Honda kembali ke F1 pada 2026 sebagai pemasok mesin ke Aston Martin

Honda akan kembali sebagai pemasok pabrik Formula Satu bermitra dengan Aston Martin pada 2026 saat F1 memperkenalkan peraturan mesin baru.

Bahkan jika Fernando Alonso masih bersama tim.

Alonso dan pembuat mesin mengalami perpecahan yang buruk pada tahun 2015 ketika pembalap Spanyol itu sangat kritis terhadap upaya F1 Honda. Dia mengemudi untuk Aston Martin sekarang, dan tim mengumumkan pada hari Rabu di Tokyo bahwa mereka akan memiliki kemitraan kerja dengan Honda mulai musim 2026.

Honda terpikat kembali ke peran mesin yang lebih menonjol di F1 dengan peraturan baru yang akan datang, yang merupakan bagian dari tujuan F1 untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2030. Mesin yang dimulai pada tahun 2026 akan memiliki rasio keluaran daya maksimum mesin/motor listrik 50/ 50 dan menggunakan 100% bahan bakar berkelanjutan.

Ford telah mengatakan rencananya untuk kembali ke F1 pada 2026 di bawah peraturan baru dengan Red Bull, sementara General Motors di bawah bendera Cadillac menginginkan jika Michael Andretti diberikan tim.

Honda secara resmi menarik diri sebagai program kerja dengan Red Bull setelah musim 2021 – tahun kejuaraan pertama Max Verstappen – dan sejak itu hanya membantu sebagai mitra teknis untuk Red Bull dan AlphaTauri. Aston Martin mendapatkan mesinnya dari Mercedes.

FIA sejauh ini telah menyetujui mesin 2026 dari Alpine, Audi, Ferrari, Honda, Mercedes dan Red Bull dengan Ford. Audi juga akan menjadi pendatang baru.

Saat Honda mengumumkan kembalinya, pertanyaan pertama yang diajukan kepada presiden Honda Racing Corp. adalah apakah pembuat mesin tersebut bersedia bekerja sama dengan Alonso. Dia mengalami kebangkitan karir pada usia 41 tahun di musim pertamanya bersama Aston Martin, tetapi dia mengalami perpecahan pahit dengan Honda ketika Alonso membalap untuk McLaren.

Alonso sangat membuat marah Honda sehingga menolak untuk bekerja dengannya sebagai peserta McLaren di Indianapolis 500. Namun jika Alonso masih mengemudi tiga musim dari sekarang, Koji Watanabe mengatakan Honda akan bekerja dengan pengemudi tersebut.

“Ketika berbicara tentang Alonso, ada saat-saat di masa lalu di mana kami mengalami kesulitan,” kata Watanabe melalui seorang penerjemah. “Sejak itu, kami bekerja sama dengan Red Bull dan kami mampu memenangkan gelar juara dunia. Alonso adalah pebalap yang luar biasa dan sejauh Honda, kami menghormatinya. Dan tentu saja terserah tim untuk memutuskan pembalap. Tetapi jika dia terpilih, kami akan bekerja dengannya.”

Martin Whitmarsh, CEO grup Aston Martin Performance Technologies, dengan cepat mencatat bahwa kritik Alonso delapan tahun lalu adalah saat balapan dan harus lama dilupakan.

“Saya pikir ini berasal dari sesuatu yang dikatakan Fernando di tengah panasnya pertempuran beberapa tahun lalu, yang disesalkan,” kata Whitmarsh. “Dia adalah pembalap yang benar-benar hebat. Saya pikir dia berkembang tidak hanya sebagai pebalap, tetapi dalam pemikirannya tentang menjadi anggota tim, sejak saat itu.

“Saya yakin jika dia mengemudi dengan energi dan komitmen serta keterampilan dan kecepatan yang sama di tahun 2026, kami akan senang memilikinya di tim. Namun, 2026 masih beberapa tahun lagi. Kami belum memutuskan lineup pembalap kami.”

Alonso adalah rekan satu tim dengan Lance Stroll, putra dari pemilik tim Lawrence Stroll. Keduanya mengalami musim yang fantastis; Alonso memiliki empat kali naik podium melalui lima balapan dan peringkat ketiga di klasemen F1, sementara Stroll berada di urutan kedelapan di klasemen.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *