Cybertruck menghadapi beberapa rintangan jika keluar tahun ini

Elon Musk akan belajar banyak ketika Cybertruck bergabung dengan pasar truk pikap.
Tesla di YouTube

  • Tesla memasuki segmen truk pikap listrik yang sudah ramai.
  • Desain Cybertruck tidak bersahabat dengan add-on truk yang ada.
  • Musk mungkin harus belajar bermain di ekosistem truk yang lebih besar.

CEO Tesla Elon Musk memiliki kurva pembelajaran di depannya akhir tahun ini ketika Cybertruck akhirnya mencapai jalan masuk pelanggan.

Musk membuat langkah lebih lanjut untuk mendorong Tesla ke arus utama dengan memasuki pasar truk pikap yang menguntungkan di pasar AS. Analis dan pakar industri mengatakan truk futuristik itu siap untuk mengganggu segmen yang sudah dicoba dan benar ini, tetapi juga bisa melempar Musk untuk satu putaran.

Loyalitas yang kuat di antara pembeli truk membuat segmen ini terkenal sulit dimasuki, sementara praktik umum seperti kemitraan merek untuk mempromosikan truk edisi khusus bertentangan dengan preferensi Musk untuk menyimpan semuanya di rumah di Tesla.

Ini juga saat yang sulit untuk merilis produk baru apa pun, terutama truk pikap listrik. Untuk pertama kalinya, Tesla tidak akan menjadi penggerak pertama di segmennya, memasuki pasar pikap elektrik yang sudah ramai yang ditempati oleh pendukung kuat seperti Ford dan GM serta startup populer Rivian.

Sementara Cybertruck siap untuk mengejar pembeli truk pickup yang lebih unik, perusahaan dapat menghadapi lebih banyak masalah daripada yang biasa terjadi untuk mengubah pembeli truk yang ada menjadi merek tersebut.

Cybertruck juga akan menghadapi pengetatan pasar kendaraan baru, dengan pelanggan yang mengurangi pengeluaran untuk pembelian yang tidak perlu dan tertarik pada kendaraan yang lebih praktis.

“Pasar kendaraan baru bahkan tidak seperti enam bulan lalu, dan tentu saja, tidak seperti setahun hingga dua tahun lalu ketika kami pertama kali melihat Cybertruck,” kata Karl Brauer, seorang analis eksekutif untuk iSeeCars kepada Insider.

Elon dan aftermarket

Satu hal yang membedakan pasar truk pickup dari industri otomotif lainnya, dan bagian yang membuatnya sangat menguntungkan, adalah hubungannya dengan aftermarket. Ini adalah add-on yang dapat dibeli seperti mudflaps, light bar, dan bed cap.

Pembeli truk pickup termasuk yang paling mungkin mempersonalisasikan kendaraan mereka dengan suku cadang aftermarket, yang telah menciptakan seluruh sub-industri baik yang didukung pabrikan maupun add-on pihak ketiga untuk truk.

Mengintip baru-baru ini di dalam Cybertruck menunjukkan bahwa itu sudah menjadi truk yang relatif sederhana, menjadikannya kandidat untuk banyak personalisasi. Tetapi cara Cybertruck dirancang mempersulit jenis add-on ini untuk muat di truk, kata Brauer.

“Saya berharap aftermarket akan berebut begitu Cybertruck keluar, tapi masih belum ada apa-apa di sana saat kendaraan pertama kali diluncurkan,” katanya.

Musk juga biasanya bukan orang yang berkolaborasi dengan perusahaan lain dalam hal fitur untuk kendaraannya. Merupakan praktik rutin bagi perusahaan mobil lama untuk memberi perusahaan aftermarket akses awal ke truk baru sehingga mereka dapat menggabungkan kekuatan pada aksesori yang menguntungkan.

“Tesla adalah perusahaan yang sangat tertutup – mereka tidak bekerja dengan dealer atau basis pasokan mereka seperti yang dilakukan perusahaan mobil lain,” kata Brauer. “Sifat truk adalah untuk bekerja dalam jaringan perusahaan aftermarket di luar sana – akan menarik untuk melihat apakah Elon ikut bermain.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *