Peretasan lalu lintas liar yang bisa membuka jalan bagi mobil yang bisa mengemudi sendiri

Kendaraan otonom itu bodoh — jadi seorang insinyur telah menemukan cara untuk membuat jalanan menjadi lebih pintar.
Arif Qazi / Orang Dalam

Suatu hari, mungkin, Anda akan mengemudi seperti biasa, dan Anda akan berhenti di lampu merah, seperti biasanya. Anda akan mengambil kesempatan untuk mengintip mobil di sebelah Anda, dan pria di belakang kemudi itu – jika memang ada roda – akan menonton Netflix. Mobilnya akan mengemudi sendiri, seperti banyak orang lain di sekitar Anda. Ini akan menjadi campuran robot dan manusia dari bumper ke bumper.

Jika semua mobil adalah robot, mungkin Anda bahkan tidak membutuhkan lampu lalu lintas. Kendaraan self-driving hanya akan melakukan ping vektor mereka satu sama lain, dan perhitungan kolektif akan membuat koreografi perjalanan mereka melalui persimpangan dalam balet mekanis yang gesit. Tapi lemparkan beberapa kantong daging ke sana untuk memperebutkan posisi terdepan, dan – yah, setiap kedipan dari hijau ke merah menjadi kecelakaan mobil yang menunggu untuk terjadi. Anda mungkin bisa menyingkir dari pengemudi manusia berbahan bakar testosteron di dalam SUV, tetapi mobil self-driving tidak akan pernah melihatnya datang.

Kecuali, jika Anda berada di surga digital yang disulap oleh Ali Hajbabaie, seorang insinyur sipil di North Carolina State University. Hajbabaie membayangkan keadaan yang sangat harmonis antara manusia dan mesin, persimpangan chimeric di mana kita semua bisa bergaul. Itu bergantung pada satu trik teknologi – peretasan yang cerdik dari ekosistem lalu lintas. Ketika cahaya berubah, itu bukan merah, atau kuning, atau hijau. Warnanya putih — dan putih artinya: “Robot, ayo! Manusia, ikuti!”

“Jika kita berbicara tentang infrastruktur jenis baru ini, fase cahaya keempat, Anda mungkin mengatakan itu memecahkan masalah. Tapi pertanyaan sebenarnya adalah: memecahkan masalah untuk siapa?”

Ide besarnya di sini adalah bahwa mobil self-driving bukanlah masalahnya. Bukan salah mereka jika mereka menabrak mobil polisi, menunjukkan perilaku berkerumun yang aneh, dan mogok. Apa yang dibutuhkan kendaraan otonom, menurut pemikiran, adalah lebih pintar jalan. Jalanan kami dirancang untuk pengemudi manusia. Hajbabaie ingin memperbaiki infrastruktur lalu lintas untuk mengontrol arus kedua orang tersebut Dan robot. “Tujuan akhirnya,” katanya, “adalah membawa teknologi mobil self-driving yang terhubung ke dalam sistem kontrol lalu lintas, untuk membuat persimpangan lebih aman dan lebih ramah lingkungan.”

Banyak lampu lalu lintas dan waktunya sudah dikendalikan oleh komputer. Namun dalam visi futuristik Hajbabaie, mobil — terutama yang dapat mengemudi sendiri — akan berkomunikasi secara nirkabel dengan komputer tersebut, dengan satu sama lain, dan mungkin bahkan dengan ponsel orang. Itu dikenal sebagai “Vehicle-to-Everything,” atau V2X, dan itu adalah kunci dari rencana Hajbabaie. “Persimpangan fase putih” miliknya akan memicu mobil robot untuk memimpin. Mereka akan memasuki persimpangan terlebih dahulu, memperbarui satu sama lain di lintasan mereka dan mengubah jalur sesuai kebutuhan untuk menghindari tabrakan. Pengemudi manusia akan mengikuti di belakang dalam apa yang oleh ahli teori aliran lalu lintas disebut “peleton”, merasa terhibur karena lampu lalu lintas putih memberi tahu semua orang – dan segalanya – kapan dan ke mana harus bergerak. Dan jika hal-hal mulai keluar jalur, apakah itu manusia atau robot yang mengacau, semuanya hanya default kembali ke lampu merah / lampu hijau.

Dalam simulasi, manfaat lampu putih muncul ketika hanya 10% mobil di jalan adalah robot. (Hajbabaie dan timnya tidak hanya membuat model digital — mereka juga memiliki 15 mobil seukuran mainan, masing-masing panjangnya sekitar satu kaki dan dilengkapi dengan kamera dan lidar, yang dapat mereka lewati dengan kecepatan fase putih.) “Dalam pengujian kami, kami mengamati 3% atau lebih pengurangan waktu tempuh,” kata Hajbabaie. Semakin banyak mobil self-driving memasuki pasar, kecepatan melalui persimpangan Hajbabaie meningkat dan konsumsi bahan bakar turun. Lampu hijau lampu putih, dan kami bergabung ke jalan menuju masa depan.

Merah/hijau vs. biru/oranye

Mungkin – tapi tidak sesederhana itu. Sistem peraturan rumit yang muncul seputar mobil adalah produk dari prioritas dan kebijakan masyarakat. Lampu hijau dan polisi tidur — semua perabotan di lingkungan binaan kita — adalah politik dan budaya yang sama banyaknya dengan desain dan teknologi. Itulah mengapa rasanya tidak mungkin untuk membangun jalur sepeda yang terlindungi di jalan perbelanjaan yang populer atau mengizinkan parkir di luar restoran, apalagi membangun jalur troli baru atau sistem kereta api berkecepatan tinggi. Lampu lalu lintas yang didesain ulang secara radikal? Semoga berhasil disetujui oleh departemen transportasi kota Anda sebelum mobil diganti dengan mobil terbang.

Warna cahaya robot Hajbabaie, agar jelas, sewenang-wenang. Dia sebenarnya tidak peduli apakah itu putih. Itu hanya untuk kenyamanan dalam makalah timnya. “Kami ingin memberi tahu kendaraan yang dikemudikan manusia bahwa mobil yang mengemudi sendiri mengendalikan persimpangan,” katanya. “Jika sulit bagi seseorang untuk membedakan warna, kami tidak ingin memberi warna yang bermasalah di sana.”

Nyatanya, merah berarti berhenti dan hijau berarti pergi hanya karena orang-orang menyelipkan makna itu pada mereka. Seperti yang ditulis oleh sejarawan Clay McShane, insinyur lampu lalu lintas awal memilih warna merah dan hijau karena sinyal kereta api menggunakannya. Kereta api mendapat ide dari kapal; mercusuar pantai menggunakan warna merah (warna kaca patri paling transparan pada tahun 1806) sehingga pelaut dapat membedakan mercusuar dari laut, dan hijau adalah warna yang ditetapkan oleh angkatan laut Inggris untuk sisi kanan kapal pada tahun 1850-an. Pasalnya, sekitar 8% pria keturunan Eropa dan 5% pria keturunan Asia kesulitan membedakan warna merah dan hijau. (Kejadiannya lebih rendah pada wanita.) Tetapi pada tahun 1923, ketika seorang insinyur lalu lintas mengusulkan untuk mengganti sekitar 500 lampu lalu lintas di AS menjadi biru dan kuning, rekan-rekannya membatalkan ide tersebut. Mereka mengira pengemudi tidak akan dapat beralih, dan khawatir jika mengakui masalahnya akan membuat mereka terlihat bodoh.

Mungkin persimpangan yang benar-benar multimoda dapat memiliki warna sebanyak yang dapat diatur oleh layar LED, satu untuk setiap hal yang mungkin melewatinya — dengan algoritme yang membuka jalan bagi drone, truk pengiriman, mobil robot, orang yang menggunakan kursi roda, 6- tanpa pendamping tahun, itik, apapun.

Beberapa radikal hyperlocal mencoba menentang standardisasi lalu lintas. Di Manhattan, Broadway memiliki pengaturan merah / hijau yang sudah dikenal, tetapi Fifth Avenue menggunakan lampu oranye untuk berarti pergi, lampu hijau untuk menyeberang jalan, dan merah berarti hati-hati. Tidak masalah, kecuali persimpangan Fifth dan Broadway di Madison Square. Di sana, tulis McShane, “kekacauan pada akhirnya akan terjadi.” Fifth Avenue, seperti bagian dunia lainnya, segera menyerah pada hegemoni merah/hijau.

Apa yang pada akhirnya membentuk semua aturan lalu lintas baru, seperti halnya setiap pertanyaan tentang kebijakan publik, adalah kekuasaan dan hak istimewa. “Cara pembangunan jalan kita — hal-hal yang mengubah kota tahun 1890-an menjadi kota seperti yang kita miliki saat ini — banyak yang muncul dari konflik antara hak dan tanggung jawab berbagai jenis pengguna jalan,” kata Cameron Roberts, seorang keberlanjutan dan peneliti transportasi di University of Wisconsin. Orang-orang yang mampu membeli mobil adalah konstituen yang kaya dan berkuasa. Mereka akhirnya mendapatkan apa yang mereka inginkan: kecepatan dan “kebebasan”. Orang-orang membangun jalan, teknologi baru mengisinya, dan kemudian pembuat jalan harus mencari cara untuk merespons. Begitulah cara kami akhirnya mendesain ulang kota-kota yang menyukai mobil dan perluasan pinggiran kota. Dalam pertempuran antara Model T dan pejalan kaki, pejalan kaki tidak pernah memiliki kesempatan.

Hal yang sama berlaku untuk proposal seperti lampu lalu lintas putih untuk mobil tanpa pengemudi. “Jika kita berbicara tentang infrastruktur jenis baru ini, fase cahaya keempat, Anda dapat mengatakan ini memecahkan masalah,” kata Roberts. “Tetapi pertanyaan sebenarnya adalah: memecahkan masalah untuk siapa? Dan kepentingan dan kekuatan apa yang mereka miliki untuk memotivasi itu dalam praktik?” Jika mobil self-driving pernah melampaui layanan bersama seperti taksi dan pengiriman, kendaraan pertama akan dimiliki oleh orang kaya. Haruskah mereka mendapatkan jalur istimewa, atau lampu lalu lintas khusus yang ditujukan untuk kenyamanan mereka?

“Akan ada kumpulan sosial tertentu yang menggunakan hal-hal ini, dan mereka akan sangat mirip dengan pengendara paling awal – kuat dan terhubung dengan baik,” kata Roberts. “Saya tidak terlalu yakin bahwa hal seperti ini akan dilaksanakan dengan memperhatikan kebutuhan pejalan kaki, pesepeda, dan pengguna angkutan umum.”

Dunia masa depan

Untuk saat ini, kota tidak dalam bahaya dibanjiri oleh mobil yang bisa mengemudi sendiri. Teknologi tampaknya telah terhenti. Laporan investor masih mengutip angka bullish untuk ukuran pasar kendaraan otonom, tetapi Waymo, perusahaan mobil robot yang diturunkan dari Google, yang pernah bernilai sekitar $200 miliar, sekarang menganggur sekitar $30 miliar – sejalan dengan pesaingnya Cruise. “Saya akan menyukai mobil tanpa pengemudi, bahkan dengan harga dua kali lipat dari harga mobil saya,” kata Greg Shill, seorang profesor hukum di University of Iowa yang berspesialisasi dalam transportasi. “Tapi teknologinya tidak ada. Hal-hal ini tidak ada, dan Anda bahkan tidak dapat meyakinkan investor bahwa mereka akan segera ada.”

Namun bahkan sebagai hipotetis, ada sesuatu yang sangat fiksi ilmiah tentang gagasan memasang lampu keempat pada sinyal lalu lintas untuk memberi jalan bagi robot. (Saya pikir ini benar-benar terjadi di acara TV “Futurama” yang dapat diprediksi dengan andal, tetapi saya tidak dapat menemukan episodenya.) Ini adalah hal yang akan Anda lihat di planet yang ditutupi oleh satu kota raksasa, dipenuhi dengan mobil terbang. Mungkin persimpangan yang benar-benar multimoda dapat memiliki warna sebanyak yang dapat diatur oleh layar LED, satu untuk setiap hal yang mungkin melewatinya — dengan algoritme yang membuka jalan bagi drone, truk pengiriman, mobil robot, orang yang menggunakan kursi roda, 6- tanpa pendamping tahun, itik, apapun.

Sebagai sebuah eksperimen pemikiran, gagasan tentang persimpangan lampu putih juga memaksa kita untuk mempertimbangkan kembali infrastruktur otomotif yang kita anggap remeh. Rezim lalu lintas kami adalah yang lama, awalnya dirancang untuk kuda dan gerbong, bukan untuk F-150 atau kendaraan yang bisa mengemudi sendiri. Dalam beberapa tahun terakhir, kota-kota telah mulai mengubah cara mereka yang berpusat pada mobil, membuat jalan dan mengubah aturan jalan untuk mendukung sepeda dan pejalan kaki serta transportasi umum daripada kendaraan yang boros bahan bakar, pemanasan iklim, dan penyumbat jalan. Apakah kita benar-benar ingin membalikkan semua kemajuan itu dan membentuk kembali lingkungan kita untuk robot?

Hajbabaie tahu proposalnya yang terdengar seperti sci-fi siap untuk diperdebatkan. Ini mengasumsikan komunikasi antar mobil akan hampir sempurna dan seketika, yang akan berdering salah bagi siapa saja yang telah mencoba menghubungkan printer mereka ke WiFi mereka. V2X, jaringan interkonektivitas kendaraan yang menjadi sandarannya, tidak pernah benar-benar berfungsi. Dan tim Hajbabaie belum mempublikasikan temuannya tentang apa yang terjadi saat mereka memasukkan pejalan kaki ke dalam simulasi mereka. (Astaga.)

“Kami adalah insinyur,” katanya. “Yang bisa kami lakukan hanyalah melakukan banyak pendidikan dan sosialisasi, menunjukkan perubahan seperti apa yang diharapkan orang. Tunjukkan manfaatnya, tunjukkan kekurangannya, jujur, dan biarkan mereka yang memutuskan.” Ini bukan hanya masalah seberapa baik kinerja teknologi baru. Lampu lalu lintas putih memberi sinyal lebih dari apakah akan berhenti atau pergi — mereka juga menandakan nilai-nilai kita, dan menerangi jenis dunia yang ingin kita bangun.

Adam Rogers adalah koresponden senior di Insider.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *