AS akan meminjamkan Redwood Materials $2 miliar untuk pabrik material EV

Departemen Energi AS pada hari Kamis membuat komitmen bersyarat kepada Redwood Materials untuk pinjaman pemerintah berbiaya rendah senilai $2 miliar untuk membantu membangun kompleks daur ulang dan remanufaktur senilai $3,5 miliar di Nevada untuk bahan baterai.

Sekretaris Energi Jennifer Granholm mengatakan, jika diselesaikan, pinjaman tersebut akan membantu proyek tersebut menciptakan bahan penting untuk baterai kendaraan listrik.

“Ini akan menjadi slam dunk untuk industri kendaraan listrik domestik kita yang sedang berkembang,” kata Granholm, menambahkan bahwa Redwood akan memainkan “peran besar dalam membawa pulang rantai pasokan baterai – karena Anda fokus pada bagian yang tidak kami miliki. di Amerika Serikat.”

Redwood Materials mengharapkan untuk menarik tahap pinjaman pertama akhir tahun ini, kata Chief Executive JB Straubel dalam sebuah wawancara.

Penarikan pinjaman awal “akan membantu mempercepat (produksi) dan mempersingkat waktu bagi kami untuk mencapai skala penuh” di kompleks Nevada utara, yang telah mulai memproduksi foil tembaga untuk anoda baterai, kata Straubel.

Straubel mengatakan telah terjadi “kegilaan aktivitas” di antara produsen kendaraan listrik dan baterai sejak Presiden Joe Biden menandatangani Undang-Undang Pengurangan Inflasi (IRA) pada Agustus. Aturan IRA dirancang untuk mengalihkan rantai pasokan baterai AS dari China, yang saat ini memproduksi 70% baterai untuk kendaraan listrik.

Juli lalu, Departemen Energi mengatakan akan meminjamkan $2,5 miliar kepada Ultium Cells, perusahaan patungan antara General Motors Co dan LG Energy Solution, untuk membantu membiayai pembangunan fasilitas manufaktur sel baterai AS yang baru.

Bulan lalu, departemen tersebut mengatakan berencana untuk meminjamkan Ioneer Ltd hingga $700 juta untuk membangun proyek penambangan litium Rhyolite Ridge di Nevada.

Pinjaman tersebut berasal dari program pinjaman Advanced Technology Vehicles Manufacturing (ATVM). Lebih dari 10 tahun yang lalu, program ATVM memberikan pinjaman pemerintah berbiaya rendah kepada Tesla, Ford Motor dan Nissan Motor, termasuk beberapa manufaktur sel.

RENCANA PERLUASAN

Redwood Materials, didirikan pada tahun 2017 oleh mantan eksekutif Tesla Straubel, berada di jalur untuk menjadi salah satu pendaur ulang dan pabrikan ulang bahan baterai terbesar di dunia, termasuk tembaga, litium, kobalt, dan nikel.

Selain situs Nevada dekat Reno, Redwood Materials pada bulan Desember mengatakan berencana untuk membangun fasilitas serupa di barat laut Charleston, South Carolina, juga dengan biaya sekitar $3,5 miliar.

Setiap fasilitas akan memiliki kapasitas rencana awal untuk memproses 100 gigawatt-jam bahan elektroda, cukup untuk memasok masing-masing lebih dari 1 juta EV. Kompleks Carolina Selatan pada akhirnya dapat diperluas menjadi “beberapa ratus gigawatt-jam,” kata Straubel.

Straubel mengatakan proyek South Carolina berjalan sekitar dua tahun di belakang fasilitas Nevada.

Redwood Materials mengatakan akan memasok foil tembaga dari Nevada ke Panasonic untuk sel baterai yang diproduksi di Nevada Gigafactory yang dioperasikan bersama oleh Panasonic dengan Tesla. Ini juga akan memasok bahan katoda ke pabrik baterai Kansas baru Panasonic, yang dijadwalkan dibuka pada tahun 2025.

Redwood Materials memiliki perjanjian pasokan dengan sejumlah produsen, termasuk Ford, Toyota Motor, dan Volkswagen Group.

(Laporan oleh Paul Lienert di Detroit dan David Shepardson di Washington; Diedit oleh Sharon Singleton dan Jonathan Oatis)

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *