Dorongan EV besar berikutnya adalah elektrifikasi bus sekolah Amerika yang ikonik

Bus sekolah Amerika masa depan tidak akan jauh berbeda dari desain ikoniknya saat ini: Roda akan tetap berputar, klakson akan membunyikan klakson, klakson, klakson, dan wiper akan berdesir, desir, desir. Namun jika peralihan dari bahan bakar fosil terus berakselerasi, mesin tidak akan melaju vroom, vroom, vroom. Itu tidak akan menimbulkan banyak kebisingan sama sekali, karena itu akan menjadi listrik.

Sebagian besar bus sekolah saat ini menggunakan bahan bakar diesel. Jejak iklim bus sekolah diesel adalah sekitar 3,3 pon setara karbon dioksida (CO2e) per mil, lebih dari dua kali lipat jejak per mil (kira-kira 1,5 pon CO2e) untuk bus yang ditenagai oleh jaringan listrik rata-rata AS, menurut Laboratorium Nasional Argonne. Jika sebagian besar armada bus sekolah Amerika – sistem transportasi massal terbesar di negara itu – dialiri listrik, itu berarti pengurangan emisi yang signifikan.

Terlebih lagi, knalpot diesel bersifat karsinogenik. Dan komponen tertentu dari asap knalpot, seperti partikel dan nitrogen oksida (NOx), terkait dengan asma dan masalah pernapasan lainnya pada anak-anak.

“Ini benar-benar masalah kesehatan,” kata Almeta Cooper, manajer nasional untuk ekuitas kesehatan di kelompok lingkungan Moms Clean Air Force. Tapi dengan hampir setengah juta bus sekolah di jalan setiap hari, “itu adalah bagian dari pemandangan, orang bahkan tidak menyadarinya,” katanya. Itu sebabnya Cooper dan aktivis orang tua lainnya menghabiskan beberapa tahun terakhir berunjuk rasa di belakang bus listrik. Sekarang, katanya, teknologi akhirnya mulai mendapatkan daya tarik.

Pada tahun 2016 hanya ada 10 bus sekolah listrik yang “berkomitmen” – artinya mereka telah diberikan, dipesan atau dikirim, atau sedang beroperasi – di seluruh AS, menurut penelitian global nirlaba World Resources Institute (WRI). Pada Desember 2022, jumlah itu melonjak menjadi 5.612. (Penghitungan itu tidak termasuk kemitraan antara dealer bus Midwest Transit Equipment Inc. dan pembuat sistem tenaga listrik SEA Electric LLC untuk mengubah 10.000 bus diesel menjadi listrik; sejauh ini, hanya 22 dari bus ini yang telah dipesan.) Angka tersebut menjelaskan Badan Perlindungan Lingkungan memberikan dana lebih dari $900 juta untuk kendaraan nondiesel, terutama kendaraan listrik, melalui Program Bus Sekolah Bersih yang baru. Lebih banyak dukungan federal untuk elektrifikasi bus sekolah akan online tahun ini, berkat Undang-Undang Infrastruktur Bipartisan 2021 dan Undang-Undang Pengurangan Inflasi 2022.

Mengapa bus sekolah menggunakan listrik

Ini membantu bahwa bus sekolah hampir sempurna untuk elektrifikasi. Liburan musim panas berarti bus umumnya tidak menarik daya dari jaringan selama bulan-bulan terpanas dalam setahun, ketika permintaan listrik dapat mencapai puncaknya. Padahal, baterai bus berpotensi menjadi sumber daya untuk mengirim listrik kembali ke jaringan.

Kisaran bus listrik yang terisi penuh lebih dari 100 mil, mencakup sebagian besar rute. Ada juga jendela alami untuk mengisi daya di siang hari saat anak-anak berada di kelas.

Ambil contoh, Montgomery County Public Schools (MCPS), distrik pinggiran kota besar di Maryland yang saat ini mengoperasikan 86 bus listrik. Pada hari-hari biasa, sebuah bus listrik menjemput siswa dan menurunkan mereka di satu sekolah menengah atas, satu sekolah menengah pertama, dan dua sekolah dasar dari pukul 07.00 hingga 09.30.

Kadang-kadang, bus melakukan perjalanan selama hari sekolah ke tujuan terdekat. Meskipun kunjungan lapangan yang lebih lama menimbulkan masalah jangkauan, perjalanan sejauh 13 mil hipotetis ke Kebun Binatang Nasional Smithsonian di Washington seharusnya tidak menguras baterai. Tetapi jika sebuah bus perlu mengisi ulang pada siang hari, biasanya hanya mengisi ulang sampai apa pun yang diperlukan untuk menyelesaikan rute hari itu.

“Apa yang Anda dapatkan saat ini adalah banyak, banyak distrik dan pengguna yang berusaha keras,” kata Kevin Bangston, CEO Thomas Built Buses.

Tidak demikian halnya dengan Sekolah Umum Montgomery County, yang berencana untuk mengoperasikan 240 bus listrik lagi pada akhir tahun 2024 di atas 86 bus yang sudah beroperasi. “Kami adalah armada bus sekolah terbesar keenam di AS,” kata Gregory Salois, direktur transportasi distrik. “Jika Anda berhasil melakukan ini, itu akan menjadi iklan bagi orang lain untuk melakukannya.”

Kemudian, dari pukul 14.00 hingga 16.30 bus menjemput siswa dari sekolah dan menurunkan mereka di rumah. Biasanya, rute pagi dan sore dapat diselesaikan dengan sekali pengisian daya. Pada bulan-bulan yang lebih dingin, bus memiliki jarak tempuh yang lebih sedikit per muatan karena memanaskan bus menghabiskan energi. Mengemudi dengan kecepatan tinggi secara konsisten juga dapat menguras baterai lebih cepat.

Di penghujung hari, bus kembali ke depo bus untuk mengisi penuh dalam semalam. Pengisian ulang hingga 100% membutuhkan waktu sekitar empat jam, tergantung berapa banyak daya yang tersisa.

Namun, untuk saat ini, bus listrik masih berjumlah kurang dari 1% dari bus sekolah di jalan raya AS. Jika ini adalah permainan papan, mereka akan terjebak saat “pergi”. Namun permintaan dan pendanaan yang meningkat, inovasi teknologi dan rantai pasokan yang disederhanakan menjanjikan perubahan, kata Katherine Roboff, manajer senior untuk komunikasi dan keterlibatan dengan Prakarsa Bus Sekolah Elektrik WRI. “Kita akan segera ‘pergi’,” katanya. “Pasti ada kemajuan bagus yang terjadi.”

Sebagian besar distrik sekolah yang memesan bus listrik saat ini mulai dari yang kecil, dengan pembelian satu, dua, atau beberapa bus. “Apa yang Anda dapatkan saat ini adalah banyak, banyak distrik dan pengguna yang berusaha keras,” kata Kevin Bangston, presiden dan chief executive officer pembuat bus sekolah Thomas Built Buses Inc. di High Point, Carolina Utara . “Mereka menjalankan beberapa bus, jadi mereka membutuhkan satu atau dua pengisi daya.”

Tidak demikian halnya dengan Sekolah Umum Montgomery County, yang berencana untuk mengoperasikan 240 bus listrik lagi pada akhir tahun 2024 di atas 86 bus yang sudah beroperasi. “Kami adalah armada bus sekolah terbesar keenam di AS,” kata Gregory Salois, direktur departemen transportasi distrik. “Jika Anda berhasil melakukan ini, itu akan menjadi iklan bagi orang lain untuk melakukannya.”

Semakin banyak bus listrik yang dimiliki suatu kabupaten, semakin rumit pengerahannya, karena infrastruktur tambahan dan dukungan yang dibutuhkan. Distrik sekolah Maryland bermitra dengan Highland Electric Fleets, sebuah startup yang didukung oleh investor besar yang membeli bus, mengawasi pengisian daya dan infrastruktur terkait, serta membayar semua biaya utilitas.

Menurut Salois, yang memulai pekerjaannya setelah proses elektrifikasi dimulai, Highland mengusulkan paket yang “pada dasarnya netral anggaran untuk Montgomery County.” County membayar Highland setara dengan bus diesel untuk setiap bus listrik. Pada saat itu, sebuah bus diesel berharga $160.000. Bus listrik berharga $420.000, dengan tambahan $45.000 hingga $50.000 untuk infrastruktur pendukung. (Meskipun harga telah turun dan diproyeksikan akan terus turun, harganya masih akan jauh lebih tinggi daripada solar selama bertahun-tahun.)

Hanya beberapa mil dari Montgomery County, distrik besar lainnya, Sekolah Umum Fairfax County Virginia, mengikuti model yang berbeda, mendapatkan dukungan dari utilitas lokal Dominion Energy Inc. untuk membantu membayar bus dan memasang serta memelihara infrastruktur pengisian daya.

Cara lain untuk mengurangi beban biaya elektrifikasi adalah dengan bus “repower”, bus bahan bakar fosil yang dipasang menjadi listrik dan biayanya lebih murah daripada bus listrik baru. Sebuah bus repower “bisa serendah $100.000 atau setinggi $175.000,” kata Michael Backman, wakil presiden penjualan dan pemasaran untuk bisnis repower Unique Electric Solutions Inc. di Holbrook, New York. Kelemahan dari bus yang dipasang kembali: Mereka mungkin tidak memiliki umur yang sama dengan yang baru.

Pendanaan federal meningkatkan transisi yang bergelombang

Ada lebih banyak dukungan keuangan sekarang untuk distrik sekolah untuk beralih. Itu dimulai dengan California, New York, dan negara bagian lain yang menawarkan insentif untuk membantu mereka menanggung biaya transisi ke bus yang lebih bersih, termasuk model propana, gas alam, dan listrik. Sekarang pemerintah federal juga meningkat. Sebagai bagian dari program Undang-Undang Pengurangan Emisi Diesel dan Rencana Penyelamatan Amerika, EPA mendanai penggantian 53 bus diesel dengan bus listrik antara tahun 2019 dan 2021.

Tetapi pengesahan Undang-Undang Infrastruktur Bipartisan pada tahun 2021 mengubah segalanya. Dengan pendanaan undang-undang, EPA memperkenalkan Program Bus Sekolah Bersih. Ini memiliki anggaran $ 5 miliar hingga tahun fiskal 2026, menjadikannya pot uang terbesar untuk bus rendah dan nol emisi. Ketika putaran pertama pendanaan dibuka musim semi lalu, tanggapan dari pejabat distrik sangat luar biasa, kata Direktur Divisi Transportasi dan Iklim EPA Karl Simon. “Kami mendapatkan aplikasi senilai $4 miliar saat kami meluncurkan rabat tahun lalu, untuk penawaran $500 juta,” katanya. Sejauh ini EPA telah memberikan lebih dari $900 juta, hampir dua kali lipat jumlah yang diusulkan. Sebagian besar uang itu digunakan untuk bus listrik, bukan bus propana atau gas.

EPA berencana menawarkan sekitar $1 miliar setiap tahun sampai uangnya habis, kata Simon. Selain itu, Undang-Undang Pengurangan Inflasi menawarkan tambahan jutaan melalui berbagai program yang dapat digunakan untuk mendanai elektrifikasi bus sekolah.

Meskipun Montgomery County menandatangani kontrak Dataran Tingginya bahkan sebelum program EPA dimulai, para pejabat di sana telah melihat dampaknya terhadap permintaan. Salois mengatakan county telah mendapat telepon dari pejabat sekolah di Florida, Kentucky dan West Virginia meminta nasihat tentang cara menggunakan listrik. Dia advokat bus listrik, tapi dia juga jujur ​​dengan siapa pun yang bertanya, mengatakan transisi sedang dan akan terus bergelombang.

Idealnya, pengemudi bus sekolah listrik melakukan tiga rute di pagi hari untuk siswa SD, SMP, dan SMA, istirahat siang untuk mengisi daya, lalu menyelesaikan rute sore sebelum mengembalikan bus ke depot untuk mengisi daya. semalam. Tetapi di Montgomery County, hampir dua pertiga bus memiliki tugas di tengah hari, seperti kunjungan lapangan atau mengantar anak-anak antar sekolah untuk menghadiri program khusus, kata Salois. “Biasanya kami tidak bisa menempatkan bus listrik pada jadwal tengah hari,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia memperkirakan hal ini akan berubah di masa mendatang seiring bertambahnya jangkauan bus listrik.

Menyederhanakan koordinasi dengan utilitas dan mencari lebih banyak uang untuk membantu membayar infrastruktur yang sejalan dengan bus sangat penting untuk memperluas armada bus sekolah listrik nasional, kata Sue Gander, direktur Inisiatif Bus Sekolah Elektrik WRI. Demikian pula, akan ada beberapa inovasi teknologi dalam hal mempercepat kecepatan pengisian daya dan memperluas jangkauan bus.

Dalam tanda lain yang jelas bahwa bus listrik akan tetap ada, ketiga pembuat bus sekolah AS terbesar – Blue Bird Corp., Thomas Built Buses, dan IC Bus Navistar International Corp. – mulai memproduksi model listrik dalam beberapa tahun terakhir. Ketiga perusahaan tersebut mengatakan bahwa permintaan untuk bus listrik mereka terus meningkat dan mereka telah meningkatkan staf mereka yang dikhususkan untuk sisi bisnis ini. Tetapi meskipun Blue Bird mengharapkan penjualan bus listrik tumbuh hingga lebih dari 40% dari bisnis bus sekolah dalam jangka panjang, IC Navistar mengatakan pemodelannya menunjukkan bus listrik akan menjadi “pilihan utama industri pada tahun 2029.”

Bangston dari Thomas Built Buses melihat masa depan sebagai elektrik, pemberhentian penuh. “Pemenang yang jelas adalah kendaraan tanpa emisi mutlak,” katanya. “Industri ini menjadi listrik, dalam pikiran saya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *