Volvo EX30 2025: Cross Country keren, sakelar jendela buruk, dan detail tatap muka lainnya

MILAN — Volvo menyebut EX30 barunya sebagai “masalah yang tidak terlalu besar, sangat besar”. Dan sementara saya ragu untuk menyerah pada slogan pemasaran, setelah menghabiskan waktu dengan EV baru perusahaan di Milan, Italia, pada hari Rabu, saya harus akui, Volvo ada benarnya.

Saat tiba di AS awal tahun depan, Volvo EX30 2025 akan menjadi titik masuk baru ke merek tersebut. Model dasar Single Motor Extended Range akan menelan biaya hanya $36.145 termasuk biaya tujuan $1.195, meskipun EX30 tidak akan memenuhi syarat untuk kredit pajak EV federal AS yang diperbarui. Didukung oleh baterai 69-kilowatt-jam, EX30 akan tersedia dengan 268 atau 422 tenaga kuda – yang terakhir adalah untuk versi Twin Motor Performance all-wheel-drive – dan Volvo berharap EV subkompaknya memiliki jarak tempuh maksimal 275 mil.

Semua itu membuat EX30 cukup menarik, dan melihat-lihat EV secara langsung benar-benar menyegel kesepakatan. Seperti yang Anda harapkan dari Volvo modern, interiornya luar biasa – dibuat dengan kokoh dan dilapisi dengan segala macam bahan lembut. Dari kain daur ulang hingga trim yang menarik secara visual, EX30 benar-benar melampaui bobotnya dalam hal kemewahan per dolar. Dibandingkan dengan sesuatu seperti Mercedes-Benz EQB yang sedikit lebih besar, bagian dalam Volvo terlihat dan terasa jauh lebih bagus.

Tapi itu tidak sempurna. Sebagian besar kontrol mobil ditempatkan di layar infotainmen pusat. Tapi setidaknya layarnya dirancang dengan baik dan cepat merespons – terima kasih, perangkat lunak Google. Aku juga benci, benci, membenci sakelar jendela, yang terletak di konsol tengah. Volvo mengambil satu halaman langsung dari buku pedoman Volkswagen dan hanya memasang dua sakelar naik / turun, dengan tombol “belakang” haptic yang perlu Anda tekan untuk menggunakan sakelar yang sama untuk jendela belakang. VW ID.4 memiliki pengaturan seperti ini, dan ini sangat buruk. Untuk perusahaan yang biasanya melakukan ergonomi dengan sangat baik, ini adalah langkah yang sangat buruk.

Namun, sisa EX30? Ini buah persik. Saya suka tampilannya secara langsung, dan jauh lebih kecil daripada yang terlihat di foto – bayangkan Hyundai Kona. Roda aero 20 inci mungkin terlalu besar untuk mobil sekecil ini, tapi itu hanya preferensi pribadi. Saya juga tidak sabar untuk melihat salah satunya dalam warna eksterior baru Moss Yellow dari Volvo.

Selain EX30 standar, Volvo menunjukkan versi Cross Country yang akan datang pada hari Rabu, dan wow, ini sangat imut. Ground clearance yang ditingkatkan, kelongsong yang disengaja, pelat selip, dan roda 18 inci yang dibungkus ban segala medan seri 225/55 benar-benar berfungsi pada EV subkompak ini. Dan Volvo berpikir bahwa seluruh bangun Cross Country berlaku dengan baik untuk kendaraan listrik.

“Saya sangat menyukai gagasan memiliki Cross Country sebagai bagian dari merek,” kata CEO Volvo Cars Jim Rowan kepada wartawan di Milan, Rabu. “Ketika Anda memiliki mobil yang sepenuhnya listrik … dan Anda ingin pergi berkemah untuk akhir pekan, di dalam mobil ini, Anda membuka bak truk itu, Anda menempelkan tenda di belakangnya, Anda menggunakan sistem HVAC untuk memanaskan atau mendinginkannya. mobil, Anda tidak perlu khawatir tentang karbon monoksida. Anda dapat menjalankan kulkas kecil darinya, Anda dapat mengisi daya sepeda listrik darinya. Anda dapat melakukan banyak hal yang tidak pernah dapat Anda lakukan karena Anda telah sekarang dapatkan sumber tenaga listrik besar yang tidak pernah Anda miliki.”

Cross Country akan mulai dijual kira-kira setahun setelah EX30 standar, dengan produksi diperkirakan akan dimulai pada akhir 2024. Butch all-rounder atau city-slickin ‘commuter – berdasarkan apa yang saya lihat tentang EX30, yang ini pasti menjadi hit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *