Elon Musk masuk dalam daftar 100 Orang Paling Berpengaruh versi Time tahun 2023 — sebagai ‘troll online’ yang mengotak-atik ‘biola beracun’ sementara Twitter ‘terbakar’

Elon Musk menghadiri acara Time’s Person of the Year pada 13 Desember 2021 di New York City.
Gambar Theo Wargo/Getty untuk WAKTU

  • Elon Musk masuk dalam daftar orang paling berpengaruh di Time, tetapi profilnya kurang menyanjung.
  • Kara Swisher menjuluki Musk sebagai “troll online” yang “memainkan biola beracunnya” di Twitter.
  • CEO Tesla pernah mengatakan di masa lalu bahwa dia “telah diserang terus-menerus” dari outlet berita.

Elon Musk masuk dalam daftar 100 Orang Paling Berpengaruh versi Time tahun ini untuk kelima kalinya, tetapi profilnya kurang menyanjung.

Dalam uraian singkat untuk majalah tersebut, jurnalis Kara Swisher menjuluki miliarder itu sebagai “troll online terkaya di dunia”, menunjuk pada akuisisi Twitter akhir tahun lalu.

“Ini memalukan, karena banyak dari apa yang telah dia coba lakukan selama karirnya – bahkan jika beberapa di antaranya masih merupakan aspirasi – telah berani dan inspiratif, terutama dibandingkan dengan sebagian besar teknisi anodyne yang memiliki layanan kencan online yang lebih baik. adalah puncak inovasi,” tulis Swisher. “Tapi di bawah aturan Musk yang tidak menentu, Twitter telah menjadi amukan keluhan tanpa henti yang harus kita tanggung semua, dan dia menghabiskan terlalu banyak waktunya untuk mengutak-atik biola beracunnya saat terbakar. Apa kebalikan dari kemajuan? Elon Musk 2023.”

Pada satu titik, Swisher – yang telah meliput teknologi sejak 1990-an dan sebelumnya mewawancarai CEO Tesla beberapa kali – adalah pendukung Musk. Tahun lalu, dia mengatakan dalam podcastnya “On With Kara Swisher” bahwa dia awalnya senang dengan rencananya untuk membeli Twitter.

“Sejujurnya, ketika dia mulai mengejarnya, saya pikir ini adalah orang terbaik,” kata Swisher. “Ya. Dia bisa melakukannya.”

Tetapi Swisher mengatakan di podcast bahwa baru-baru ini Musk memutuskan komunikasi dengannya setelah mereka secara terbuka tidak setuju tentang beberapa keputusannya terkait politik dan Twitter.

Pada tahun 2021, Musk adalah Time’s Person of the Year. CEO Tesla juga masuk dalam daftar publikasi orang paling berpengaruh di dunia pada tahun 2010, 2013, 2018, dan 2021.

Time mengatakan daftar orang paling berpengaruh dikuratori oleh editornya, dan individu dalam daftar dinominasikan oleh penerima penghargaan sebelumnya, serta staf penulis majalah. Publikasi biasanya memiliki kontributor terkenal dari luar publikasi, seperti Swisher, tulis profil individu.

Dalam profil tahun 2010, “Iron Man”, sutradara Jon Favreau menyebut Musk sebagai “teladan antusiasme, humor yang baik, dan keingintahuan — seorang pria Renaisans di era yang membutuhkannya.” Dan baru-baru ini, ketika Musk dimasukkan ke dalam daftar pada tahun 2021, pendiri Huffington Post Arianna Huffington menulis profil yang bersinar serupa.

“Musk tidak hanya mengubah cara kita membawa diri kita sendiri, dia juga menambah kemungkinan manusia,” tulis Huffington. “Dan dengan melakukan itu semua dengan optimismenya yang tiada henti, pertunjukan setengah ruang penuh, dia menawarkan model bagaimana kita dapat memecahkan tantangan besar, eksistensial di depan kita.”

Miliarder itu telah menghadapi pengawasan selama bertahun-tahun, mulai dari laporan tentang karyawan CEO Tesla yang marah hingga kritik atas penanganannya terhadap moderasi konten di Twitter. Namun, sejak menyelesaikan pembelian Twitternya yang bergejolak senilai $44 miliar, dia menjadi lebih blak-blakan mengenai pers negatif.

Awal pekan ini, Musk mengatakan dalam sebuah wawancara dengan reporter BBC bahwa laporan tentang dia sebagai “orang yang mengerikan” telah “menyakitkan”.

“Saya diserang terus-menerus,” katanya. “Ini tidak seperti aku memiliki hati yang sedingin batu atau semacamnya. Ini kasar.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *