Bagaimana Porsche menciptakan Mirage langka untuk film ‘Transformers’ berikutnya

AUSTIN, Texas — Mobil keren penting untuk “Transformer” franchise film, dengan kendaraan seperti Chevy Camaro terkait erat dengan karakter Autobots seperti Bumblebee. Mobil bintang cicilan terbaru, “Transformers: Rise of the Beasts,” keluar 9 Juni, adalah Porsche 911 Carrera RS 3.8 yang langka dan dihormati, yang berubah menjadi Autobot Mirage yang angkuh disuarakan oleh Pete Davidson.

Sedikit yang diketahui tentang film dan Mirage selain dari apa yang dapat diperoleh penggemar dari teaser 30 detik untuk film yang memulai debutnya selama Super Bowl baru-baru ini. Tapi jelas Porsche klasik berwarna perak dan bergaris biru memiliki peran utama karena ini adalah tunggangan pria terkemuka Anthony Ramos, dan itu dapat membuat banyak versi sendiri untuk menghindari polisi dan kemungkinan Decepticons yang mengejar.

Di South by Southwest di Austin, Texas, akhir pekan lalu, produser film dan beberapa prinsipal dari Porsche yang mendukung pembuatan film berbagi panggung dan mengungkapkan sedikit lebih banyak tentang peran mobil ikonik dan apa yang diperlukan untuk mempersiapkan Porsche klasik. untuk kerasnya film aksi beranggaran besar.

Hanya 55 Porsche 911 Carrera RS 3.8 tahun 1993 yang dibuat sebagai homologasi khusus untuk mobil balap 3.8 RSR, dan model tersebut telah terjual lebih dari $1,5 juta di pelelangan. Jadi replika harus dibuat untuk film tersebut. “Kami tidak ingin menghancurkan mobil bersejarah seperti itu,” kata Owen Shively, CEO RTTM, yang mewakili Porsche Cars Amerika Utara dalam penempatan produk dan hiburan.

Dengan hati-hati mengawasi pembuatan replika 911 Carrera RS 3.8. “Saya bahkan belum pernah melihatnya, tetapi saya harus keluar dan membuat lima dari mereka dalam waktu yang sangat singkat,” katanya. Itu membantu, meskipun 911 Carrera RS 3.8 unik, ia berbagi sasis dengan 911 selama lebih dari tiga dekade.

“Itu memiliki cangkang umum yang sama,” kata Shively. “Yang memungkinkan kami melakukan itu adalah bak 911 dari tahun 1965 hingga 1998. Anda dapat menggunakan pangkalan itu dan membuatnya menjadi RS 3.8.”

Ketika datang ke sumber suku cadang untuk membuat replika otentik untuk film, yang dibuat pada tahun 1994, itu juga membantu Shively mengenal Porsche tahun 1990-an dan banyak pemiliknya. “Saya beruntung di tahun 90-an saya bekerja di toko Porsche di Reno bernama Sport Haus mengelola departemen suku cadang,” kata Shively. “Dengan latar belakang saya di olahraga motor dan dengan Porsche, kami dapat mendatangi pemilik dan menemukan suku cadang. Orang-orang baru saja membuka garasi mereka untuk kami.”

“Itu hal yang sangat unik,” kata produser film Lorenzo di Bonaventura. “Saya telah bekerja dengan banyak merek, tetapi semangat pemilik Porsche dan kesediaan mereka untuk memberi sungguh luar biasa – dan kami mendapat manfaat darinya. Saya belum pernah melihat antusiasme semacam itu untuk sesuatu yang mereka miliki.”

Menjaga agar replika tetap berjalan dan siap untuk adegan Mirage adalah tantangan lain. “Kami mendatangkan teknisi dari Porsche sehingga jika terjadi kesalahan, mereka dapat mengerjakannya di tempat dan merawatnya semalaman sehingga produksi dapat terus berjalan,” kata Scott Baker, direktur komunikasi pemasaran Porsche Cars North America.

Waktu panggilan lokasi biasanya jam 3 pagi, tambah Baker. “Dan ini bukan satu hari, tetapi selama berminggu-minggu mereka menyesuaikan diri dengan sesuatu yang mungkin terjadi dalam urutan pengambilan gambar dan jika mobil perlu diperbaiki.”

“Dan itu bukan hanya hitungan minggu, tetapi di tiga negara tempat pengambilan gambar film – dan kami mengalahkan mereka,” tambah di Bonaventura. “Dengan film Hollywood besar seperti ini, kehilangan satu hari produksi dapat menelan biaya antara $250.000 hingga $500.000. Jika mobil tidak berfungsi, itu masalah besar. Ada banyak tekanan pada Porsche untuk menjaga agar mobil tetap berjalan karena itu adalah kendaraan tenda saat Anda menonton filmnya.

Setiap mobil juga memiliki peran khusus selama pembuatan film, kata Shively. “Yang satu harus mundur, yang lain harus melompat. Mereka semua dirancang sebagai seorang spesialis dan harus bekerja dalam kondisi ekstrim.”

“Kami mendekatinya seperti situasi kompetisi, seperti memasuki pit stop ketika Anda harus memutar mobil dan mengeluarkannya kembali,” kata Shively. “Di sela-sela pengambilan, mereka harus keluar dari set dan kembali untuk menjaga produksi tetap berjalan.

“Jika Anda mendekati pembuatan film dengan cara yang sama seperti Anda mendekati olahraga motor,” katanya, “maka Anda akan selalu menang.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *