BMW XM First Drive 2023: Elektrifikasi M, menjadi lebih baik

PHOENIX, Ariz. – BMW XM 2023 penuh dengan konsep pertama dan baru dari BMW. Ini adalah BMW produksi pertama yang menjadi model M-only dengan varian yang tidak kalah sejak M1 ikonik 45 tahun lalu. Tidak hanya itu, ini adalah hibrida plug-in pertama yang merupakan produk M yang lengkap. Desainnya, baik di dalam maupun di luar, menampilkan semua jenis hiasan baru seperti knalpot quad bertumpuk, pencahayaan eksterior look-at-me, headliner geometris yang liar, dan kulit alami yang memukau di dasbor. Anda dapat melanjutkan dan mengabaikannya karena bukan mobil BMW M murni, tetapi Anda juga akan kehilangan SUV performa terbaik yang pernah dibuat oleh BMW.

Perbandingan dengan Kompetisi X5 M tidak dapat dihindari setelah melihat sekilas melalui lembar spesifikasi – ini menggunakan platform CLAR modular BMW yang dibagikan dengan kendaraan penggerak belakang lainnya dari merek tersebut – tetapi beberapa menit di belakang kemudi menghilangkan pemikiran tersebut. Untuk keuntungan besar XM, menjadi PHEV sangat meningkatkan pengalaman, memberinya identitas tersendiri.

Paket baterai raksasa 29,5 kilowatt-jam – yang mendekati beberapa EV jarak rendah dan lebih besar dari yang dimiliki i3 saat pertama kali diluncurkan – dipasang di bagian bawah bodi mobil dan menyediakan jangkauan listrik sekitar 30 mil, per BMW. Motor listrik yang diintegrasikan ke dalam transmisi otomatis delapan kecepatan dapat membuat Anda berhenti dengan kecepatan yang mengejutkan, karena mengemas 194 tenaga kuda dan torsi 207 pound-feet. Suara serupa seperti pada EV seperti i4 M50 dan iX M60 diputar melalui speaker dalam mode EV, dan mereka berbaur dengan mulus ke dalam kebisingan V8 4.4 liter twin-turbo untuk membuat Anda bertanya-tanya apakah Anda dalam mode listrik atau tidak. . Ini apik dan halus, tetapi V8 masih bisa bertindak sebagai hewan yang biasa kita gunakan di mobil M lainnya.

Karena motor listriknya sangat kuat, output mesin pembakaran berada di sisi bawah untuk kendaraan M bertenaga V8, menghasilkan 483 tenaga kuda dan torsi 479 pound-feet. Demi perbandingan, Kompetisi X5 M mendorong 617 tenaga kuda dan 553 pound-feet ke keempat roda dari V8-nya. Output gabungan untuk XM mengalahkan angka-angka itu, dan menghasilkan 644 tenaga kuda dan torsi 590 pound-feet, memungkinkan sprint 0-60 mph dalam 4,1 detik yang diklaim.

Memukul throttle dari posisi diam akan membuat Anda meragukan bobot trotoar XM seberat 6.052 pon. Akselerasi instan yang membanting sandaran kepala yang ditunjukkan oleh EV berdaya tinggi ada di sini, saat XM bergerak dengan keras keluar jalur. Dan sebelum momentum elektrik hilang, dorongan dari twin turbo siap membuat pesta tetap bergoyang. Sensasi akselerasi dan respon throttle dari XM lebih baik Karena itu adalah PHEV, yang persis seperti yang kami harapkan di mobil M yang dialiri listrik.

BMW memiliki banyak trik untuk memastikan pegangan SUV yang besar dan berat ini seperti sesuatu dari divisi M. Anti-roll bar aktif depan dan belakang, kemudi roda belakang, desain sasis yang unik, serta roda dan ban yang besar semuanya berperan dalam membuat XM menyenangkan untuk dikendarai. Dudukan sasis yang kaku terasa melalui setir dan jok celana langsung menandakan bahwa BMW ini berarti bisnis. Di jalan pegunungan Arizona yang berkelok-kelok, XM betah melompat dari sudut ke sudut tanpa merasa terlalu gemuk untuk jalan. Remnya yang masif tidak pernah berkeringat, bahkan saat menuruni tanjakan. Arahkan roda, dan XM langsung mematuhinya dengan tingkat akurasi yang sama seperti yang biasa kita lakukan di M3. Pengaturan kemudi Comfort-nya secara mengejutkan adalah yang terbaik, karena upaya kemudi XM ini sangat berat dalam mode Sport-nya. Tetap saja, tindakan menghilangkan semua bobot itu patut dikagumi, dan BMW melakukannya tanpa menggunakan kualitas kendara yang luar biasa.

Pengampunan dalam suspensi XM adalah kualitas baru untuk SUV M BMW, karena X5 M dan X3 M mengalahkan Anda di jalan mana pun, dan tidak merespons dengan baik saat sasis rusak. Peredam adaptif dan pegas baja — linier di depan dan progresif di belakang — diputar sesuai keinginan kita. Anda dapat menggunakan XM sebagai grand tourer sejauh bermil-mil dan menikmati perjalanan jalan raya yang terkendali dan nyaman. Dan bahkan dalam pengaturan peredam yang nyaman itu, XM tidak jorok di tikungan. Anda dapat membumbui dengan pengaturan peredam Sport Plus penuh, dan meskipun ini menambah kepercayaan diri dalam bentuk gerakan tubuh yang lebih sedikit, kualitas kendara yang luar biasa tetap ada. Heave sudut tengah yang besar tidak akan mengganggu sasis atau menyebabkan alarm. Sebaliknya, XM langsung mengabaikannya dan terus melaju, memberikan kepercayaan diri untuk terus mendorongnya masuk dan keluar dari tikungan.

Akselerasi keluar dari jepit rambut dan tikungan sempit memberi kesempatan pada sistem penggerak semua roda M xDrive untuk bersinar, dan itu tepat setelah kemudi empat roda yang halus telah mengejutkan dengan menukik cepat dan stabil ke tikungan. XM memiliki diferensial M Sport khusus model baru yang memungkinkannya memanfaatkan torsi listriknya yang berlebihan, sambil mencapai tujuan yang sama yaitu distribusi torsi variabel penuh antara roda belakang kiri dan kanan. Dorongan elektrik ekstra yang langsung menyala saat menggali ke dalam throttle terlihat nyata. Kegembiraan menyamping hanya dengan langkah kaki kanan di M Dynamic Mode (MDM) yang mengendurkan pengasuh kontrol traksi dan stabilitas. Dan jika Anda berada di permukaan traksi ekstra rendah, XM menampilkan mode Pasir 4WD unik yang mengubah pemrograman sistem AWD dan mengaktifkan fungsi penguncian diferensial belakang.

Jumlah bagian XM benar-benar menjadikannya SUV M yang paling menyenangkan, tetapi masih ada beberapa kesalahan. Masalah terbesarnya adalah berpindah dalam mode manual paling agresif. BMW menyetel goncangan keras dengan setiap peningkatan, dan itu cukup keras untuk mengeluarkan Anda dari ritme yang Anda ikuti di jalan pegunungan yang bagus. Putar kembali ke Sport tengah (bukan Sport Plus) dan goncangan hilang, tetapi perpindahannya tidak secepat menarik dayung. Solusinya adalah dengan memasukkannya ke dalam mode perpindahan otomatis yang cerdas, tetapi kehilangan keterlibatan sangat disayangkan.

Seperti eksterior, ada a banyak terjadi di dalam XM tapi itu pasti kurang kontroversial dan saya berpendapat benar-benar menarik. Jok dengan sandaran tinggi, pencahayaan bertema M, dan elemen yang benar-benar mewah seperti kulit “Vintage Merino” (terlihat langsung di atas) langsung mengatur suasana. XM memadukan kemewahan tinggi dengan desain M tradisional dengan cara terbaik, jauh di atas apa pun yang dapat Anda spesifikasikan pada SUV M yang lebih rendah. Patung utama yang menggunakan struktur prisma 3D yang dilapisi Alcantara dan lampu latar dengan 100 lampu LED adalah permata mahkotanya — jauh lebih keren daripada atap kaca mana pun.

Seperti yang Anda harapkan dengan harga dasar $159.995, tidak ada kekurangan fitur teknologi. Kami telah melontarkan banyak kemarahan pada perangkat lunak BMW’s Curved Display dan iDrive 8, tetapi XM adalah salah satu model yang memenuhi syarat untuk pembaruan over-the-air iDrive 8.5 yang baru, jadi kami akan berharap bahwa semuanya akan benar-benar membaik. pada musim panas ini saat diluncurkan. Tombol fisik di konsol tengah menyediakan pintasan untuk beralih cepat dari mode listrik murni, hybrid, dan “eCONTROL”, yang terakhir mempertahankan daya baterai saat ini atau menambah daya melalui pemulihan energi. Seperti biasa, toggle roda kemudi M1 dan M2 kustom yang selalu nyaman membuat pengaturan yang ideal menjadi mudah, dan bahkan ada lebih banyak penyesuaian yang tersedia di sini daripada biasanya karena XM adalah PHEV. Rangkaian sistem bantuan pengemudi sangat mudah digunakan melalui perintah setir, dan mereka berkontribusi lebih jauh pada XM sebagai grand tourer yang fantastis.

Semua keuntungan yang lebih biasa ini sangat penting, karena XM pasti akan menghabiskan lebih banyak waktu mengantar anak-anak ke sekolah atau berlama-lama di valet hotel mewah daripada di trek balap atau bahkan mengebom di sekitar jalan belakang yang berliku. Untungnya, bangku belakang cukup luas. Untuk perjalanan yang lebih lama, kursi belakang yang lentur – jauh lebih empuk daripada kursi depan yang lebih berorientasi pada performa – akan menyenangkan untuk digantung. Dan meskipun garis atapnya miring, ruang kepala untuk orang dewasa yang lebih tinggi bukanlah masalah. Area kargo dibatasi oleh keberadaan baterai raksasa tersebut, karena lantai muatannya relatif tinggi tanpa penyimpanan di bawah lantai. X5 atau iX menang besar di sini dibandingkan XM, tapi jangan menganggap ruangnya tidak berguna, karena ini masih SUV besar.

Apakah ini SUV performa besar yang mengalahkan semua SUV performa lainnya? Itu tidak; Porsche Cayenne Turbo S E-Hybrid masih akan memenangkan penggemar dari perspektif berkendara murni. Apa yang diwakili oleh XM, bagaimanapun, adalah bahwa BMW M dapat berhasil masuk ke arena elektrifikasi dan berakhir dengan produk akhir yang lebih menarik dan lebih baik untuk dikendarai daripada penawaran SUV berperforma mesin pembakaran murni. Seseorang yang mampu membeli XM mungkin tidak terlalu khawatir tentang menghemat beberapa dolar ekstra mengemudi untuk bekerja dan kembali ke tenaga listrik, tetapi peningkatan kinerja yang diperoleh melalui tenaga listrik tersebut pasti akan dihargai. Plus, jika Amerika pernah memutuskan untuk mengadopsi kebijakan Eropa tentang zona rendah emisi di dalam kota, XM akan sangat cocok untuk tugas itu.

Anda akan menyukai atau membenci desain eksterior yang ekstrovert, tetapi performa XM tidak dapat disangkal dan menyenangkan. Ini mungkin sebuah SUV, tapi keduanya terlihat unik dan memicu cekikikan dan terdengar wow dari balik kemudi. Apa yang tidak disukai tentang itu, terutama saat M masih memberi kita mobil seperti M2, M4 CSL, dan M8?

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *