Foxconn menemukan EV lebih sulit dibuat daripada iPhone

Selama dekade terakhir, Grup Teknologi Foxconn telah mengikuti rencana yang semakin kompleks dari Apple Inc. untuk mengubah silikon, kaca, plastik, tembaga, dan bahan lainnya menjadi ratusan juta iPhone. Dan Apple hanyalah salah satu dari lusinan pelanggan A-list perusahaan Taiwan; Google, Microsoft, Sony, dan banyak lainnya telah menyewanya untuk membuat ponsel, komputer, tablet, konsol game, server, dan lainnya. Jadi tidak berlebihan untuk berpikir Foxconn mungkin melakukan hal yang sama untuk mobil.

Namun, sejauh ini, mobil menjadi lebih sulit daripada gadget elektronik.

Tahun lalu, Foxconn membayar $230 juta untuk bekas pabrik General Motors Co. di Lordstown, Ohio, yang bertujuan menjadikannya pusat dorongan manufaktur mobil AS. Sebagai bagian dari kesepakatan, pemilik sebelumnya dari pabrik seluas 6,2 juta kaki persegi, Lordstown Motors Corp. yang berusia empat tahun, menyewa Foxconn untuk membuat truk pikap Endurance, dan perusahaan Taiwan tersebut mengambil saham di startup tersebut.

Foxconn telah membuat prediksi besar untuk bisnis otomotifnya, dengan mengatakan akan menghasilkan pendapatan tahunan $33 miliar pada tahun 2025. Dan mengumumkan kemitraan di Taiwan, Thailand, dan Arab Saudi. Meskipun bisnis komponen kendaraan listriknya tumbuh lima kali lipat menjadi lebih dari $3 miliar tahun ini, pada titik ini satu-satunya kendaraan yang dibuat Foxconn hanyalah segelintir prototipe, beberapa lusin bus listrik, dan sekitar 40 pikap untuk Lordstown.

Entri Foxconn Ke EVs

  • Mei 2022: Menyelesaikan kesepakatan dengan Lordstown Motors untuk mengakuisisi pabrik Ohio seharga $230 juta.
  • Oktober 2022: Meluncurkan dua EV yang akan dibuat di Taiwan, Thailand, dan AS.
  • Nopember 2022: Bekerja sama dengan dana kekayaan Saudi untuk membangun EV.
  • Nopember 2022: Setuju untuk berinvestasi sebanyak $170 juta di Lordstown dan mengambil dua kursi dewan.
  • Januari 2023: Mempekerjakan mantan eksekutif Nissan Jun Seki sebagai chief strategy officer untuk EV.

Pada bulan Januari, Lordstown meminta Foxconn untuk menangguhkan produksi karena biaya pembuatan truk melebihi harga jual yang ditargetkan sebesar $65.000. Beberapa minggu kemudian menjadi jelas bahwa Endurance menderita, yah, kurangnya daya tahan. Setidaknya satu pemilik melaporkan bahwa truk kehilangan tenaga saat mengemudi dalam cuaca dingin, mendorong perusahaan pada bulan Februari untuk mengeluarkan penarikan kembali. Kemudian pada 6 Maret, Lordstown mengatakan bahwa jika tidak dapat bekerja sama dengan pembuat mobil berpengalaman, maka terpaksa menghentikan pikap, model satu-satunya.

Pengumuman tersebut menimbulkan pertanyaan tentang bisnis EV Foxconn yang baru lahir. Lordstown secara efektif mengatakan Foxconn tidak dapat mempertahankan kendaraan andalannya dalam produksi meskipun sumber dayanya sangat besar, keahliannya dalam mengubah ide menjadi produk dan perselisihan rantai pasokan global selama beberapa dekade untuk mengeluarkan produk tersebut dari pintu pabrik tepat waktu dan dengan biaya. “Mengapa Lordstown membutuhkan mitra strategis lain untuk mewujudkan proyek yang bermasalah ini?” tanya Danni Hewson, seorang analis di broker AJ Bell. “Apakah karena Foxconn belum siap menjadi pembangkit tenaga listrik EV tanpa sedikit bantuan dari luar?”

Foxconn mengatakan bahwa mereka tetap berkomitmen pada rencana EV-nya dan pengalamannya di bidang elektronik menetapkan panggung untuk sukses di bidang mobil. Tetapi sementara Lordstown telah berjanji untuk terus mengembangkan kendaraan baru dengan perusahaan Taiwan, rekam jejak pelanggan potensial lainnya menunjukkan bahwa Foxconn masih jauh dari mewujudkan impian e-carnya. “Anda memerlukan orang-orang yang terampil dalam produksi volume,” kata Ron Harbour, konsultan manufaktur industri independen. “Itu bisa dilakukan, tapi saya belum melihat yang didemonstrasikan oleh perusahaan mobil listrik pemula. Saya akan menyebutnya tembakan panjang.

Produksi terdekat adalah Monarch Tractor, yang Agustus lalu menyewa Foxconn untuk memproduksi kendaraan pertanian listrik otonom. Monarch membuatnya dalam jumlah terbatas di sebuah fasilitas di Livermore, California, dan perusahaan berencana untuk mengalihkan produksinya ke Lordstown pada akhir Maret.

Yang kurang pasti adalah Fisker Inc. Foxconn sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan Los Angeles untuk membangun EV di bawah $30.000 yang dikenal sebagai Pear. Fisker mengatakan sepenuhnya mengharapkan Foxconn untuk memproduksi mobil tersebut, tetapi kedua perusahaan masih menegosiasikan biayanya, menurut orang yang mengetahui masalah tersebut. Dan pada bulan September, Foxconn menandatangani perjanjian awal dengan IndiEV, startup lain di California. Pada saat itu, Foxconn menyebut prospek membangun prototipe perusahaan sebagai “kisah sukses”. Namun pada akhir September, IndiEV memiliki kurang dari $220.000 di bank. Perusahaan sekarang mengatakan bahwa mereka bertujuan untuk go public dalam merger balik, tetapi jika tidak dapat menyelesaikan proses itu pada bulan Juli, maka perusahaan berisiko gulung tikar.

Kolaborasi tersebut masih bisa berhasil, dan Foxconn mungkin menemukan perusahaan lain yang menginginkannya untuk membuat kendaraan mereka. Tapi sebuah situs di Mount Pleasant, Wisconsin, mengilustrasikan apa yang mungkin ada di depan. Di situlah, pada Juni 2018, eksekutif Foxconn dan Presiden Donald Trump saat itu mengadakan upacara peletakan batu pertama untuk apa yang seharusnya menjadi pabrik panel LCD seluas 20 juta kaki persegi senilai $10 miliar yang digembar-gemborkan Trump sebagai “keajaiban dunia kedelapan.” .”

Selama dua tahun berikutnya, Foxconn berulang kali mengurangi ambisinya. Setelah awalnya menjanjikan untuk menciptakan 13.000 pekerjaan di lokasi tersebut, Foxconn menegosiasikan ulang kontraknya dengan negara pada tahun 2021. Perusahaan hari ini mengatakan telah menginvestasikan lebih dari $1 miliar dan mempekerjakan sekitar 1.000 orang. Orang-orang itu membuat elektronik seperti server komputer, dan Foxconn berencana menambahkan komponen untuk paket baterai di lokasi Wisconsin untuk mempererat hubungan dengan pembuat mobil dan perusahaan rintisan yang ada. Tetap saja, rekor Foxconn di Wisconsin adalah bendera merah, kata Michael Shields, seorang peneliti di Policy Matters Ohio, sebuah organisasi nirlaba yang mengevaluasi dampak ekonomi dari investasi industri besar di negara bagian tersebut. “Saya pikir ada alasan untuk khawatir,” katanya, “tentang apa yang akan terjadi di Lordstown.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *