Berpikir tentang mobil listrik? Menyewa sebenarnya mungkin ide yang bagus

Leasing EV secara keseluruhan jatuh pada tahun 2022 – tetapi leasing mungkin masih merupakan cara yang lebih baik jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan listrik.
Tim Levin/Orang Dalam

  • Banyak pembeli mobil mempertimbangkan apakah pembelian atau sewa lebih masuk akal bagi mereka.
  • Pembuat mobil mungkin ingin bersandar pada penyewaan EV.
  • Seorang pemilik mobil mungkin juga mendapatkan kredit pajak komersial melalui leasing.

Menyewa mobil listrik sedikit berbeda dengan menyewa mobil bertenaga gas.

Sewa cenderung menurun, dari 30% dari semua penjualan ritel kendaraan baru pada 2019 menjadi di bawah 20% sekarang, menurut Cox Automotive, sebagian besar berkat persediaan yang rendah dan harga yang tinggi.

Meskipun popularitasnya turun, leasing bisa sangat masuk akal bagi beberapa calon pengemudi EV, terutama ketika mempertimbangkan bagaimana teknologi dapat berubah dan ketersediaan insentif.

Ada banyak variabel yang harus ditimbang.

Mengapa Anda mungkin menyewa daripada memiliki sendiri

Banyak pembeli mungkin memilih untuk menyewa EV sebagai cara untuk menggerakkan listrik tetapi tidak sepenuhnya berkomitmen untuk pembelian yang mahal – terutama jika menurut mereka teknologi baterai akan menjadi lebih baik. Menyewa berarti pemilik tidak akan memiliki mobil, jika teknologinya menua, untuk waktu yang lama.

Ini juga berarti pemilik tidak perlu berurusan dengan potensi penyusutan EV mereka. Sementara pasar EV bekas relatif muda dan data terbatas, beberapa penelitian menunjukkan EV tertentu telah terdepresiasi lebih cepat daripada kendaraan bertenaga gas, meskipun hal itu sedang bergeser. Depresiasi sudah menjadi pertimbangan pembeli mobil saat ingin melakukan pembelian.

“Pada akhirnya, leasing adalah solusi yang bagus untuk pelanggan yang ingin mencobanya, yang mungkin takut dengan beberapa potongan nilai sisa,” kata CFO GM Paul Jacobson pada hari investor November. “Sewa akan menjadi alat yang sangat berharga di seluruh EV.”

Konsumen tampaknya tidak pernah mendengarnya. Sementara Teslas selalu memiliki tingkat pembelian yang lebih tinggi, leasing EV secara keseluruhan jatuh pada tahun 2022, menurut Experian. Hanya 12,6% EV baru yang disewa tahun lalu, turun dari 26,5% tahun sebelumnya.

“Pergeseran ini didorong oleh pangsa pasar Tesla, pendatang baru yang terjangkau, dan pasokan yang terbatas,” kata Scott Case, CEO Berulang, kepada Insider melalui email.

Dia berharap banyak hal berubah tahun ini.

“Ketentuan dalam Undang-Undang Pengurangan Inflasi memungkinkan variasi model yang lebih besar untuk memenuhi syarat kredit pajak sebagai sewa melalui pembeli komersial skala besar,” katanya.

Pembeli mobil jelas tidak akan mendapatkan kredit pajak pembelian EV baru dengan sewa, tetapi ada semacam celah. Lucid baru-baru ini mendorong pelanggannya untuk mempertimbangkan leasing agar memenuhi syarat untuk kredit EV komersial (untuk mobil yang terlalu mahal atau tidak memenuhi syarat untuk kredit pembelian). Ini berarti bahwa pembuat mobil atau bagian keuangannya yang menyewakan kendaraan menerima kredit pajak, tetapi dapat memberikannya kepada pelanggan mereka dalam bentuk pembayaran bulanan yang lebih rendah.

Hatchback elektrik Chevrolet Bolt EV 2023.

CFO GM mengatakan tahun lalu leasing akan menjadi penting untuk sisi EV bisnisnya.
Chevrolet

Pembuat mobil juga punya alasan untuk menyewa EV

Saat teknologi EV meningkat, kendaraan ini mungkin tidak terdepresiasi sebanyak itu — dan pembuat mobil ingin memanfaatkannya, terutama karena EV belum terlalu menguntungkan.

Insentif federal “akan mendorong banyak pabrikan untuk memprioritaskan penyewaan EV baru daripada menjualnya karena nilai sisa kendaraan bekas,” kata Alex Oyler, direktur Amerika Utara untuk SBD Automotive.

Itu sebabnya perusahaan seperti Tesla dan Ford tidak mengizinkan pelanggan menyewa EV mereka untuk membeli kendaraan setelah kontrak sewa habis.

Perusahaan otomotif juga mungkin mengandalkan penawaran sewa EV berbiaya rendah untuk menarik pelanggan – terutama jika pembayaran sewa untuk EV keluar sama dengan pembayaran untuk kendaraan bertenaga gas. (Analisis Bloomberg baru-baru ini menunjukkan Teslas mendekati dan bahkan melampaui paritas.)

“Saya benar-benar berharap pembuat mobil memiliki persyaratan leasing yang cukup menguntungkan di luar sana dan Anda dapat masuk ke EV entry-level dengan pembayaran sewa bulanan yang jauh lebih rendah, dengan anggapan bahwa mereka menjual lebih tinggi kepada pengemudi tertentu pada kemampuan yang berbeda di dalam mobil,” kata Oyler. .

“Banyak pengalaman akan didorong dengan membuka fitur yang berbeda pada tingkat harga yang berbeda,” tambahnya. “Itu semua, pada akhirnya bagi pembuat mobil, terbalik, karena ketika mobil itu lepas dari sewa, mereka masih bisa menjual yang bekas, terutama dengan insentif pemerintah, dengan keuntungan yang masuk akal.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *