Ulasan Uji Jalan Mercedes-Benz G 550 2023: Haruskah Anda menyerah pada keinginan?

Saat Anda mendambakan sesuatu, mungkin makanan cepat saji atau film favorit, hanya hal spesifik itu akan berhasil. Tidak ada pembuatan ulang, pembaruan, atau pengganti yang akan dilakukan. Itu harus itu benda. Dan untuk alasan itulah Mercedes-Benz G-Class ada dan terus berkembang. Secara harfiah tidak ada hal lain yang mendekati. Mercedes sendiri tahu bahwa ketika melakukan desain ulang pertama SUV untuk model tahun 2019, memastikan bahwa hal-hal klasik G-Class dipertahankan, dari keseluruhan desain seperti batu bata hingga kait pintu lama yang klak. Tanpa mereka, itu tidak akan menjadi G. Namun, seperti banyak hal yang kita dambakan, itu tidak selalu yang terbaik untuk kita, dan tergantung pada kebutuhan Anda, Anda bisa menyesal mengalah pada keinginan itu.

Mesin uji kami adalah G 550 yang “sederhana”, “sederhana”. Ini pintu masuk-level G-Class mulai sekitar $140.000. Dan untuk uangnya, Anda mendapatkan salah satu kendaraan langka yang secara ironis bisa disebut ikonik. Meski setiap panel bodi diubah dengan desain ulang, namun tetap terlihat seperti SUV yang diperkenalkan pada tahun 1970-an. Hadiah sebenarnya adalah lampu depan LED, pelindung sikat terintegrasi, dan reflektor terintegrasi yang lebih elegan.

Syukurlah, interiornya sebenarnya sangat berbeda dengan model sebelumnya. Ini paling jelas dalam kemasannya. Ada lebih banyak ruang untuk kaki daripada generasi sebelumnya, di mana lutut Anda cenderung macet di dasbor dan tumpukan tengah. Topi tertinggi Anda juga akan pas di bawah atap setinggi langit, terlepas dari tinggi badan Anda yang luar biasa (atau tidak terlalu luar biasa). Area yang lebih luas juga berarti setir tidak ditempatkan dengan canggung. Kursi belakang juga lebih akomodatif, meski masih memiliki ruang kaki yang lebih sedikit dibandingkan SUV lain dengan label harga dan dimensi eksterior G. Bahkan dengan posisi mengemudi yang lebih baik, G tetap memiliki ciri khas posisi duduk yang tinggi dengan kusen rendah dan kemampuan untuk melihat setiap sudut kendaraan. Banyak orang menggembar-gemborkan “pemandangan jalan yang mengesankan” sebagai alasan utama mereka membeli SUV, dan sulit untuk mendapatkan lebih banyak perintah daripada G. Kursi depan sendiri dipahat dengan baik dan memiliki banyak penyesuaian, tetapi anehnya kokoh, yang bisa sedikit melelahkan pada perjalanan panjang. Ruang kargo juga sangat banyak, terutama di ketinggian, meskipun membuat frustrasi karena kursi belakang tidak terlipat rata dengan lantai kargo, dan tidak ada tempat untuk meletakkan penutup privasi saat dilepas.

Mercedes Benz G550Mercedes Benz G550Mercedes Benz G550

Selain kemasannya, interiornya menampilkan material yang luar biasa di setiap sudut. Itu semua trim kulit dan kayu asli, bahkan pada pegangan pegangan dasbor. Tampilannya tetap modern dengan layar ganda yang besar untuk instrumen dan infotainment. Dan tentu saja banyak sekali fitur kenyamanan yang ditawarkan seperti kursi pijat.

Sekarang, meskipun ini mungkin “G baru”, usianya masih empat tahun, yang dalam istilah mobil normal, akan berada di ujung belakang siklus hidupnya. Dengan cara itu, itu mulai menunjukkan umurnya. Itu masih menggunakan sistem infotainment dan pengontrol yang merupakan generasi lama, yang dioperasikan terutama oleh kenop kontrol di konsol tengah, dengan grafik infotainment setidaknya satu generasi lebih tua. Ini tidak selalu menjadi hal yang buruk, tetapi berjalan agak lambat dibandingkan dengan model terbaru, dan dengan menu berlapis seperti itu, perlu beberapa saat untuk menavigasi dengan kenop. Di sisi positifnya, Mercedes belum mengganti kontrol fisik yang praktis untuk sistem iklim dan suara. Yang lebih diapresiasi adalah fakta bahwa roda kemudi lama dengan kontrol fisik masih ada di sini, dan bukan yang baru dengan tombol peka sentuhan. Kadang-kadang, berada di belakang waktu bisa lebih baik.

Mercedes Benz G550

Sedangkan untuk pengalaman berkendara, sorotan yang jelas adalah V8 4.0 liter twin-turbo standar. Itu menghasilkan 416 tenaga kuda dan torsi 450 pound-feet, dan dipasangkan dengan transmisi otomatis delapan kecepatan dan penggerak empat roda penuh waktu. Itu angka yang bagus, meskipun akselerasinya … yah, itu tidak buruk, tapi juga tidak mengasyikkan, selain dari nada knalpot yang rendah, bergemuruh, dan mengintimidasi. Rasanya lumayan setara untuk kelas SUV mewah tentunya. Kedengarannya gila, tapi, ya, AMG memang membuat alasan untuk dirinya sendiri jika Anda menginginkan sesuatu yang lebih cepat, setidaknya dalam garis lurus. Padahal, jika Anda benar-benar berencana menggunakan G untuk off-road, 550 tidak memiliki pipa samping AMG dan ban profil rendah yang menangkal kemampuan monster yang disediakan oleh persneling jarak rendah setiap G, dan depan, tengah, dan belakang. kunci diferensial.

Penanganan, meskipun meningkat secara dramatis dari generasi sebelumnya, masih tidak mengesankan menurut standar modern. Alih-alih merasa sedikit samar di tikungan sekitar 30 mph, ia mulai terasa samar di tikungan sekitar 50 mph. Itu sangat tinggi dan berat di bagian atas, itu akan membuat Anda takut karena semua alasan yang salah. Atau mungkin itu fitur keamanan. Ini akan memperingatkan Anda sebelum Anda melakukan sesuatu yang sangat bodoh. Terkait, kemudinya sangat berat, yang pas untuk truk berat seperti itu, tetapi itu berarti mengemudi di sekitar kota membutuhkan lebih banyak tenaga daripada yang biasa Anda lakukan. Setelah beberapa lusin pertempuran di tempat parkir, itu mungkin menjadi tua. Meskipun Anda mungkin memiliki otot baru yang indah.

Mercedes Benz G550

Begitu juga kualitas kendaranya, yang tidak empuk-lembut sebagai ganti penanganan yang biasa-biasa saja. Ini sebenarnya cukup kaku. Anda akan terbentur lebih dari di hampir semua Mercedes di sisi mobil sport AMG hardcore ini. Syukurlah bodinya dibangun dengan sangat baik dan mencegah kerincingan dan derit merusak suasana. Kebisingan angin mulai merambat pada kecepatan jalan raya, yang tidak mengejutkan saat Anda mengendarai sesuatu dengan profil aerodinamis dari dinding bata.

Namun masalahnya, kekurangan tersebut menjadi bagian dari daya tarik para penggemar G-Class. Ini seperti gula dalam kue atau minyak dalam burger. Ini belum tentu “baik”, tetapi tidak akan sama tanpanya. “Masalah” ini membuat G-Class terasa seperti truk pikap jadul, bahkan dengan peningkatan besar-besaran. Dan tidak ada pembuat mobil lain yang menawarkan kombinasi interior mewah yang sama, kualitas bangunan yang kokoh, serta tampilan dan nuansa vintage. Anda harus melihat restomod commissioning untuk mendekati, dan G-Class dilengkapi dengan jaringan dealer. Ada kendaraan yang secara objektif lebih baik dan jujur, akan lebih pintar untuk membeli salah satunya. Tetapi jika yang Anda dambakan adalah G-Class, tidak ada lagi yang bisa dilakukan.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *