Valtteri Bottas mempertanyakan larangan FIA pada pernyataan politik F1: Pembalap ‘harus mengatakan apa yang mereka inginkan’

Pembalap F1 akan dilarang menampilkan pernyataan politik atau agama tanpa persetujuan sebelumnya mulai musim ini; Pengemudi Alfa Romeo Valtteri Bottas: “Orang-orang di dunia ini harus bebas mengatakan apa yang mereka inginkan.”

Terakhir Diperbarui: 01/02/23 19:16

Valtteri Bottas (kiri) berdiri di samping rekan setimnya di Mercedes Lewis Hamilton pada tahun 2020 saat pria Inggris itu mengenakan T-Shirt yang menyerukan keadilan bagi Breonna Taylor dari Amerika

Valtteri Bottas (kiri) berdiri di samping rekan setimnya di Mercedes Lewis Hamilton pada tahun 2020 saat pria Inggris itu mengenakan T-Shirt yang menyerukan keadilan bagi Breonna Taylor dari Amerika

Valtteri Bottas kembali menyuarakan keprihatinannya atas pembatasan baru FIA terhadap pernyataan politik di Formula 1, menegaskan bahwa para pembalap berusaha untuk “membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik” dan harus “bebas mengatakan apa yang mereka inginkan”.

Pembalap F1 akan dilarang menampilkan pernyataan politik atau agama tanpa persetujuan sebelumnya mulai musim ini setelah pembaruan kode olahraga internasional badan pengatur itu.

Pembalap sekarang akan melanggar aturan jika mereka membuat atau menampilkan “pernyataan atau komentar politik, agama dan pribadi yang secara khusus melanggar prinsip umum netralitas yang dipromosikan oleh FIA di bawah undang-undangnya, kecuali sebelumnya disetujui secara tertulis oleh FIA untuk internasional. kompetisi, atau oleh ASN yang relevan untuk kompetisi nasional dalam yurisdiksi mereka”.

Pembalap Alfa Romeo Bottas, mantan rekan setim Lewis Hamilton, dilaporkan mengatakan kepada media Swedia awal pekan ini bahwa FIA mencoba untuk “mengendalikan” pembalap dan menegaskan kembali hal itu kepada Berita Olahraga Langit pada hari Kamis.

Craig Slater dari Sky Sports membahas yang terbaru dari Formula Satu setelah mereka mengirim surat ke FIA ​​menyusul klaim 'label harga yang digelembungkan $ 20 miliar' dari Mohammed Ben Sulayem.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Craig Slater dari Sky Sports membahas yang terbaru dari Formula Satu setelah mereka mengirim surat ke FIA ​​menyusul klaim ‘label harga yang digelembungkan $ 20 miliar’ dari Mohammed Ben Sulayem.

Craig Slater dari Sky Sports membahas yang terbaru dari Formula Satu setelah mereka mengirim surat ke FIA ​​menyusul klaim ‘label harga yang digelembungkan $ 20 miliar’ dari Mohammed Ben Sulayem.

“Saya pikir semua orang harus diizinkan untuk mengatakan apa yang mereka inginkan dan melakukan lebih banyak hal yang mereka inginkan atau sukai,” kata Bottas, berbicara di Zurich menjelang peluncuran mobil Alfa Romeo pada 7 Februari, kepada Craig Slater.

“Orang-orang di dunia ini harus bebas mengatakan apa yang mereka inginkan.

“Di satu sisi, saya tidak melihat perlunya hal semacam itu ada dalam aturan, tetapi jika Anda mengambilnya secara politis, katakanlah dari sisi F1 atau sisi penyelenggara balapan, mereka ingin semuanya berjalan lancar.

Craig Slater menjelaskan mengapa beberapa orang di dalam Formula Satu percaya Presiden FIA, Mohammed Ben Sulayem telah melampaui batas dengan mengomentari laporan tentang tawaran potensial untuk seri tersebut.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Craig Slater menjelaskan mengapa beberapa orang di dalam Formula Satu percaya Presiden FIA, Mohammed Ben Sulayem telah melampaui batas dengan mengomentari laporan tentang tawaran potensial untuk seri tersebut.

Craig Slater menjelaskan mengapa beberapa orang di dalam Formula Satu percaya Presiden FIA, Mohammed Ben Sulayem telah melampaui batas dengan mengomentari laporan tentang tawaran potensial untuk seri tersebut.

“Tapi biasanya ketika kita berbicara itu untuk mencoba dan membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. Itu pandangan saya. Saya pikir itu tidak perlu… tapi itu Formula 1.”

Hamilton menimbulkan kontroversi di Grand Prix Tuscan 2020 ketika dia mengenakan kemeja bertuliskan “Tangkap polisi yang membunuh Breonna Taylor”, mengacu pada seorang wanita kulit hitam di Amerika yang ditembak mati.

Sebastian Vettel yang sekarang sudah pensiun juga menggunakan platformnya untuk menyoroti penyebab, mengenakan T-shirt Pride di Grand Prix Hungaria 2021 dan memprotes penambangan pasir minyak Kanada musim lalu.

‘Percakapan positif’ antara F1 dan FIA setelah surat yang menghasut

Craig Slater mengatakan ada 'percakapan positif' antara Formula 1 dan badan pengaturnya setelah kepemimpinan Mohammed Ben Sulayem dipertanyakan.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Craig Slater mengatakan ada ‘percakapan positif’ antara Formula 1 dan badan pengaturnya setelah kepemimpinan Mohammed Ben Sulayem dipertanyakan.

Craig Slater mengatakan ada ‘percakapan positif’ antara Formula 1 dan badan pengaturnya setelah kepemimpinan Mohammed Ben Sulayem dipertanyakan.

Putusan FIA atas pernyataan politik bukan satu-satunya cara mereka menyebabkan kehebohan di F1 baru-baru ini, dengan F1 pekan lalu menuduh presiden Mohammed Ben Sulayem campur tangan “tidak dapat diterima” dalam dugaan penjualan olahraga tersebut.

Craig Slater dari Sky Sports News:

“Kami mengungkapkan minggu lalu bahwa kepemimpinan di F1 merasa bahwa presiden FIA Mohammed Ben Sulayem telah membuat langkah besar dengan mengomentari apa yang menurutnya berharga dari F1.

“FIA, badan pengatur, tidak memiliki peran komersial sehari-hari dalam menjalankan olahraga dan F1 kemudian mengirim surat kepada FIA yang memperjelas bahwa mereka menganggap hal yang tidak dapat diterima oleh presiden FIA. melakukan.

“Saya dapat mengungkapkan kepada Anda bahwa tidak ada jawaban yang datang dari FIA ke F1, tetapi saya juga dapat mengatakan bahwa percakapan positif terus berlanjut antara kedua institusi, sehingga mereka berfungsi normal – sebagaimana seharusnya untuk menjaga agar olahraga tetap berjalan dengan baik.

“Saya diberi tahu ada percakapan positif di semua tingkatan, tetapi orang-orang masih mengatakan kepada saya bahwa mereka memiliki masalah dengan gaya pribadi kepemimpinan Ben Sulayem di FIA.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *