Drive Pertama BMW M2 2023: Nikmati selagi masih ada

SCOTTSDALE, Ariz. — BMW M2 2023 adalah yang kita semua tunggu-tunggu. Hanya dalam satu generasi, lini M2 — termasuk M2, M2 Competition, dan M2 CS — mencuri hati kami dan menangkap semangat BMW performa kecil yang hilang dari model lain yang telah tumbuh dalam ukuran dan tenaga. Sekarang, kembali untuk generasi kedua, dan BMW tidak menyimpang terlalu jauh dari formula aslinya untuk sukses.

M2 baru ini, seperti sebelumnya dalam versi Kompetisi dan CS, meminjam powertrainnya — dan masih banyak lagi — dari M3/M4. Ini berarti motivasi maju datang melalui mesin enam silinder 3.0 liter twin-turbo divisi M. Output sedikit turun dibandingkan mobil donor, karena M2 menghasilkan 453 tenaga kuda dan torsi 406 pound-feet – itu 20 tenaga kuda lebih sedikit dari M4 standar, tetapi jumlah torsi yang sama. Tidak ada versi Persaingan untuk saat ini, tapi jangan kaget jika BMW memperkenalkannya nanti.

Pergeseran dilakukan dengan transmisi manual enam percepatan atau otomatis delapan percepatan, keduanya diangkat dari M3/M4. Keduanya juga merupakan opsi tanpa biaya, tetapi komitmen berkelanjutan untuk menawarkan transmisi manuallah yang paling kami hargai. Seperti transmisi manual BMW lainnya, yang satu ini berbahan karet tetapi memiliki lemparan pendek dan tombol shift yang bagus. Dibandingkan dengan shifter M4, ada sedikit peningkatan pada umpan balik saat Anda memasukkannya ke persneling, membuat manual M2 sedikit lebih menyenangkan untuk digunakan. Kami tidak mendapatkan kesempatan untuk menguji otomatis pada acara drive pertama BMW, tetapi jika itu meniru transmisi dari M3 / M4, itu akan menjadi shifter yang mulus saat perkakas di sekitar kota dan menampilkan respons yang cukup tajam saat Anda bertukar ke mode drive yang lebih agresif. Ketajaman otomatis dual-clutch M2 akan terlewatkan, tetapi trade-off untuk penyempurnaan dalam berkendara sehari-hari adalah sesuatu yang bisa kita jalani. Terlepas dari performanya, kami sangat merekomendasikan manual — jenis mobil ini tidak akan ada selamanya.

Seperti mobil donor Seri 2, M2 dibangun di atas platform modular yang sama dengan BMW penggerak belakang lainnya. Ini juga lebih panjang, lebih lebar dan lebih rendah dari pendahulunya. Panjang keseluruhannya sekarang hanya 4,3 inci lebih pendek dari M4, dan M4 adalah mobil yang besar dan berat akhir-akhir ini. Oleh karena itu, begitu juga dengan M2. Faktanya, bobot trotoar untuk pemeriksaan manual adalah 3.814 pound; otomatis di 3.867. Itu hanya sekitar 15 pound lebih sedikit. Setidaknya M2 hanya penggerak belakang, seperti yang dimaksudkan oleh para dewa M.

Sheetmetal barunya kontroversial, untuk sedikitnya. BMW mungkin tidak menerapkan estetika grilnya yang besar, tetapi bentuk kotak dan sudut tajam di mana pun Anda memandang sangat terpolarisasi. Spatbor besar dengan mudah adalah kualitasnya yang paling memikat secara langsung, dan jika Anda mempertanyakan gayanya di foto, ada baiknya melihat M2 secara langsung untuk pendapat kedua. Semakin kami berjalan mengelilinginya, semakin kami menyukai dan menghargai keanehannya. Selain knalpot quad biasa yang menyembul ke belakang, pada dasarnya tidak ada apa pun tentang mobil ini yang terlihat seperti M4. Itu bagus, karena desain adalah salah satu pembeda terbesar di antara keduanya.

Pengencangan sasis M4, komponen penguat, dan desain suspensi ditransfer ke M2 dengan gaya khas M Frankenstein. Itu tidak berhenti di situ, karena M2 berbagi sistem pengereman rem-by-wire BMW yang dapat disesuaikan, sistem intervensi kontrol stabilitas 10-mode, program downshift pertandingan-putaran (mudah dimatikan) dan bahkan roda ukuran terhuyung-huyung yang sama dan ban. Dengan begitu banyak kemiripan dengan M4, tidak mengherankan jika M2 berbagi sejumlah kualitas berkendara — pengendaraan, nuansa mesin, kemudi, dan rem — dengan saudara kandungnya yang sedikit lebih besar. Konon, tapak M2 yang lebih kecil masih memberinya karakter tersendiri.

Mempercepat dari berhenti secara instan mengungkapkan bahwa M2 memiliki tenaga yang lebih dari cukup. Bagian belakang melonjak ke depan dengan gembira saat menggeliat di belakang Anda terlebih dahulu. Pergeseran cepat ke posisi kedua, dan torsi gemuk dari inline-six akan membuat bagian belakang berebut ke samping sebelum dengan cepat menemukan traksi yang cukup untuk akselerasi cepat. Semuanya agak teatrikal dan konyol demi menjadi konyol versus M4 yang lebih stabil. Enam puluh mph tiba dalam 4,1 detik dengan manual; 3,9 detik dengan otomatis. Manual M4 melakukannya dalam 4,1 detik yang sama, sedangkan Persaingan khusus otomatis dengan tenaga lebih besar turun menjadi 3,8. Suara mesin dan knalpot sudah tidak asing lagi, dan meskipun tidak diragukan lagi knalpot ini menyanyikan lagu geraman yang indah dengan sendirinya, mungkin ada lebih sedikit suara sintetis yang dipompa ke dalam kabin.

Namun, jangan bingung kepribadian akselerasi M2 sebagai validasi bahwa M2 adalah pembuat keributan yang sama dari coupe sport seperti sebelumnya. Sama seperti Seri 2 biasa, M2 baru menghaluskan beberapa tepi kasar mobil sebelumnya. Model keluar bisa menggigit Anda jika Anda tidak menyadari kecenderungannya. Hasil seperti itu tidak dapat dihindari ketika jarak sumbu roda pendek dan tenaga berton-ton di roda belakang digabungkan. Sementara itu, M2 baru memperkuat karakter lelah mobil lama beberapa tingkat dengan menjadi lebih mudah diprediksi dan kecil kemungkinannya untuk melangkah keluar dari Anda. Hal ini terjadi meski BMW berupaya untuk meneruskan karakter M2 sebelumnya.

Turn-in awal menunjukkan ujung depan yang lebih tajam daripada M4, karena BMW memasang pegas yang lebih kaku di depan dan pegas yang lebih lembut di belakang. Tujuannya di sini adalah untuk memberi M2 respons front-end yang lebih responsif dan lebih kencang daripada M4, tetapi juga untuk menjaga bagian belakang tetap hidup dengan cara yang sama seperti M2 sebelumnya yang terus bergerak dan mengoceh dari belakang. Ini berfungsi, sampai taraf tertentu, tetapi M2 lama yang lebih sulit dikendarai dan tidak terlalu disematkan lebih menyenangkan.

Apa yang tidak dapat disangkal untuk M2 baru adalah peningkatan kinerjanya dibandingkan model lama. Terakhir, BMW memberikan M2 peredam adaptif yang dikontrol secara elektronik. Di luar CS, Kompetisi M2 dan M2 lama terjebak dengan peredam pasif saja. Seperti yang kami harapkan, ini memungkinkan M2 menjadi pemaaf dan nyaman di jalan raya yang panjang, tetapi ketuk beberapa tombol, dan sasis mengambil profil yang lebih kaku untuk penggunaan yang lebih intensif. Dan sementara mode Sport Plus peredam mungkin merupakan pengaturan yang ideal untuk trek, tingkat redaman secara mengejutkan masih dapat diterima untuk penggunaan jalan yang berkelok-kelok. Sama seperti M3 dan M4 baru, suspensi ini tidak akan menyiksa Anda dengan kekakuan yang tak termaafkan, melainkan memilih jalan tengah yang mengakui tidak semua jalan di dunia sehalus kaca.

Putar kemudi ke sudut untuk pertama kalinya, dan kecuali Anda telah mengemudikan M3/M4 terbaru, rak kemudi ringan akan menjadi kejutan. Syukurlah, BMW melanjutkan perjalanannya untuk sekali lagi menyadari bahwa kemudi yang berat tidak selalu sama dengan kemudi yang baik. M2 ini disetel agar sesuai dengan filosofi itu, dan lebih baik untuk itu.

Banyak pembaruan berdampak pada M2 baru hadir di dalam kabin, terutama dari kursi bucket karbon opsional dan Layar Lengkung baru yang menjalankan antarmuka teknologi terbaru BMW. Kursi, meskipun mungkin sangat mahal sebagai bagian dari paket karbon $ 9.900, merupakan godaan besar jika Anda suka duduk rendah di mobil sport Anda. Kami mencoba jok standar dan bucket karbon yang dipinjam dari M4, dan seluruh sikap setiap drive berubah saat Anda meluncur ke jok karbon cantik yang menjaga tubuh Anda tetap di tempatnya terlepas dari G .

Curved Display yang terdiri dari digital cluster 12,3 inci dan sistem infotainment 14,9 inci membuat setup M2 lawas sekilas terlihat tua dan miris. Namun, mulailah menggunakan layar baru yang mengkilap dan cantik, dan kesederhanaan yang indah dari M2 lama mungkin mulai terlihat menguntungkan. Tak satu pun dari mode tampilan layar yang tersedia menawarkan tachometer bulat tradisional, karena BMW lebih suka pamer (atau kehilangan plot jika Anda mau) dengan penghitung putaran vertikal atau garis miring. Mereka tidak mudah dibaca, terutama ketika Anda benar-benar membutuhkan tach dengan transmisi manual. Sementara grafik mungkin berbicara dengan beberapa pengemudi atau bahkan desainer BMW, mengapa tidak setidaknya memberikan opsi tata letak tradisional yang berbeda seperti yang dilakukan kebanyakan pembuat mobil lainnya? Bukankah kustomisasi adalah salah satu keuntungan dari kluster instrumen digital?

Sekarang, arahkan perhatian Anda ke sistem infotainment, dan Anda akan menemukan M2 pertama yang memiliki Apple CarPlay Dan Kemampuan Android Auto. Sistem iklim kontrol sentuh dan infotainment yang sebagian besar tidak ramah pengguna dibandingkan dengan apa yang ditawarkan BMW sebelumnya, dan pasti akan terbukti mengganggu jika Anda membeli M2 sebagai pengemudi harian. Lihatlah ke sekeliling kabin, dan M2 baru adalah yang paling mewah. Sentuhan rapi seperti grafis tiga warna M di pintu, rangkaian desain/fitur turunan Seri 3, dan banyak fitur teknologi opsional (HUD, pengisian daya ponsel nirkabel, dan bahkan ) berlimpah jika Anda menginginkannya.

Saat M2 tumbuh dalam ukuran, melihat peningkatan kinerja dan lebih banyak fitur mewah, harganya pun naik. M2 asli yang diluncurkan pada tahun 2016 mulai dari hanya $52.695, sedangkan M2 baru ini mulai dari $63.195. Sesuaikan itu untuk inflasi kami yang lebih tinggi dari biasanya, dan meskipun jumlahnya pasti lebih besar, M2 baru terlihat cukup murah, meskipun ada sedikit kejutan stiker awal.

Secara signifikan lebih dari generasi sebelumnya, M2 baru bermuara pada M4 yang sedikit lebih pendek dan lebih ramah anggaran dengan gaya yang unik. Keduanya jauh lebih mirip dari sebelumnya, tetapi M2 masih menjadi pilihan jika Anda lebih suka mobil sport kecil dan gagah.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *