Elon Musk mengatakan dia tidak berencana memberi anak-anaknya kendali atas perusahaannya

Elon Musk mengatakan dia tidak berencana memberi anak-anaknya kendali atas perusahaannya selama wawancara dengan The Wall Street Journal.
Cristiano Barni ATPImages/Getty Images

  • Elon Musk mengatakan dia menemukan penerus potensial untuk perusahaannya jika “sesuatu terjadi pada saya secara tidak terduga.”
  • Miliarder itu mengatakan dia tidak berencana menyerahkan perusahaannya atau saham voting kepada anak-anaknya.
  • Musk menghilangkan rumor awal bulan ini bahwa dia akan membawa CEO Tesla baru.

Elon Musk mengatakan dia tidak berencana menyerahkan perusahaannya kepada anak-anaknya dalam waktu dekat.

Miliarder itu mengatakan selama wawancara di Dewan CEO The Wall Street Journal bahwa dia mengidentifikasi orang-orang yang dapat mengambil alih perusahaannya jika dia tidak sehat. Namun, menurutnya, salah jika eksekutif menyerahkan perusahaannya atau saham voting kepada anak-anak mereka.

“Saya jelas bukan dari sekolah yang secara otomatis memberi anak-anak saya sebagian dari perusahaan, bahkan jika mereka tidak memiliki minat atau kecenderungan atau kemampuan untuk mengelola perusahaan,” kata Musk. “Saya pikir itu kesalahan.”

CEO Tesla tidak menanggapi permintaan komentar dari Insider sebelum publikasi.

Musk diketahui memiliki sembilan anak, yang tertua berusia 19 tahun. Miliarder itu sering terlihat menggembar-gemborkan putranya yang berusia 3 tahun, X AE A-XII, ke berbagai acara dan bahkan memberikan lencana Twitternya sendiri kepada putranya. Ibu Baby X, Grimes, mengatakan Musk melihatnya sebagai “anak didik”.

Tapi, Musk tidak dekat dengan semua anaknya. Tahun lalu, anak tertuanya mengajukan permohonan untuk mengubah namanya, mengatakan kepada Reuters bahwa dia tidak lagi ingin “berhubungan dengan ayah kandung saya dengan cara, bentuk atau bentuk apa pun.”

Pertanyaan apakah membawa anak-anak ke kerajaan mereka adalah perdebatan lama di antara para miliarder. Beberapa pengusaha seperti Steve Jobs dari Apple tidak berencana untuk mewariskan kekayaan mereka kepada anak-anak mereka.

Meskipun banyak miliarder, tentu saja, memilih untuk melibatkan keluarga mereka. Beberapa orang terkaya di dunia — dari Bernard Arnault hingga Rupert Murdoch — telah menyerahkan sebagian kerajaan mereka kepada anak-anak mereka dan meluncurkan pertempuran bergaya Suksesi dalam keluarga mereka.

Musk, yang memiliki lima perusahaan, mengatakan “suksesi adalah salah satu masalah kuno yang paling sulit,” tetapi mengatakan dia memberi tahu anggota dewan di perusahaannya orang mana yang dia inginkan untuk menggantikannya dalam peran eksekutifnya. Musk menjabat sebagai CEO Tesla, serta chief technology officer di Twitter.

“Ada orang-orang tertentu yang teridentifikasi yang saya beri tahu dewan, ‘Jika sesuatu terjadi pada saya secara tidak terduga, ini adalah rekomendasi saya untuk mengambil alih,'” kata Musk. “Jadi dalam semua kasus, dewan mengetahui siapa rekomendasi saya.”

Miliarder itu mengatakan dia jauh lebih khawatir tentang siapa yang akan mengambil alih saham yang dia miliki di perusahaannya – sebuah masalah yang menurut Musk dia “geluti”. Ide awalnya adalah untuk menciptakan “semacam lembaga pendidikan” yang akan mengontrol hak suaranya.

Awal bulan ini, Musk menepis desas-desus bahwa dia sedang mencari CEO baru untuk menggantikannya sebagai CEO Tesla pada pertemuan tahunan perusahaan. Komentar Musk muncul setelah The Wall Street Journal melaporkan CFO Tesla Zach Kirkhorn bisa menjadi penerus Musk.

Tahun lalu, anggota dewan Tesla James Murdoch – salah satu putra Rupert – mengatakan selama persidangan untuk tuntutan hukum terhadap Musk dan Tesla bahwa miliarder tersebut telah mengidentifikasi calon CEO baru untuk Tesla, tetapi tidak mengomentari siapa individu tersebut. Awal tahun ini, beberapa outlet berita berspekulasi bahwa kepala pembuat mobil di China, Tom Zhu, bisa menjadi penerus Musk setelah dia mengambil alih kepemimpinan pabrik perakitan dan penjualan Tesla AS di Amerika Utara dan Eropa pada Januari, menurut laporan dari Reuters.

Rencana suksesi Musk untuk perusahaannya, khususnya Tesla, telah menjadi sorotan sejak dia menjadikan Twitter pribadi pada bulan Oktober. Keasyikan Musk dengan Twitter memicu kekhawatiran dari beberapa investor yang khawatir dia menjadi terganggu. Baru-baru ini, beberapa investor Tesla mengirim surat terbuka kepada anggota dewan perusahaan yang meminta agar miliarder itu diberhentikan.

Namun, kekhawatiran atas rencana suksesi Musk tampaknya mereda dalam beberapa minggu sejak dia memilih CEO baru untuk menjalankan Twitter. Pada saat itu, analis teknologi Wedbush Dan Ives mengatakan dalam sebuah catatan bahwa Musk akhirnya memiliki waktu untuk fokus pada perusahaan “anak emas” miliknya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *