CEO Hyundai mempromosikan platform EV baru dengan menyebutkan pickup

Beberapa tahun yang lalu, salah satu kekhawatiran utama tentang lanskap mobil EV yang jenuh adalah bagaimana pembuat mobil menonjolkan perbedaan merek di antara kendaraan yang menyatu pada kesamaan yang menakutkan. Mobil-mobil itu tidak akan mengeluarkan suara, mereka semua akan menekankan aerodinamika, dan pada dasarnya mereka semua akan mengendarai pancake baterai. Sejauh ini, ketakutan telah dihindari; misalnya, Isi Ulang Volvo XC40 tidak akan disamakan dengan Ford Mustang Mach-E, dan Ford tidak akan disamakan dengan Tesla Model Y. Tidak hanya itu, pembuat mobil sedang mengembangkan strategi platform yang meningkatkan kesamaan di antara kendaraan arsitektur karena arsitektur adalah tempat pengeluaran dan keuntungan terbesar. Hyundai yang terbaru menguraikan rencananya untuk investor. Dan bagian dari rencana Hyundai dapat mencakup penambahan pickup elektrik ukuran penuh ke jangkauan.

Peta jalan jangka menengah hingga jangka panjang disebut Hyundai Motor Way, yang baru-baru ini direvisi dengan target yang lebih tinggi berkat peningkatan cepat dalam penjualan EV secara global. Bisnis Korea tulis Hyundai Motor Group (HMG termasuk Kia dan Genesis) menjual 510.000 kendaraan baterai-listrik pada tahun 2022. Konglomerat tersebut mengatakan sekarang berencana untuk menjual dua juta EV setiap tahun pada tahun 2030, naik dari perkiraan sebelumnya sebesar 1,87 juta.

Platform yang akan membantu mewujudkan hal ini disebut eM, sebuah evolusi dari platform Electric Global Modular Platform (e-GMP) saat ini di bawah kendaraan listrik HMG saat ini. Arsitektur eM dikabarkan akan diluncurkan di bawah sedan Kia yang mungkin merupakan penerus spiritual Stinger. Sejauh ini, eM direncanakan untuk 13 model di seluruh portofolio HMG, menggunakan Integrated Modular Architecture (IMA) yang dapat dipasang dan dimainkan dengan lebih dari 80 modul umum yang melayani berbagai segmen dan ukuran kendaraan. Presiden dan CEO HMG Jaehoon Chang berkata, “Pada platform generasi kedua, ruang lingkup pengembangan kendaraan melampaui SUV menengah yang dicakup oleh sistem E-GMP saat ini. Ini mencakup hampir semua kelas kendaraan, mulai dari SUV kecil dan besar hingga truk pikap, bersama dengan model andalan merek Genesis.”

Tentu, Chang bisa saja mencatat kasus penggunaan potensial eM ketika dia menyebutkan “truk pikap”. Itu bukan cara pengamat membaca garis. Pada hari investor Kia tahun lalu, merek tersebut mengatakan akan merencanakan dua pickup listrik. Sudah ada laporan bahwa Kia sedang mengerjakan pickup body-on-frame untuk pasar Australia, mungkin disebut Tasman, menggunakan powertrain gas dan listrik. Itu akan membawa HMG lebih jauh ke dalam permainan pikap, tetapi Tasman bukanlah kendaraan eM. Diperkirakan mata Chang memasuki permainan pikap EV dengan sesuatu yang lebih substansial daripada Santa Cruz unibody bertenaga gas. Jika ini yang terjadi, Hyundai akan memiliki banyak perusahaan di segmen tersebut. Ford F-150 Lightning adalah pickup elektrik body-on-frame, tetapi Chevrolet Silverado EV, Rivian R1T, dan Telsa Cybertruck lebih mirip dengan unibodi dengan sasis skateboard mereka, begitu pula truk seperti GMC Hummer EV dan Sierra EV yang akan datang. , Ram 1500 Revolution, dan Rivian R2T. Kami mengantisipasi merek Scout dengan cara yang sama, dan tidak akan terkejut jika pikap listrik Toyota juga demikian.

Ada banyak hal yang terjadi di luar semua itu. Hyundai menginvestasikan banyak uang ke dalam ekosistem di sekitar EV dan mode mobilitas lainnya, termasuk “bisnis masa depan, seperti pengemudian otonom, hidrogen, robotika, dan mobilitas udara tingkat lanjut (AAM).” Para peneliti sedang mencari kimia baterai yang berbeda untuk kendaraan yang berbeda, berbagai faktor bentuk baterai, dan “teknologi mutakhir yang memungkinkan pengisian dan pengosongan baterai saat mengemudi, menggunakan bank daya independen.” Truk sel bahan bakar hidrogen Hyundai Xcient Kelas 8 memulai proyek percontohan di Port of Oakland. Sebuah perusahaan patungan bernama Motional akan memulai layanan robotaxi di Las Vegas tahun ini menggunakan kendaraan berbasis Hyundai Ioniq 5. Berbagai kendaraan otonom dari darat direncanakan akan diluncurkan di jalan-jalan AS pada tahun 2027. Divisi Supernal sedang mengerjakan taksi udara berpilot bekerja sama dengan Microsoft dan mesin pesawat Rolls-Royce. Dan Boston Dynamics melanjutkan pengembangan “robot inspeksi industri Spot, robot logistik intelijen Peregangan, dan Atlas robot humanoid serbaguna”.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *