Hadiah Biden untuk Elon Musk dan Tesla

CEO Tesla Elon Musk condong ke Partai Republik, dan dia bukan teman Joe Biden. Tetapi Presiden Biden dan rekan-rekan Demokratnya telah memberikan bantuan kepada Musk dan perusahaannya yang kemungkinan besar tidak akan dipertimbangkan oleh seorang Republikan.

Aturan baru Biden untuk emisi pipa knalpot, yang diusulkan Badan Perlindungan Lingkungan pada 12 April, akan secara tajam membatasi polusi mobil yang diizinkan untuk dikeluarkan untuk model tahun 2027 hingga 2032. Jika pada akhirnya diadopsi, seluruhnya atau sebagian, aturan baru itu akan secara efektif memaksa pembuat mobil untuk membangun jauh lebih banyak kendaraan listrik dan jauh lebih sedikit yang bertenaga bensin.

Itu dapat menyebabkan pergolakan di banyak pembuat mobil yang mencoba beralih dari mobil bertenaga gas ke listrik dengan kecepatan terukur yang tidak merusak profitabilitas mereka. Untuk Tesla, (TSLA), bagaimanapun, ini akan menjadi bisnis seperti biasa – kecuali bahwa kompetisi dapat berakhir tertatih-tatih oleh biaya baru yang sangat besar, ditambah hambatan yang sering menyertai transformasi perusahaan besar. Itu menjadikan Tesla penerima manfaat terbesar dari upaya baru EPA untuk memangkas emisi terkait mobil.

Ironi berlimpah. Musk dan Biden berselisih tentang serikat pekerja, yang dianggap Biden sebagai konstituen utama dan dibenci Musk. Saat menyoroti peluncuran EV, Biden biasanya memuji upaya baru di Ford (F) dan General Motors, (GM) yang berserikat, sambil mengabaikan Tesla, yang tidak. Namun Tesla adalah pemimpin tak terbantahkan dalam penjualan EV di Amerika Serikat, dengan 65% pasar EV AS dan jauh lebih banyak penjualan dalam kategori tersebut daripada Ford, GM, atau pembuat mobil lainnya.

Musk sangat kesal dengan ketidakpedulian Biden sehingga pada Januari 2022 dia menyebut Biden sebagai “boneka kaus kaki basah” di Twitter. Belakangan tahun itu, Musk mengatakan dia memiliki “firasat yang sangat buruk” tentang ekonomi, dan pada konferensi pers Biden, seorang reporter meminta tanggapan Biden. “Banyak keberuntungan dalam perjalanannya ke bulan,” gurau Biden, merujuk pada harapan Musk untuk melakukan perjalanan luar angkasa dengan salah satu roket Space X-nya. Musk terus mengutak-atik Biden di Twitter, dan tepat sebelum pemilihan paruh waktu tahun lalu, Musk menyarankan 134 juta pengikut Twitternya untuk memilih Partai Republik.

[Drop Rick Newman a note, follow him on Twitter, or sign up for his newsletter.]

Demokrat, bagaimanapun, lebih baik untuk perusahaan mobilnya. Musk dan Tesla layak mendapat pujian karena meramalkan masa depan yang dialiri listrik dan bertahan melalui pengalaman mendekati kematian. Tapi mereka mendapat bantuan. Kredit pajak kendaraan listrik yang membantu mensubsidi biaya EV berasal dari undang-undang tahun 2009 yang disahkan oleh Demokrat dan ditandatangani oleh Presiden Obama. Keringanan pajak itu membantu meningkatkan penjualan Tesla selama tahun-tahun sulit ketika kehilangan uang dan membutuhkan setiap sen. Presiden Trump ingin membunuh kredit pajak itu, tetapi tidak mampu.

Tesla juga mendapat manfaat dari kredit regulasi di California, yang sebagian besar diatur oleh Demokrat. California memberikan kredit kepada Tesla karena memproduksi kendaraan tanpa emisi yang dapat dijualnya ke perusahaan lain yang menggunakannya sebagai penyeimbang polusi. Penjualan semacam itu telah menjaring Tesla ratusan juta dolar.

Peraturan baru itu akan menaikkan biaya seluruh industri antara $180 dan $280 miliar selama periode tujuh tahun, menurut EPA. Akan ada penghematan juga, seperti penghematan bahan bakar yang lebih baik untuk pengemudi dan pengurangan perawatan untuk EV, dibandingkan dengan model bertenaga gas. Tetapi sebagian besar produsen menanggung biaya di muka, kemudian menyerahkan kepada konsumen apa yang mereka bisa melalui harga yang lebih tinggi.

Aturan polusi baru pemerintahan Biden dapat memaksa transformasi terbesar industri otomotif dalam sejarahnya. EPA memperkirakan bahwa jika aturan berlaku seperti yang diusulkan, EV sebagai bagian dari penjualan mobil baru akan meningkat dari kurang dari 6% saat ini menjadi sekitar 67% pada tahun 2032. Itu akan menjadi perubahan yang luar biasa hanya dalam periode 10 tahun. .

Semua jalur perakitan Tesla menghasilkan EV. Di pembuat mobil lain, EV adalah bagian kecil dari produksi, bahkan dengan komitmen baru yang cukup besar pada listrik. Biayanya miliaran dolar untuk membangun jalur perakitan otomotif, dan lebih banyak lagi untuk menghentikan jalur lama yang tidak lagi digunakan. Pembuat mobil lama menghadapi biaya transformasi besar-besaran. Tesla tidak.

Sejak 2019, pembuat mobil Amerika Utara telah mengumumkan investasi baru senilai sekitar $80 miliar dalam kendaraan listrik. EPA berpendapat bahwa transisi cepat ke EV akan terjadi apa pun yang terjadi, mengingat investasi besar industri ke arah itu.

Aturan EPA yang baru, bagaimanapun, masih akan membebankan biaya baru di atas investasi yang telah direncanakan oleh pembuat mobil. Peraturan baru itu akan menaikkan biaya seluruh industri antara $180 dan $280 miliar selama periode tujuh tahun, menurut EPA. Akan ada penghematan juga, seperti penghematan bahan bakar yang lebih baik untuk pengemudi dan pengurangan perawatan untuk EV, dibandingkan dengan model bertenaga gas. Tetapi sebagian besar produsen menanggung biaya di muka, kemudian menyerahkan kepada konsumen apa yang mereka bisa melalui harga yang lebih tinggi. Itulah bagian yang sulit bagi pembuat mobil lama: membiayai transisi ke listrik tanpa menimbulkan kerugian atau terlalu banyak menjual rekomendasi pada saham mereka.

Saham Ford dan GM sebagian besar telah terikat dalam kisaran selama bertahun-tahun, dengan pengecualian kenaikan moderat selama reli Covid, ketika stimulus moneter mengguncang seluruh pasar. Tren saham datar tersebut mencerminkan kekhawatiran Wall Street tentang biaya transformasi besar-besaran. Tesla, tentu saja, adalah penerbang tinggi yang masih bernilai enam kali lipat dari gabungan GM dan Ford, bahkan dengan stoknya turun lebih dari setengah dari puncaknya di tahun 2021. Investor berpikir Tesla siap untuk mendominasi industri yang digerakkan oleh EV, dan dominasi itu dapat terjadi lebih cepat jika aturan Biden tetap berlaku.

Mereka mungkin tidak.

Pembuat mobil tampaknya yakin akan menantang proposal baru tersebut, dengan mengatakan mereka tidak dapat beralih ke EV secepat itu. Jadi aturan terakhir bisa melemahkan proposal itu. Mungkin juga akan ada litigasi yang menantang otoritas pemerintahan Biden untuk membuat perubahan sebesar itu—tanpa undang-undang Kongres. Mahkamah Agung saat ini, dengan mayoritas konservatif 6-3, jauh lebih skeptis terhadap otoritas cabang eksekutif daripada di masa lalu, dan ada kemungkinan mereka dapat memblokir perubahan dramatis semacam itu. Risiko terakhir terhadap aturan baru adalah kemungkinan perubahan administrasi pada tahun 2024, dengan calon presiden dari Partai Republik kemungkinan besar akan membatalkan standar Biden.

Semua risiko tersebut menambah banyak ketidakpastian bagi pembuat mobil lama yang sudah tidak disukai pasar. CEO dari perusahaan tersebut harus merencanakan masa depan di mana laju transformasi dapat berkisar dari menantang hingga menghancurkan. Tesla juga memiliki tantangan, tetapi beban peraturan polusi yang ketat bukanlah salah satunya.

Mungkin Biden dan Musk harus sedikit lebih ramah satu sama lain.

Rick Newman adalah kolumnis senior untuk Keuangan Yahoo. Ikuti dia di Twitter di @rickjnewman

Klik di sini untuk berita politik terkait bisnis dan uang

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *