Di dalam perdebatan sengit tentang pajak kemacetan baru Kota New York pada pengemudi

Lalu lintas bergerak melalui pusat kota Manhattan pada 21 April 2023 di New York City. Politisi lokal dan advokat transit menuntut implementasi segera Program Tol Central Business District (CBD) New York, juga dikenal sebagai “harga kemacetan.”
Gambar Spencer Platt/Getty

  • Lalu lintas, polusi, dan sistem angkutan massal yang bermasalah semuanya menjadi masalah yang semakin mendesak di New York City.
  • Rencana Gubernur Kathy Hochul untuk memungut tol baru pada pengemudi di Manhattan dirayakan oleh pecinta lingkungan.
  • Tapi Demokrat New Jersey, antara lain, menentang apa yang mereka lihat sebagai pajak yang tidak adil.

Lama berlalu adalah hari-hari jalanan Manhattan yang sepi dan menakutkan saat Kota New York hampir terhenti selama puncak pandemi COVID-19.

Lalu lintas kembali ke kota paling padat di negara ini — dan ini lebih buruk dari sebelumnya.

Truk pengiriman adalah bagian besar dari lonjakan tersebut, karena pandemi dengan cepat mempercepat permintaan warga New York untuk belanja online. Kecepatan mengemudi, termasuk untuk bus umum, jauh menurun.

Pada saat yang sama, peralihan ke pekerjaan jarak jauh berarti semakin sedikit orang yang naik kereta bawah tanah New York dan sistem angkutan umum lainnya — pukulan telak bagi Otoritas Transportasi Metropolitan yang kesulitan.

Untuk mengurangi lalu lintas dan polusi serta meningkatkan pendanaan untuk kereta bawah tanah, bus, dan kereta komuter kota, Gubernur New York Kathy Hochul memperjuangkan kebijakan yang dikenal sebagai penetapan harga kemacetan.

Kebijakan tersebut akan mengenakan tol antara $9 dan $23 pada pengemudi yang memasuki Manhattan di selatan 60th Street dan menggunakan pendapatan tersebut untuk mendanai MTA. Ini bertujuan untuk mengurangi 700.000 truk, mobil, dan taksi yang masuk ke zona Manhattan setidaknya 10%, sekaligus menghasilkan pendapatan sekitar $1 miliar per tahun untuk mendanai angkutan massal.

Detail dari apa yang disebut Program Pulsa Central Business District masih perlu disetrika. Tapi minggu ini, Administrasi Jalan Raya Federal memberikan persetujuan akhir kepada MTA untuk melanjutkan kebijakan tersebut. Langkah selanjutnya adalah panel kecil yang ditunjuk oleh gubernur dan walikota untuk memutuskan berapa harga tol dan pengemudi mana yang dapat dikecualikan.

Sementara banyak warga New York, pakar transportasi, dan perencana kota merayakan minggu ini, para kritikus – termasuk Demokrat di seberang sungai di New Jersey – mengatakan mereka akan melakukan segala daya untuk menghentikan rencana tersebut. Situasi ini telah menimbulkan ketegangan antara komuter yang secara teratur mengemudi di kota, dan mereka yang lebih peduli tentang dampak lalu lintas terhadap lingkungan dan kemungkinan berinvestasi kembali dalam infrastruktur transit.

“Pajak Kemacetan anti-lingkungan, anti-komuter, dan anti-bisnis di New York adalah perampasan uang untuk menyelamatkan MTA yang salah urus,” kata Rep Demokrat Gottheimer dalam sebuah pernyataan kepada Insider.

Senator New Jersey Bob Menendez mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Orang dalam bahwa dia “tidak akan berhenti berjuang sampai kita mengalahkan rencana ini dan memastikan New York tidak diizinkan untuk menyeimbangkan anggarannya di belakang keluarga New Jersey yang bekerja keras.”

Gubernur Demokrat New Jersey, Phil Murphy, mengancam akan menuntut atas rencana tersebut, yang menurutnya dan sekutunya secara tidak adil merugikan para komuter pinggiran kota dan membebani sistem angkutan massal negara bagiannya.

Bahkan beberapa pendukung tarif kemacetan yang paling gigih mengatakan beberapa kritik itu wajar dan ada kompromi yang dapat ditemukan dengan tetangga New York.

Mobil memenuhi Midtown di tengah pandemi virus corona pada 19 Maret 2021 di New York City.

Mobil memenuhi Midtown di tengah pandemi virus corona pada 19 Maret 2021 di New York City.
Gambar Noam Galai/Getty

Mengapa pendukung mengatakan ini adalah win-win untuk New York

Pendukung kebijakan penetapan harga kemacetan pertama di negara ini mengatakan ini akan menjadi kemenangan besar bagi New York dan menjadi model bagi kota-kota lain yang menghadapi masalah serupa.

Charles Komanoff, seorang analis transportasi yang pemodelannya digunakan untuk membuat undang-undang penetapan harga kemacetan New York pada tahun 2019, menyebutnya “ide kebijakan publik spesifik aktual yang paling menarik yang sedang dimainkan dan dapat dijangkau oleh Kota New York dan benar-benar kota mana pun di negara ini.”

Itu juga masuk akal secara ekonomi, kata Komanoff. Mengemudi, khususnya di salah satu daerah perkotaan tersibuk di dunia, menimbulkan biaya sosial yang besar, mulai dari polusi hingga korban lalu lintas.

“Ini adalah kebijakan membuat harga mengungkapkan kebenaran tentang biaya dan tentang kendala sumber daya,” kata Komanoff.

Penetapan harga kemacetan sama-sama menguntungkan, kata Komanoff kepada Insider. Jika lebih banyak pengemudi tetap berada di jalan daripada yang diharapkan, kota akan memperoleh lebih banyak pendapatan. Jika tol membuat lebih banyak pengemudi keluar dari kawasan bisnis New York daripada yang diperkirakan, lalu lintas dan polusi akan lebih sedikit dari yang diperkirakan.

Implementasi tol yang berhasil di New York, yang dapat berlaku pada awal musim semi mendatang, dapat membantu mendorong kota-kota di seluruh negeri dan dunia untuk mengikutinya, sama seperti penetapan tarif kemacetan yang berhasil di London, Stockholm, dan Singapura membuka jalan bagi New York. York.

“New York saja tidak akan menyelesaikan masalah gas rumah kaca kita, tetapi gandakan dengan Toronto melakukannya dan Mexico City melakukannya – Seattle, Los Angeles, Chicago, Boston, begitu banyak tempat lain sekarang akan merasa bahwa mereka dapat melewatinya ,” kata Sam Schwartz, mantan komisaris lalu lintas Kota New York, kepada Insider. “Jika Anda bisa melakukannya di New York, Anda bisa melakukannya di mana saja. Jika Anda tidak bisa melakukannya di New York, Anda tidak akan bisa melakukannya di mana pun.”

Gedung Empire State dan Distrik Turis terlihat saat kemacetan lalu lintas dilaporkan terjadi di sepanjang rute menuju Kota New York pada 17 Agustus 2022 di Jersey City, New Jersey.

Gedung Empire State dan Distrik Turis terlihat saat kemacetan lalu lintas dilaporkan terjadi di sepanjang rute menuju Kota New York pada 17 Agustus 2022 di Jersey City, New Jersey.
Gambar Eduardo Munoz Alvarez/Getty

Kemarahan dan oposisi di New Jersey

Tahun lalu, MTA merilis penilaian mendalam terhadap tujuh versi rencana penetapan harga kemacetan. Berbagai skenario melibatkan pengisian tol penuh untuk pengemudi yang memasuki Manhattan bagian bawah dari New Jersey dengan menyeberangi Sungai Hudson melalui Terowongan Belanda dan Lincoln dan Jembatan George Washington, yang semuanya sudah memungut tol sendiri.

Anggota parlemen New Jersey memanfaatkan pajak ganda ini sebagai poin utama, dengan Senator Menendez, dan Reps. Gottheimer dan Bill Pascrell mengatakan dalam pernyataan bersama minggu ini bahwa para pengemudi ini harus dibebaskan dari pajak kemacetan.

Komanoff mengatakan sebagian besar pendukung tarif kemacetan setuju – mereka tidak ingin pengemudi yang memasuki Manhattan bagian bawah melalui terowongan untuk membayar tol kemacetan penuh. Dia dan Schwartz ingin melihat tol terowongan dikurangi dari biaya kemacetan.

Komanoff menyalahkan MTA atas peluncuran kebijakan “ceroboh” yang telah memicu protes besar-besaran yang dapat dihindari, terutama dari politisi New Jersey. Dia juga berpendapat bahwa MTA secara signifikan mengurangi jumlah mobil yang akan meninggalkan jalan raya, sehingga melebih-lebihkan jumlah lalu lintas yang dialihkan dan polusi yang akan dihadapi New Jersey dan wilayah luar.

“Seluruhnya akan jauh lebih tidak ganas dan tidak terlalu jahat,” katanya, menyebut biaya ganda pada pengemudi terowongan “kebijakan publik yang sangat buruk” dan “hal keadilan yang mendasar.”

Schwartz juga mengatakan dia terbuka untuk New Jersey mendapatkan potongan dari pendapatan tol kemacetan sebanding dengan kontribusi mereka.

“Jika Gubernur Hochul dan Murphy masuk ke sebuah ruangan, mereka bisa menyetrikanya,” kata Schwartz.

Namun, para pendukung penetapan harga kemacetan mengatakan politisi New Jersey mengambil kritik mereka terlalu jauh dan mereka yang menganggap diri mereka pecinta lingkungan harus menggunakan kesempatan ini untuk meningkatkan angkutan massal dan mengeluarkan penduduk mereka dari mobil.

“New Jersey baru-baru ini merilis serangkaian tujuan iklim yang ambisius – mengurangi penggunaan mobil adalah komponen kunci untuk tindakan iklim, dan penetapan harga kemacetan di Kota New York akan mendorong penduduk New Jersey untuk meninggalkan mobil mereka di rumah, yang juga menguntungkan negara asal mereka,” Sarah Kaufman, direktur interim Pusat Transportasi Rudin Universitas New York, mengatakan kepada Insider.

Rep New York Ritchie Torres, seorang Demokrat dari Bronx, mendukung penetapan harga kemacetan setelah mengekstraksi kemenangan lingkungan utama untuk distriknya.

Rep New York Ritchie Torres, seorang Demokrat dari Bronx, mendukung penetapan harga kemacetan setelah mengekstraksi kemenangan lingkungan utama untuk distriknya.
Tom Williams/Getty Images

Ketidaksepakatan atas pengecualian

Schwartz berpendapat bahwa New Jersey munafik untuk menuntut pembebasan dari tol negara bagian lain, ketika Garden State membebankan banyak biaya pada pengemudi yang melewati negara bagian.

“Para pejabat terpilih di New Jersey ini menggembar-gemborkan betapa hebatnya mereka sebagai pecinta lingkungan. Mereka mengklaim bahwa pemungutan suara ganda adalah anti-Amerika, sedangkan tidak ada tempat yang lebih banyak melakukan pembunuhan ganda dan tiga kali lipat daripada New Jersey,” kata Schwartz. “Jika mereka mencari beberapa pengecualian, saya pikir warga New York harus mendapatkan pengecualian di New Jersey.”

Pengemudi taksi dan supir sewaan juga sangat menentang biaya kemacetan. Banyak pendukung tarif kemacetan, termasuk Komanoff dan Schwartz, menginginkan pengecualian untuk pengemudi taksi dan transportasi umum, dengan pengemudi taksi kuning membayar tol nominal atau tanpa biaya tambahan.

Kritikus juga menyuarakan keprihatinan tentang kebijakan yang berpotensi meningkatkan lalu lintas dan polusi di luar Manhattan, khususnya di komunitas yang terpinggirkan di Bronx.

Komanoff menyarankan agar anggota parlemen New Jersey mengambil satu halaman dari buku Rep. Demokrat Ritchie Torres.

Torres, yang mewakili bagian dari Bronx, mengutuk kebijakan tersebut tahun lalu setelah penilaian lingkungan MTA menunjukkan bahwa hal itu dapat mengalihkan lalu lintas ke Bronx, meningkatkan polusi di daerah yang sudah berjuang dengan kualitas udara yang buruk dan tingkat asma yang tinggi. Namun sejak saat itu, dia mendapatkan kemenangan lingkungan yang besar untuk distriknya, termasuk puluhan juta dolar untuk melistriki truk berpendingin bertenaga diesel, memasang sistem penyaringan udara untuk sekolah, dan meningkatkan taman, di antara langkah-langkah lainnya.

Musim semi ini, Torres keluar untuk mendukung kebijakan tersebut dan berbicara pada upacara pengumuman Hochul pada hari Selasa.

“Dia menawar dengan keras dan dia mendapat dari MTA dan gubernur apa yang tampak seperti janji yang kuat,” kata Komanoff. “Dia membantu memberikan harga kemacetan untuk kota – dan yang akan menguntungkan distriknya – dan dia memberikan remediasi yang dibutuhkan dan layak diterima oleh distriknya. Jadi itu sangat brilian.”

Tetapi penetapan harga kemacetan masih jauh, terutama selama para pemimpin New Jersey menghalangi.

“Aku belum memecahkan sampanye,” kata Schwartz.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *