Wasit untuk mengkomunikasikan panggilan VAR dari stadion di Piala Dunia Antarklub | Uji coba pengganti gegar otak ditolak | Berita Sepak Bola

Wasit di Piala Dunia Klub bulan depan akan mengomunikasikan keputusan yang diambil setelah tinjauan VAR kepada penonton sebagai bagian dari uji coba baru.

Salah satu frustrasi besar seputar VAR, terutama di kalangan penggemar pertandingan, adalah kurangnya komunikasi tentang bagaimana keputusan telah dicapai.

Badan pembuat undang-undang permainan itu Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional menyetujui persidangan pada pertemuan bisnis tahunannya di Wembley pada hari Rabu yang berupaya mengatasi masalah tersebut.

Jika uji coba awal berhasil, maka bisa digulirkan ke kompetisi FIFA lainnya di akhir tahun termasuk Piala Dunia Wanita.

Uji coba VAR telah disetujui oleh IFAB untuk tahun depan.
Gambar:
Uji coba VAR telah disetujui oleh IFAB untuk tahun depan.

Anggota dewan IFAB Mark Bullingham, kepala eksekutif Asosiasi Sepak Bola, mengatakan: “Kami pikir penting dalam hal transparansi, terutama kepada penonton di stadion, yang saat ini tidak mendapatkan informasi yang cukup mengenai apa yang terjadi dengan keputusan.”

Bullingham mengatakan percakapan antara wasit di lapangan dan VAR akan tetap bersifat pribadi, tetapi kesimpulan dari debat tersebut akan disampaikan kepada orang banyak di acara di Maroko.

Keputusan belum dibuat tentang bahasa apa yang akan digunakan untuk pembaruan di Piala Dunia Antarklub, dan tentang bagaimana pembaruan tersebut dapat diterjemahkan secara real time ke berbagai bahasa.

Wasit Inggris Anthony Taylor akan memimpin pertandingan di Piala Dunia Klub, yang dimulai bulan depan
Gambar:
Wasit Inggris Anthony Taylor akan memimpin pertandingan di Piala Dunia Klub, yang dimulai bulan depan

IFAB mengesampingkan jam hitung mundur untuk memaksimalkan waktu pemutaran

Membuang-buang waktu - wasit

IFAB mengesampingkan uji coba jam hitung mundur untuk memaksimalkan waktu bermain dan mengurangi waktu terbuang dalam pertandingan, tetapi mengatakan pendekatan yang diambil oleh wasit di Piala Dunia di Qatar tahun lalu untuk secara akurat menghitung waktu yang digunakan untuk perawatan cedera, pergantian pemain, dan gol. perayaan akan diluncurkan sebagai panduan untuk kompetisi di seluruh dunia.

Bullingham ditanya apakah dia merasa dalam jangka panjang hal ini akan menyebabkan pertandingan secara konsisten berlangsung lebih dari 100 menit tetapi berkata: “Jika pemain tahu bahwa waktu mereka turun akan ditambahkan, insentif bagi mereka untuk turun akan berkurang.”

Kepala eksekutif Asosiasi Sepak Bola Irlandia Patrick Nelson, yang juga anggota IFAB, mengatakan: “Apa yang sukses di Piala Dunia adalah perhitungan ketat dari waktu yang hilang selama pertandingan. Jadi tidak perlu mengubah hukum permainan. , hanya untuk mengingatkan orang-orang di mana letak ujungnya.”

IFAB juga membahas penggunaan teknologi offside semi otomatis pada turnamen di Qatar, yang dianggap berhasil.

Namun, Bullingham mengatakan langkah selanjutnya sekarang adalah membuat keputusan lebih cepat, membuat ilustrasi lebih cepat, dan meningkatkan tingkat otomatisasi di tahun-tahun mendatang.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Jamie Carragher percaya peningkatan waktu penghentian di Piala Dunia mengirimkan pesan bahwa membuang-buang waktu tidak akan ditoleransi.

Tidak ada pemain pengganti gegar otak sementara di Liga Inggris musim depan

Harry Maguire meninggalkan pertandingan karena cedera kepala
Gambar:
Uji coba pengganti gegar otak sementara di Liga Premier musim depan telah ditolak oleh pembuat undang-undang permainan

Sementara itu, uji coba pengganti gegar otak sementara di Liga Inggris musim depan telah ditolak oleh pembuat undang-undang permainan.

Kemungkinan uji coba dibahas setelah ada permintaan dari serikat pemain dunia FIFPRO dan World Leagues Forum untuk menguji protokol di Premier League, Ligue 1 dan Major League Soccer.

Namun, kepala eksekutif Asosiasi Sepak Bola Mark Bullingham, yang mendukung gagasan uji coba, mengatakan tidak ada konsensus yang dapat dicapai.

“Ada pandangan yang sangat kuat dan sangat berbeda di ruangan itu, dan kami tidak mencapai konsensus,” katanya. “Kami sepakat bahwa itu akan tetap dalam tinjauan aktif.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Matthew Upson mengatakan pendekatan sepak bola untuk gegar otak harus sama di seluruh papan, dengan alasan bahwa setiap kompetisi harus menggunakan pengganti gegar otak. Aturan tersebut saat ini tidak digunakan dalam kompetisi UEFA.

Namun, Bullingham mengakui sekarang tidak ada peluang uji coba berlangsung di musim Liga Premier, Ligue 1, atau MLS berikutnya. Fokusnya, katanya, adalah untuk meningkatkan implementasi yang efektif dari protokol pengganti gegar otak permanen.

Berita itu akan menjadi pukulan besar bagi para juru kampanye cedera otak yang percaya bahwa pendekatan pengganti gegar otak sementara akan memberikan perlindungan terbaik bagi para pemain.

Bullingham mengakui bahwa debat gegar otak adalah “percakapan terlama” dalam pertemuan yang berlangsung sekitar 90 menit. Tetapi ketika ditanya apakah uji coba Liga Premier masih bisa terjadi musim depan atau diundur lebih jauh, dia berkata: “Sudah didorong lebih jauh.

“Saya mengajukannya setahun yang lalu, saya mengajukannya lagi hari ini. Ada sudut pandang yang berbeda dan semuanya pantas. Saya mungkin bukan orang terbaik untuk memberi Anda kedua sisi argumen, tetapi tidak akan ada IFAB dukungan untuk percobaan sekarang.”

James Milner dari Liverpool menerima perawatan medis setelah menderita cedera kepala
Gambar:
Kepala eksekutif Asosiasi Sepak Bola Mark Bullingham, yang mendukung gagasan uji coba, mengatakan tidak ada konsensus yang dapat dicapai.

Uji coba pengganti gegar otak permanen malah akan berlanjut tanpa batas waktu. FIFA melakukan survei terhadap tim dokter yang telah mengadopsi uji coba tersebut, dan menemukan bahwa 71 persen mendukung model pengganti gegar otak permanen.

FA telah mengoordinasikan upaya internasional untuk mendapatkan persetujuan uji coba gegar otak sementara dan mengumpulkan tiga asosiasi sepak bola Inggris lainnya untuk pertemuan pada hari Senin, di mana dipahami bahwa mayoritas bersatu mendukung protokol yang sedang diuji coba.

Namun, fakta bahwa tidak ada konsensus yang dapat dicapai menunjukkan FIFA – konstituen lain dari IFAB – tetap yakin bahwa uji coba penggantian gegar otak permanen adalah pendekatan terbaik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *