Van listrik Mercedes-Benz eSprinter 2024 akan dibuat dan dijual di AS

Mercedes-Benz telah menjual Sprinter versi listrik di sisi lain kolam selama bertahun-tahun, tetapi van tersebut tidak menerima izin untuk melakukan perjalanan ke Amerika Serikat. Itu akan berubah: Pengangkut kargo bertenaga baterai baru saja menerima serangkaian pembaruan powertrain yang signifikan, termasuk jarak tempuh yang lebih jauh, dan dijadwalkan untuk mencapai pantai kita pada paruh kedua tahun 2023. Itu juga akan dibangun di sini.

Jika Anda berpikir “eSprinter baru terlihat seperti yang lama”, Anda benar. Mercedes belum membuat perubahan signifikan pada desain van, dan tidak berbuat banyak untuk membedakan model listrik dari versi pembakaran dieselnya. Saya belajar bahwa ini disengaja.

“Kami berkata, ‘Mari pertahankan desain luar apa adanya dan letakkan teknologi baru di bagian bawah bodi mobil, dengan cara itu semua orang masih tahu ini adalah Sprinter,'” kata Benjamin Kaehler, chief engineer divisi van listrik Mercedes-Benz. . Ada alasan lain untuk tidak melakukan perubahan besar: Sprinter perlu banyak hal untuk banyak orang, dan mempertahankan bodi, panel bodi, dan potongan trim tidak berubah memastikan biaya perbaikan tetap rendah untuk operator armada dan membuat van lebih mudah untuk memodifikasi banyak perusahaan yang sudah bekerja dengan model diesel.

Perubahan penting ada di bawah bodi. Mercedes-Benz membagi powertrain menjadi tiga modul dasar: bagian depan termasuk komponen tegangan tinggi, bagian tengah pada dasarnya adalah paket baterai yang dipasang di bawah lantai, dan bagian belakang terdiri dari motor listrik, as roda, dan semuanya. perangkat keras terkait. Pendekatan ini membuat eSprinter menjadi modular: ini seperti kit Lego. Perusahaan dapat memasang paket baterai yang berbeda tanpa harus merancang bagian bawah bodi yang berbeda untuk masing-masing unit, yang pada gilirannya akan menurunkan biaya produksi.

Di Amerika Serikat, eSprinter hanya akan ditawarkan dengan paket baterai terbesar di jajarannya. Ini adalah unit lithium-besi-fosfat 113-kilowatt-jam yang menggerakkan motor yang dipasang di belakang. Jarak mengemudi memeriksa hingga 248 mil, menurut siklus pengujian yang digunakan di Eropa, dan perusahaan mematok jangkauan van dalam lalu lintas kota hingga 311 mil. Itu mendemonstrasikan kemampuan eSprinter baru dengan mengendarai prototipe sejauh 295 mil dengan sekali pengisian daya pada November 2022, meskipun saya mengetahui bahwa van itu hanya membawa 88 pound di belakang.

Motor ini tersedia dalam dua kondisi penyetelan masing-masing dengan 134 dan 201 tenaga kuda, dan kedua varian mengembangkan torsi 295 pound-feet. Drivetrain kompatibel dengan pengisian cepat 115 kilowatt, dan beralih dari 10% ke 80% membutuhkan waktu sekitar 42 menit. Pembeli di Eropa akan memiliki akses ke dua paket baterai yang lebih kecil dengan kapasitas masing-masing 56 dan 81 kilowatt-jam, tetapi ini tidak akan ditawarkan di Amerika Serikat, terutama karena jarak tempuh turun ke tingkat yang tidak dimiliki Mercedes-Benz. berpikir dapat diterima untuk pasar kami.

Menempatkan paket baterai di bawah lantai memberi eSprinter ruang pemuatan besar yang sama dengan model bertenaga diesel yang sebanding; pembeli akan memiliki 488 kaki kubik untuk diisi dengan barang atau parsel mereka. Namun, keterbatasan teknologi listrik memberikan muatan van bertenaga baterai dan kapasitas penarik masing-masing sekitar 2.624 dan 3.300 pound, jauh dari kemampuan Sprinter standar (hingga 7.429 dan 7.500 pound, masing-masing, dalam konfigurasi yang paling mampu). Demikian pula, eSprinter tidak dirancang sebagai pengangkut orang.

“Kami agak terbatas dalam muatan, terutama ketika kita berbicara tentang van yang dilengkapi dengan baterai yang lebih besar. Yang pasti, [the payload] berkurang, dan kemudian itu kasus penggunaan yang cukup sulit. Anda memiliki dua opsi: kurangi kapasitas baterai dan batasi jangkauan untuk mendapatkan lebih banyak kursi di dalam, atau gunakan lebih sedikit kursi dan lebih banyak jangkauan, yang juga tidak cocok,” kata Markus Reis, manajer produk eSprinter kepada saya. Hal yang sama berlaku untuk RV.”[Most RV customers] ingin lebih banyak jangkauan, yang saat ini tidak mudah untuk dicapai, “tambahnya. Dia juga mencatat bahwa eSprinter baru terutama ditujukan untuk perusahaan dengan armada van pengiriman dan mereka yang berada di sektor jasa dan kerajinan.

Dealer Mercedes-Benz di Amerika Serikat dan Kanada akan mulai menerima eSprinter pada paruh kedua tahun 2023. Satu-satunya konfigurasi yang ditawarkan di sini adalah van long-wheelbase dengan atap tinggi; pasar lain akan menerima konfigurasi lain, termasuk kabin sasis. Informasi harga belum diumumkan, tetapi Mercedes mencatat bahwa van pasar Amerika akan dibangun di Charleston, Carolina Selatan.

Saat peluncuran, daftar fitur standar akan mencakup kemampuan pengisian daya 50 kilowatt, kursi pengemudi berpemanas, roda kemudi multifungsi, layanan EV jarak jauh (seperti pra-kondisi kabin), dan kabel untuk halangan trailer. Pilihannya termasuk kemampuan pengisian cepat 115 kilowatt, layar sentuh 10,25 inci untuk sistem infotainment MBUX, kaca spion digital, kursi depan yang dapat diatur daya, dan roda kemudi berpemanas.

Apa berikutnya?

Mercedes-Benz sedang mengembangkan platform listrik modular yang disebut Van.EA yang akan digunakan untuk mendukung kendaraan komersial listrik mulai tahun 2025. Arsitekturnya dikembangkan secara eksklusif dengan mempertimbangkan teknologi listrik, dan tidak kompatibel dengan mesin pembakaran internal. Waktu akan memberi tahu bagaimana beralih ke platform listrik saja memengaruhi Sprinter dalam hal desain, kepraktisan, dan jangkauan mengemudi.

Hidrogen tidak ada dalam radar perusahaan – setidaknya belum.

“Kami memiliki beberapa mobil konsep [powered by hydrogen]. Untuk saat ini, menurut kami paket baterai besar 113 kilowatt-jam seharusnya cukup untuk, katakanlah, 95% pelanggan. Dengan mobil baru yang akan datang berdasarkan platform Van.EA ini, jangkauannya akan semakin tinggi, jadi untuk saat ini kami tidak melihat kebutuhan akan hidrogen. Tapi, jangan pernah bilang tidak pernah,” kata Kaehler kepada saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *