2023 Villa d’Este Concours d’Elegance | Como ditampilkan dalam gambar

COMO, Italia — Untuk sesaat, benda paling berharga di Villa d’Este Concours d’Elegance bukanlah Ferrari 250 GTO 1962. Itu adalah sebuah payung. Saat gerimis semakin deras menjadi badai yang membuat Anda ingin berlindung, para peserta berebut ke tanah kering dan saya mungkin bisa membujuk seseorang untuk menukarkan sesuatu yang tua dan mahal dengan payung saya. Hujan atau cerah, bagaimanapun, pertunjukan harus tetap berjalan.

Sekitar 50 mobil berkumpul di tepi Danau Como yang indah untuk menghadiri acara edisi 2023, dan beberapa menempuh perjalanan yang sangat jauh untuk sampai ke sana. Eizo Tomita mengirimkan Lamborghini Miura P400SV 1971 dengan warna yang memukau dari Jepang, dan beberapa mobil (termasuk Porsche 935 1979) datang dari Amerika Serikat. Meski pertunjukan Villa d’Este lebih kecil dari Pebble Beach Concours d’Elegance yang digelar di California, namun tak kalah menarik karena selalu menampilkan pilihan kendaraan yang beragam. Mobil-mobil yang Anda harapkan untuk dilihat, seperti model mewah sebelum perang, diperhitungkan, tetapi ada juga keanehan yang menarik seperti Isdera Spyder 033-16 tahun 1986.

Kapan terakhir kali Anda melihat — dan mendengar! — Porsche 917K tahun 1970? Bagaimana dengan 1998 911 GT1? Sekarang, bayangkan kedua mobil (dan banyak lagi) diparkir dalam jarak 10 kaki satu sama lain. Bagian dari acara yang didedikasikan untuk ulang tahun ke-75 Porsche adalah pertunjukan tersendiri.

Acara tahun ini dibagi menjadi delapan kategori:

  • 100 tahun 24 jam Le Mans: pahlawan ras paling terkenal di dunia
  • Yang cepat dan formal: kemewahan berkecepatan tinggi sebelum perang
  • Grande vitesse: pembalap akhir pekan sebelum perang
  • Incredible India: indulgensi otomotif yang memukau dari para Maharaja yang perkasa
  • Porsche di usia 75: mempelajari katalog belakang legenda Stuttgart yang ikonik dan eksentrik
  • GranTurismo: bereksperimen dengan GT Eropa pascaperang
  • Tampilan “buatan Italia” itu: gaya yang menaklukkan dunia baru
  • Inilah matahari: topless dilakukan secara berbeda

Juri memberikan penghargaan “pertunjukan terbaik” kepada Duesenberg SJ tahun 1935, sedangkan kelas-kelas tersebut masing-masing dimenangkan oleh:

  • 1962 Ferarri 250 GTO
  • 1933 Chrysler Custom Imperial CL
  • 1938 Delahaye 145 Coupe Chapron
  • 1935 Duesenberg SJ
  • Prototipe Porsche 901 tahun 1963
  • 1967 Ferrari 330 GTC Spesial
  • 1956 Maserati A6G/54
  • 1961 Ferrari 250 GT Spyder California

Seandainya seorang pengunjung yang basah kuyup menawarkan untuk menukar salah satu mobil dengan payung saya, saya akan pulang dengan Lancia Florida tahun 1955. Ini adalah coupe satu kali yang dirancang Pininfarina berdasarkan Aurelia dan ditampilkan di pameran mobil Turin 1955. Desainnya menginspirasi Flaminia, model unggulan yang dirilis Lancia pada tahun 1957, saat masih membuat beberapa mobil paling mewah di Italia. Alternatifnya, saya tidak menentang gagasan untuk membawa pulang Cadillac Seri 62 Ghia 1953, yang menampilkan proporsi yang indah dan isyarat desain yang terinspirasi dari pesawat. Itu salah satu dari dua unit yang dibangun.

BMW mensponsori Villa d’Este Concours d’Elegance dan selalu menghadirkan beberapa koleksi klasik bersama dengan konsep yang dibuat untuk acara tersebut. Tahun ini, semua mata tertuju pada Concept Touring Coupé berbasis Z4 yang terinspirasi dari Z3 Coupe. Ini model satu kali saat penulisan, tapi Autoblog mengetahui bahwa itu dapat menelurkan model volume rendah dalam waktu yang tidak terlalu lama. Namun, jangan biarkan kesepakatan sponsor membodohi Anda dengan berpikir ini adalah festival BMW. Merek mengesampingkan persaingan untuk menghabiskan akhir pekan merayakan mobil klasik, bahkan yang dibuat oleh Mercedes-Benz.

Pada tingkat sekunder, kondisi cuaca yang kurang ideal berfungsi sebagai pengingat bahwa mobil dimaksudkan untuk dikendarai, meskipun langka dan mahal. Melihat Ferrari Testa Rossa 1959 — mobil balap yang tidak memiliki atap — menganggur di tengah hujan membuat saya merasa lebih dari sedikit bodoh tentang waktu saya meninggalkan Mercedes-Benz 300D 1979 saya atau Volkswagen Beetle 1972 saya di garasi karena langit terlihat agak gelap.

Tentang galeri: Villa d’Este adalah acara multi-hari yang diadakan di beberapa tempat, dan ada rencana untuk membuatnya lebih besar di tahun-tahun mendatang. Beberapa dari foto ini diambil di Villa d’Este, yang merupakan rumah besar bersejarah, sementara yang lain (yang lebih kering) diambil di Villa d’Erba di dekatnya pada hari berikutnya. Ini menjelaskan mengapa urutan mobil diparkir dan latar belakang berubah saat Anda menggulir galeri.

Akhirnya, foto terakhir adalah suguhan bagi para kutu buku sejati yang lebih terobsesi daripada terobsesi dengan kendaraan yang tidak jelas: van kemping Alfa Romeo AR6. Ini didasarkan pada Fiat Ducato generasi pertama, dijual terutama di Italia, dan saya belum pernah melihatnya selama hampir 20 tahun. Terima kasih kembali.

Lihat, dan beri tahu kami mobil mana yang menjadi favorit Anda di komentar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *