Motors, dan Polestar yang bergabung dengan perusahaan akuisisi tujuan khusus. Bahkan Rivian, kesayangan IPO 2021 yang memulai debutnya dengan harga $78 per saham, harganya telah turun sekitar 82%.

Porsche telah berhasil menghindari nasib serupa – hasil yang dikreditkan Blume untuk persiapan bertahun-tahun.

“Itu adalah proses selama bertahun-tahun, di mana kami mengembangkan perusahaan,” kata Blume. “Lima tahun lalu, Porsche tidak akan pernah bisa masuk ke pasar saham, dan sekarang adalah saat yang tepat.”

Persiapan itu membutuhkan fokus baru pada fundamental: margin, laba, dan arus kas. Tapi, jangan berpikir semua itu membuat perusahaan itu membosankan. Pada pesta ulang tahun ke-75 Porsche di Stuttgart, Blume meluncurkan Mission X, sebuah hypercar yang dirancang untuk menjadi mobil produksi tercepat yang pernah dibuat, bukan yang paling menguntungkan.

Mendorong ke segmen mewah

Dalam hal meningkatkan margin keuntungan, sulit untuk melakukan yang lebih baik daripada segmen barang mewah.

Meskipun Porsche adalah pabrikan premium, reputasinya dibangun berdasarkan performa, bukan kemewahan. Pivot untuk menantang merek seperti Mercedes-Benz atau Rolls-Royce tidak bisa dianggap enteng.

“Sebelum kami memutuskan untuk masuk ke segmen baru, kami melakukan analisis mendalam terhadap pasar, dari kumpulan keuntungan dan berbagai wilayah di dunia, dan menurut kami segmen SUV mewah cukup besar, dan dengan potensi pengembangan yang sangat kuat. dari masa depan, dan margin keuntungan yang kuat. Yang hilang adalah yang sangat sporty di sana,” kata Blume.

Dengan kata lain: Pembeli memiliki banyak pilihan mewah dan stylish di segmen SUV premium, namun tidak satupun yang berkarakter Porsche.

Belajar dari Cayenne

Ceritanya mirip dengan apa yang mendorong Porsche memperkenalkan Cayenne SUV 20 tahun lalu. Meskipun tidak terlalu mewah, Cayenne yang tinggi, besar, dan lebar merupakan perubahan besar dari penawaran olahraga murni perusahaan.

Cayenne memicu kontroversi, dengan banyak pembuat merek mengatakan bahwa Porsche telah tersesat. Jauh dari awal akhir, Cayenne kini menjadi penjualan terbesar Porsche, sementara portofolio mobil sport cepat dan diinginkan perusahaan lebih luas dari sebelumnya.

Dengan menuju ke padang rumput hijau, Porsche menemukan kesuksesan besar, dan sekarang Blume berharap bisa melakukannya lagi.

Ekspansi berikutnya adalah SUV baru yang dirujuk Blume dengan nama kodenya: K1. SUV baru ini, pertama kali disebutkan pada bulan Maret dan akan dirilis pada tahun 2027, akan lebih besar dari Cayenne. Ini juga akan cepat, tetapi fokusnya di sini adalah pada kemewahan.

Performa akan datang dari powertrain listrik sepenuhnya, kata Blume, sesuai dengan tujuan Porsche untuk menghasilkan 80% EV pada tahun 2030. Namun, tampilan dan tata letak mobil mungkin sedikit asing. “Anda akan terkejut dengan desainnya,” kata Blume.

Blume juga mengatakan bahwa sistem dan perangkat lunak K1, “profil teknologi” mobil, akan menjadi unik.

Dicari: Insinyur perangkat lunak

Untuk menciptakan teknologi inovatif yang hanya ditemukan di Porsche, perusahaan sedang melakukan perekrutan – perbedaan penting dari industri yang merumahkan pekerja.

Porsche membuka lebih dari 1.000 posisi teknis, termasuk banyak di sisi perangkat lunak. Blume mengatakan bahwa ini semakin menjadi bagian inti dari identitas perusahaan: “Menurut kami, IP yang kami kembangkan sangat spesifik,” kata Blume. “Porsi 100% dari biaya semacam ini penting untuk identitas merek kami dan identitas produk kami. Oleh karena itu, itulah bisnis inti kami.”

Untuk Blume, ini mengklarifikasi debat build versus buy.

“Anda dapat membeli solusi di pasar di area yang bukan bisnis inti Anda… Jadi bagi kami sangat jelas di mana harus memanfaatkan fokus tersebut, di mana kami akan mendapatkan talenta terbaik dari pasar untuk mengembangkan kompetensi inti kami ,” dia berkata. “Dan di area lain, yang tidak terlalu penting… kami akan bekerja sama dengan mitra, tetapi mereka adalah mitra terbaik di pasar.”

Mengenai pengalaman inti itu, Blume berkata: “Semua sentuhan dan nuansa serta pengalaman perangkat lunak yang muncul ke dalam mobil harus unik untuk Porsche.”

Membawa SUV all-electric mewah – catnip untuk pembeli Amerika – mungkin masuk akal secara finansial. Namun, untuk hypercar bervolume sangat rendah (Porsche hanya menjual 918 dari 918 Spyder), proposisi nilainya seringkali sedikit lebih samar.

Blume mengutip dampak pembangunan merek dari mobil halo yang memecahkan rekor seperti Mission X: “Semua hypercar kami adalah ikon,” katanya. Tapi, ada beberapa manfaat yang lebih nyata juga. “Di hypercar, kami menunjukkan yang terbaik yang mampu dikembangkan perusahaan, untuk memproduksi, untuk menunjukkan apa teknologi kami [are] demi masa depan. Nanti akan kami bawa [them] ke mobil seri lainnya, jadi, ini bukan hanya pameran, ini kehidupan nyata, untuk menghadirkan inovasi, untuk mengembangkan inovasi,” katanya. “Seluruh tim fokus, termotivasi, didorong untuk mengembangkan hypercar, dan itu yang terbaik perusahaan mampu memberikan.”

Misi X: Menjadi atau tidak menjadi?

Konsep Porsche Mission X

  • Konsep Porsche Mission X



Blume berulang kali menolak untuk menunjukkan apakah Misi X akan diproduksi atau tidak, tetapi kita tidak perlu menunggu lama untuk mengetahuinya.

Dia mengatakan keputusan akan dibuat “selama bulan depan.” Jika mendapat lampu hijau, tugas resmi pertamanya adalah merebut kembali rekor putaran mobil produksi tercepat di sekitar Nurburgring Nordschleife. Bagi Blume, trek balap ikonik sepanjang 13 mil yang menembus hutan Jerman barat itu adalah bagian dari DNA Porsche: “Saat kami merancang dan membangun konsep mobil, Nurburgring Nordschleife adalah tolok ukur bagi Porsche.”

Hypercar terakhir Porsche, 918 Spyder tahun 2013, sendiri mencatat waktu putaran tercepat untuk mobil produksi, dengan catatan waktu 6:57. Rekor saat ini, ditetapkan oleh $2,7 juta Mercedes-AMG One, duduk di 6:35. Itu kemungkinan akan menjadi target Misi X, tujuan eksistensial untuk mobil yang dibangun oleh perusahaan yang hampir berumur delapan tahun yang masih berniat membuktikan keberaniannya di lintasan.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *