Kamaldeen Sulemana ke Southampton: Mengapa Sensasi Dribbling Bisa ‘Tak Terbendung’ di Premier League | Berita Sepak Bola

Pelatih Southampton Nathan Jones telah mencari sesuatu yang berbeda di masa depan dan para pemain tidak jauh berbeda dari pemain baru yang memecahkan rekor Kamaldeen Sulemana – ancaman dribbling unik yang pasti akan menggairahkan Liga Premier.

Musim ini, dia menyelesaikan 4,27 dribel per 90 menit, jauh dari 3,77 oleh Allan Saint-Maximin, dribel terbaik Liga Premier. Musim lalu di Rennes, Sulemana mengalahkan lawannya lebih sering daripada pemain lain di Prancis – dan itu tidak terlalu dekat.

Grafik swarm-plot ini menunjukkan jumlah pengambilan yang dia selesaikan per 90 menit dibandingkan dengan pemain lain di Ligue 1.

Tom Vernon, pendiri akademi Right to Dream yang diikuti Sulemana pada usia 11 tahun, mengatakan bahwa ia akan menjadi salah satu pemain terbaik di dunia. Saksikan talenta elektrik ini dengan bola di kakinya dan penandanya sedang berlari dan dia mungkin akan membuat Anda percaya juga.

“Kekuatannya datang sebagai pemain sayap,” Didi Dramani menceritakan Olahraga Langit. “Dia sangat dinamis dalam gerakannya, sangat tidak dapat diprediksi ke mana dia ingin pergi dengan kedua kakinya. Ketika dia berada di luar angkasa, dia pada dasarnya tidak dapat dihentikan dalam situasi satu lawan satu.”

Sedikit yang mengenal Sulemana lebih baik dari Dramani. Di akademi di Ghana itulah mereka pertama kali bertemu tetapi hubungan antara pemain dan pelatih berlanjut di klub Denmark FC Nordsjaelland dan tetap berkat peran Dramani sebagai asisten tim nasional.

“Bagi saya, dia adalah anak saya. Dia adalah anak saya dalam arti bahwa kami berasal dari daerah yang sama di Ghana. Saya mengenalnya lebih dalam dari yang lain karena saya mengenal ibunya, ayahnya, saudara-saudaranya, dan saya berkomunikasi dengannya dalam bahasa Inggris. dialek lokal kami. Saya tahu apa yang bisa dia bawa.”

Itu sudah jelas sejak awal.

“Saya mempromosikannya ke kelompok yang lebih tua,” kenang Dramani. “Anda dapat membayangkan bagaimana rasanya, seorang anak laki-laki yang lahir pada tahun 2002 dengan grup yang lahir pada tahun 1999, tetapi dia memiliki ketangguhan yang dipadukan dengan kecepatan dan dinamisme tersebut. Dia segera menunjukkan bahwa dia tidak takut untuk mengekspresikan dirinya.

“Saya ingat mengatakan kepadanya untuk melakukan apa pun yang dia inginkan dengan bola. Kreativitas alami dari pemain Afrika itu, adalah sesuatu yang kami coba sebisa mungkin untuk tidak dibunuh. Kami ingin terus mengembangkan kecepatan dan kreativitas ini tetapi berikan saja dia beberapa struktur.”

Ini adalah template yang telah bekerja untuk orang lain seperti Mohamed Kudus, pemain menonjol untuk Ghana di Piala Dunia. Kedua pemain telah mengambil jalan yang sama dari Right to Dream ke Nordsjaelland dan seterusnya. Hasilnya cenderung lebih mulus.

“Mereka berfungsi sebagai referensi untuk apa yang terjadi di Ghana, dari perekrutan hingga pembinaan hingga fase transisi sepakbola elit. Aspek karakter itu penting. Kami mengembangkan siswa kami dari sudut pandang pendidikan dan sudut pandang sepak bola.

“Ini adalah model yang jelas. Kami mempersiapkan mereka untuk bermain agresif, bergerak maju dan mundur. Saat menguasai bola, kami ingin mereka mempercepat permainan dengan cepat dan saat kami tidak menguasai bola, kami ingin mereka melakukannya. tekan tinggi dan mainkan dengan intensitas yang tepat.

“Dalam hal kesadaran permainan dan pemahaman taktis dalam fase yang berbeda, dia mempelajarinya sejak awal di Right to Dream dan menyempurnakannya di FCN. Staf bekerja keras untuk membangunnya secara fisik dan itu sangat membantunya. Dia disiplin dan saya melihat perkembangan itu .”

Ada saat-saat di mana dia ditantang, saat-saat yang tampaknya dirancang untuk mempercepat pembelajarannya. Dramani mengenang pertandingan melawan AGF pada April 2021 ketika Sulemana mencetak gol tetapi diganti di akhir pertandingan setelah mendapat kartu kuning.

“Dia marah. Tapi saya mengatakan kepadanya bahwa kami harus melindunginya sebagai pemain muda.” Sulemana dikeluarkan dari lapangan pada pertandingan kandang sebelumnya melawan lawan yang sama pada November. Dia menerima penjelasan tersebut dan mencetak lima gol dalam lima penampilan berikutnya.

“Anda dapat menggunakan situasi seperti ini untuk mendidik pemain tentang manajemen permainan mereka. Itu semua adalah bagian dari pendidikan pemain muda. Transisinya ke sepak bola elit sangat disengaja dan kami berpegang teguh pada itu, tidak melakukan apa yang dia inginkan tetapi melakukan apa yang dia butuhkan.”

Pasangan ini telah mengerjakan pengambilan keputusannya. “Menyoroti kapan dia harus menembak dan kapan dia harus mengoper atau menggiring bola untuk menciptakan peluang yang lebih baik.” Perlu diingat bahwa Southampton merekrut prospek berusia 20 tahun, bukan produk jadi di sini.

Rennes'  Kamaldeen Sulemana, kanan, ditantang oleh Ibrahima Sissoko dari Strasbourg selama pertandingan sepak bola Liga Satu Prancis antara Rennes dan Strasbourg di stadion Roazhon Park di Rennes, Jerman, Minggu, 24 Oktober 2021.
Gambar:
Kamaldeen Sulemana beraksi untuk Rennes di mana dribblingnya menyemarakkan liga

Di Rennes, misalnya, hanya dua dari 14 penampilan Sulemana di liga musim ini yang terjadi sejak awal. Dia harus puas dengan peran dari bangku cadangan di Piala Dunia juga. “Jika Anda tahu pemainnya, Anda bisa membantunya, jadi saya terus menyuruhnya bekerja,” kata Dramani.

“Kepribadiannya bisa sangat menipu. Itu bisa terlihat seperti kesombongan tetapi dia hanya orang yang sangat ekspresif yang mengatakan apa adanya dan tidak takut untuk mengungkapkan pikirannya. Dia tahu betapa pentingnya saya dalam hidupnya dan dia tahu saya.” tulus dengannya sehingga dia menganggapnya serius.”

Guillermo Varela dari Uruguay menantang Kamaldeen Sulemana dari Ghana selama pertandingan sepak bola grup H Piala Dunia di Stadion Al Janoub di Al Wakrah, Qatar, Jumat, 2 Desember 2022.
Gambar:
Kamaldeen Sulemana berputar-putar untuk Ghana melawan Uruguay di Piala Dunia

Sangat menggoda untuk berpikir bahwa dalam situasi Southampton, mereka akan membutuhkan rasa lapar itu, keinginan untuk membuat dampak, mentalitas seorang pemain yang tidak ingin menunggu. Fleksibilitas Sulemana sepertinya berarti ada peluang baginya.

“Dia bisa beradaptasi dengan preferensi pelatih. Dia bisa bermain sebagai penyerang, sebagai No 9 yang bisa berlari ke ruang kosong, dan sebagai pemain sayap. Sebagai pemain sayap, dia bisa menggunakan setengah ruang itu saat dia punya bek sayap melewatinya. Dia bahkan bisa bermain sebagai bek sayap.”

Peta sentuh Kamaldeen Sulemana untuk Ghana di Piala Dunia 2022
Gambar:
Peta sentuh Kamaldeen Sulemana untuk Ghana di Piala Dunia 2022

Apa pun yang terjadi di St Mary’s, Dramani akan mengikuti perkembangannya di Ghana – bersama banyak orang lainnya. “Di akademi, kami menonton semua pertandingan, kami mengikuti semua lulusan kami. Mereka adalah panutan bagi anak-anak kami dan kami mengirimkan ucapan selamat dan dukungan,” tambahnya.

“Dia akan berusia 21 tahun dan dia memiliki kreativitas itu, dia memiliki kecepatan itu dan dia memiliki agresi dengan bola, serta kemampuan untuk menekan sangat tinggi, jadi hanya waktu yang akan menentukan pemain apa yang akan kami miliki dalam dua tahun ke depan. tahun ketika dia mulai mencapai puncaknya.

“Tapi saya tahu ada pemain elit yang sedang dibuat.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *