Anda mungkin tidak perlu menyambungkan EV Anda jika ide ini berhasil

Ample yang berbasis di San Francisco sedang mengerjakan stasiun pertukaran baterai yang mempersingkat waktu pengisian bahan bakar menjadi hanya lima menit.
Cukup

  • Waktu pengisian yang lama dan kurangnya pengisi daya umum membuat orang tidak membeli mobil listrik.
  • Beberapa startup yakin bahwa pengisian daya EV memerlukan perombakan mendasar.
  • Pertukaran baterai dan pengisian EV nirkabel suatu hari nanti dapat membuat memiliki EV jauh lebih nyaman.

Gagasan untuk mengisi daya membuat calon pembeli mobil listrik takut. Jika setiap orang diharapkan untuk menghindari bahan bakar kotor lebih cepat daripada nanti, itu perlu diubah.

Tentu saja, pembuat mobil dapat mengatasi durasi penghentian pengisian yang sangat lama dengan mobil rekayasa yang mengisi ulang lebih cepat dan melaju lebih jauh di antara pengisian. Penyedia pengisian daya dapat menenangkan pengemudi yang gelisah dengan menyelimuti negara dengan lebih banyak stasiun yang lebih andal. Dan itu semua terjadi.

Tetapi beberapa startup yakin bahwa cara kami mengisi bahan bakar EV membutuhkan perombakan total.

Saat baterai mati, tukar

Pitch Ample yang berbasis di San Francisco sederhana: Alih-alih menghabiskan waktu berharga menunggu untuk mengisi ulang baterai yang sama berulang kali, mengapa tidak menggantinya dengan paket baru dan siap berangkat?

Pertukaran baterai yang cukup

Cukup mengatakan stasiun barunya, terlihat di sini dalam rendering, dapat menukar baterai dalam lima menit.
Cukup

Stasiun pertukaran baterai drive-through Ample, kira-kira seukuran beberapa tempat parkir, adalah tempat keajaiban terjadi. Setelah pengemudi berhenti, kendaraan mereka diangkat dan mesin di bawahnya beraksi, secara mandiri mencabut paket yang habis dan menggantinya dengan yang terisi penuh dalam hitungan menit. Itu adalah peningkatan yang mengubah permainan dibandingkan stasiun pengisian cepat biasa, di mana pengisian daya yang solid bisa memakan waktu 30 menit hingga satu jam atau lebih.

Perusahaan ini masih dalam masa-masa awal, tetapi teknologinya sudah ada di tangan beberapa pengemudi Uber di California berkat kesepakatan dengan raksasa transportasi online. Banyak rencana untuk fokus pada armada taksi, pengiriman, dan penyewaan mobil sebelum mengalihkan perhatiannya ke konsumen biasa.

Anda tidak akan dapat menarik ke stasiun Ample di sembarang EV – itu harus dilengkapi dengan paket baterai modular yang dapat dilepas dari startup. Perusahaan berencana untuk mencapainya melalui kemitraan dengan pembuat mobil.

Sebuah mobil hitam, dengan lampu depan menyala, duduk di stasiun penggantian baterai yang cukup.

Stasiun Ample mengangkat kendaraan untuk mendapatkan akses ke bagian bawahnya.
Cukup

Mengingat infrastruktur dan teknologi kami yang terbatas saat ini, EV berfungsi paling baik untuk orang yang tidak berkendara terlalu jauh dalam sehari dan dapat mengisi daya di rumah. Pertukaran baterai yang cepat, nyaman, dan murah akan menjadi kunci untuk melibatkan semua orang, John de Souza, salah satu pendiri dan presiden Ample, mengatakan kepada Insider.

“Jika Anda tidak memiliki kemewahan memiliki garasi parkir dalam semalam, itu akan mulai berantakan,” katanya merujuk pada kepemilikan EV. “Atau jika Anda mengemudi bermil-mil jauhnya, itu akan berantakan.”

Banyak menawarkan lebih dari sekedar pit stop cepat, kata de Souza. Di bawah model perusahaan, pelanggan akan membeli kendaraan tanpa baterai dan kemudian membayar langganan baterai, berpotensi memangkas biaya di muka untuk menggunakan listrik. Pertukaran baterai harus memperpanjang umur kendaraan dengan mengurangi sesi pengisian cepat, yang mempercepat keausan baterai, dan dengan membiarkan pemilik mengikuti kemajuan terbaru dalam kimia baterai, kata de Souza.

Startup Cina Nio telah menjual mobil dengan baterai yang dapat ditukar selama bertahun-tahun sambil membangun infrastruktur untuk mendukungnya — pertama di tanah airnya dan sekarang di Eropa. Di Amerika Serikat, pertukaran baterai secara luas masih terlihat jauh, tetapi ini mendapatkan momentum. Startup EV AS Fisker baru-baru ini mengumumkan rencana untuk menawarkan teknologi Ample di Ocean SUV-nya mulai tahun 2024.

Mobil listrik, temui jalan listrik

Untuk Electreon Israel, jalan menuju masa depan EV diaspal dengan jalan yang secara nirkabel mengisi ulang kendaraan saat mereka sedang bergerak.

Sebuah bus listrik dicat hitam putih melaju di jalan basah di Jerman.

Electreon telah meluncurkan beberapa proyek yang menyediakan pengisian nirkabel untuk bus.
Elektron

Teknologinya mungkin terdengar seperti sesuatu yang langsung dari fiksi ilmiah, tetapi ini nyata. Proyek awal Electreon terutama membawa pengisian nirkabel ke bus umum — kendaraan dengan rute dan depot yang dapat diprediksi siap untuk penemuan kembali. Tapi itu tidak berhenti di situ.

Oren Ezer, salah satu pendiri dan CEO Electreon, mengatakan kepada Insider bahwa pengisian daya nirkabel dapat memecahkan tantangan terbesar yang menghambat revolusi EV: infrastruktur pengisian daya yang tidak mencukupi, jangkauan mengemudi yang terbatas, dan ketergantungan pada baterai yang besar dan mahal. Di dunia di mana halte bus berlistrik, tempat parkir, dan jalan-jalan mengisi kendaraan sepanjang waktu, titik-titik sulit itu menyusut ke kaca spion. Itulah visi jangka panjangnya.

Sebuah SUV Toyota RAV4 berwarna biru diparkir di jalur uji Electreon, dengan latar belakang langit biru.

Electreon mengendarai Toyota RAV4 lebih dari 1.200 mil tanpa berhenti.
Elektron

Untuk mendemonstrasikan potensi transformatif dari apa yang disebut “pengisian nirkabel dinamis”, Electreon pada bulan Mei berangkat untuk menggerakkan Toyota RAV4 Prime – hibrida plug-in dengan jangkauan listrik hanya 42 mil – selama 100 jam tanpa mencolokkan atau menggunakan gas apapun.

Di jalur uji dengan kumparan pengisian tembaga yang tertanam di aspal, Electreon dan tim yang terdiri dari 55 pengemudi menempuh jarak 1.207 mil, suatu prestasi yang tidak terpikirkan dalam EV biasa. (Krim tanaman listrik saat ini dapat menempuh jarak 300-500 mil sebelum mereka harus berhenti dan mengisi ulang.)

SUV, yang secara khusus dilengkapi untuk menerima energi secara nirkabel, mengitari trek dengan kecepatan sekitar 20-30 mph, kata Ezer. Dia menambahkan bahwa bahkan pada kecepatan jalan tol, jalan raya Electreon dapat mengisi ulang baterai kendaraan tanpa batas.

Seorang wanita dengan rompi keselamatan kuning berjongkok di samping pekerjaan jalan, di mana startup Electreon menempatkan kumparan pengisi daya hitamnya ke aspal jalan di Swedia.

Electreon menggali parit dangkal untuk memasang kumparan pengisi dayanya.
Elektron

Sebelum Anda merasa ngeri dengan prospek konstruksi invasif yang tak ada habisnya jika teknologi ini lepas landas, pertimbangkan ini: Electreon mengatakan ia dapat membuat jalan sepanjang 1 mil dalam semalam. Tidak perlu merobek seluruh jalan, kata Ezer, cukup gali parit sedalam tiga inci.

Meskipun miliaran mengalir ke infrastruktur pengisian konvensional, Ezer berpikir teknologinya akan menang suatu hari nanti. Satu tanda positif: Pada bulan Maret, Electreon mengumumkan kemitraan R&D dengan Toyota.

“Kita membutuhkan semua solusi bersama untuk mempercepat adopsi kendaraan listrik,” katanya. “Tapi nirkabel pasti akan dominan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *