Marcel Sabitzer adalah pelapis Christian Eriksen yang ideal untuk Man Utd: ‘Kualitas terpenting adalah dia bisa membaca permainan’ | Berita Sepak Bola

Christian Eriksen belum menjadi pemain terbaik Manchester United musim ini tetapi cedera yang membuatnya absen hingga akhir April segera membawa pulang fakta bahwa dia adalah salah satu pemain terpenting mereka. Sulit untuk menggantikan Dane dari dalam.

Melawan Nottingham Forest pada Rabu malam, Casemiro sekali lagi menggunakan mantel kreatif itu, mengatur Wout Weghorst untuk peluang terbaik di babak pertama dan memainkan umpan kunci untuk gol pembuka di babak kedua. Tetapi bahkan orang Brasil pun membutuhkan bantuan.

Kedatangan kejutan di hari tenggat waktu kadang-kadang dicirikan sebagai pembelian panik, tetapi kedatangan Marcel Sabitzer dengan status pinjaman dari Bayern Munich adalah logis dan penting. Dia dapat membantu menyelesaikan masalah karena dia memiliki kualitas yang dibutuhkan dalam posisi krusial.

Setelah salah memainkan Eriksen sebagai penyerang dalam debutnya dalam kekalahan kandang dari Brighton, Erik ten Hag memindahkannya ke peran lini tengah. Dari sana, United mampu memanfaatkan kreativitasnya di sepertiga akhir sekaligus mengandalkannya dalam fase build-up.

“Kami menempatkannya sedikit lebih dalam di lapangan saat dia bermain dalam peran ‘enam’ dan ‘delapan’ di mana dia memiliki banyak kebebasan,” Ten Hag menjelaskan awal musim ini. “Kami memberi tahu dia di ruang mana dia harus berada tetapi dia juga harus beradaptasi dengan itu. Saya pikir dia bisa membuat permainan untuk Anda.”

Ada saat ketika peran itu asing bagi Sabitzer. Dia menikmati kesuksesan lebih jauh ke depan di Red Bull Salzburg, mencetak 27 gol di semua kompetisi di musim terakhirnya di negara asalnya Austria, sebelum menemukan ketenaran di Leipzig dengan masuk dari sayap kanan.

Di Euro 2016, dia bahkan menjadi striker negaranya. Thomas Janeschitz adalah asisten pelatih Austria di turnamen itu dan mengenal baik Sabitzer karena pertama kali bekerja dengannya di level U17. Dia telah mengikuti evolusi ini menjadi seseorang yang mampu melindungi Eriksen.

Peta panas Liga Champions Marcel Sabitzer mengungkapkan perannya yang berubah dalam tim
Gambar:
Peta panas Liga Champions Marcel Sabitzer mengungkap perubahan perannya

“Saya memilikinya sejak awal sebelum kemudian bekerja sama dengan tim nasional dan pada awalnya saya membawanya dari samping. Tapi saya pikir posisi terbaiknya sekarang adalah bermain di belakang penyerang, mungkin sebagai No 8 atau No. 10,” kata Janeschitz Olahraga Langit.

“Dia memiliki kemampuan teknik yang sangat bagus dalam mengolah bola dan dia mampu mencetak gol karena kepiawaiannya menembak dari luar kotak. Kekuatannya masih dalam permainan ofensif tetapi dia juga berkembang dengan baik dalam pekerjaan pertahanannya. Dia mampu melakukannya banyak berlari.”

Itu tercermin dalam perpaduan statistiknya yang tidak biasa. Dia menempati urutan keempat untuk tekel per 90 menit di Bundesliga musim ini, tetapi juga keempat untuk akurasi umpan di sepertiga akhir lapangan dan di enam besar untuk operan sempurna per 90 menit di zona serang itu.

Statistik Marcel Sabitzer untuk Bayern Munich musim ini
Gambar:
Statistik Marcel Sabitzer untuk Bayern Munich musim ini menunjukkan berbagai kualitas

Ini membantu menjelaskan mengapa dia cocok untuk peran yang begitu menuntut. Dididik dalam filosofi yang dianut oleh klub Red Bull, Sabitzer tahu bahwa lari keras tidak bisa dinegosiasikan. Namun Bayern mengakui bahwa dia juga mampu memiliki kualitas tinggi dalam penguasaan bola.

Itu adalah proses yang dimulai di bawah Julian Nagelsmann, pelatihnya di Leipzig dan Bayern. Awalnya, dia melihat Sabitzer sebagai penyerang sebelum akhirnya menghargai kebutuhan untuk membuatnya lebih menguasai bola. Dinamika tetap ada tetapi dia adalah pemain yang lebih baik sekarang.

Janeschitz menganggapnya sebagai generasi baru pemain Austria dalam hal itu. “Ada perubahan besar dalam pengembangan dan pendidikan pemain muda di sini dan dia berada di awal itu. Sebelumnya, kami mempersiapkan mereka untuk liga Austria tapi itu tidak cukup.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Saksikan momen-momen terbaik Marcel Sabitzer di Bundesliga untuk Bayern dan RB Leipzig

Kecerdasan dan teknik Sabitzer dapat dengan mudah melihatnya menutupi Bruno Fernandes dan penyerang jika situasi menuntutnya dan Ten Hag lebih memilih untuk pergi bersama Fred bersama Casemiro. Dia mengisi celah yang ditinggalkan oleh cedera serius pada Donny van de Beek dan juga Eriksen.

“Sementara yang terbaik sebagai No 8 atau No 10 karena dia suka menguasai bola dan memainkan umpan bagus,” kata Janeschitz, “dia mampu memainkan banyak posisi. Ini juga menjadi kekuatannya. Tapi dimanapun dia bermain, paling banyak kualitas penting yang dia miliki adalah kemampuan membaca permainan.”

Sepuluh Hag di Sabitzer

“Saya mengenal pemain itu sejak lama dari Salzburg, dan terutama Leipzig, dia tampil fantastis. Saya mengharapkan hal yang sama di sini. Dia memiliki sikap yang baik, dia adalah usia yang tepat. Saya yakin kesempatan ini akan memotivasi dia dan dia akan tampil untuk kami.”

Penandatanganan pinjaman, tanggung jawab ada pada Sabitzer untuk membuat dampak instan di Old Trafford. Pada usia 28 tahun, dia memiliki karakter untuk memikul tanggung jawab itu. “Dia tidak mau kalah, yang selalu merupakan karakteristik yang baik, dan dia sangat ambisius,” tambah Janeschitz.

“Ketika saya pertama kali bekerja dengannya untuk tim nasional, kami memiliki beberapa pemain yang lebih tua di sana, tetapi setelah itu dia mengambil langkah untuk menjadi pemain terkemuka. Bersama David Alaba dan Marko Arnautovic, dia adalah salah satu pemimpin yang kuat dalam tim.”

Minggu 12 Februari 13:00

Kick off pukul 14:00


Harapkan dia untuk mengambil peran itu dengan cepat, menyambut kesempatan untuk merasa penting sekali lagi. Tiga puluh empat dari 54 penampilannya untuk Bayern terjadi sebagai pemain pengganti tetapi Sabitzer berada dalam performa terbaiknya saat tim membutuhkannya. Di United, kebutuhan itu lebih jelas.

“Itulah mengapa saya pikir ini adalah keputusan yang bagus untuknya. Dia memiliki beberapa masalah di Bayern dan tidak bermain sebanyak yang dia harapkan. Karena cedera di Manchester United, dia akan mendapatkan menit bermain yang dia inginkan. Saya dengar pelatih menyukainya jadi itu bagus untuk semua orang.

“Tekanannya tinggi tapi saya pikir dia mampu menerima tantangan itu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *